Followers

Tuesday, October 30, 2012

The Down Knight, sekali lagi....

Saya, seperti anda juga, akan ada waktu ketikanya, merasa serba "down", sedih dan kecewa. Kerdil diri, seakan tak berguna, punya misi besar untuk menyelematkan ummah, namun asyik gagal dan gagal dan kecewa. Inilah yang sering membezakan sesama kita, down pada mansuia perkara biasa, Cuma adalah atas dasar apa diri kita akan merasa down, itulah yang berbeza.

 

Ada yang berduka dengan ketidak-jayaan urusan keduniaannya. Atau, kerana tidak berjaya memiliki wanita idamannya. Juga sering kerana terlalu asyik mendongak langit, melihat yang di atas, sehingga lalai leka menunduk ke bawah, dan melihat mereka yang lebih malang berbanding diri kita. Namun bagi kita yang telah menyatakan siap siaga menggadaikan kesenangan dan keindahan dunia demi perjuangan menggapai cinta dan keredhaan Dia Yang Maha Esa, apalah duka nilaian dunia, kalau dibanding dengan duka kerana menggejar cinta dan keredhaan Diri-Nya.

 

Hingga, kita tidak akan banyak berkeluh-kesah dengan kedukaan yang menyelubungi urusan dunia kita, lantaran fokus kita di dalam perjuangan yang tentunya lebih banyak mengundang duka dan nestapa. Sabda Nabi SAW;

 

اَللَّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ

 

"Ya Allah! Sesungguhnya aku berlindungan pada-MU, daripada keluh-kesah dan duka cita.."

 

Dan bagi kita yang telah menginfaqkan diri kita di dalam "perjuangan", sudah barang tentu berdepan dengan lebih banyak perkara yang menyedih, menduka, dan mengecewakan hati kita. Inilah lumrah yang namanya perjuangan. Kerana ia bukan jalan yang terbentang permaidani merah menyambut kita, mahupun disegari bau-bauan harum mengelilingi kita, tugas besar lagi berat, yang para Nabi-nabi kita saja mengambil masa yang teramat lama untuk menakhodai bahteranya, maka apa lagi dengan insan kerdil seperti kita?

 

Kerana itu, Al-Quran sering mengingatkan diri-diri kita, dengan kesusahan dan kesengsaraan yang dihadapi oleh para Nabi dan Rasul-rasul-Nya, agar kita –dalam menghadapi segala jerih-perih, suka-duka, caci-hina dalam menegakkan agama-Nya- bisa istiqamah dalam perjuangan dan bersabar dalam menghadapi segala dugaan-Nya, bersama-sama para Anbiya' wal Mursalin, serta mereka-mereka yang beriman dan berjuang bersama-sama mereka.

 

Segala pancaroba perjuangan yang mendugai diri kita, justeru dihadapi oleh al-mushthofa junjungan besar Nabi kita, biar pun dikelilingi sebaik-baik teman dan persekitaran, yang pernah tercatat dek tinta sejarah dan perjuangan. Lihatlah bagaimana Allah Azza Wa Jalla saja menggambarkan;-

 

وَإِذَا رَأَوْاْ تِجَـرَةً أَوْ لَهْواً انفَضُّواْ إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَآئِماً قُلْ مَا عِندَ اللَّهِ خَيْرٌ مِّنَ اللَّهْوِ وَمِنَ التِّجَـرَةِ وَاللَّهُ خَيْرُ الرَزِقِينَ

"Dan apabila mereka mengetahui kedatangan barang-barang dagangan (yang baru tiba) atau (mendengar) sesuatu hiburan, mereka bersurai (lalu pergi) kepadanya dengan meninggalkan engkau berdiri (di atas mimbar berkhutbah). Katakanlah (wahai Muhammad: Pahala, balasan) yang ada di sisi Allah, lebih baik dari hiburan dan barang-barang dagangan itu dan Allah sebaik-baik pemberi rezeki."

(Surah Al-Jumu'ah [62]:11. Terjemahan diambil daripada www.guidedways.com)

 

Menurut Bukhari, Muslim dan Ahmad, seperti yang dicatatkan oleh Tafsir Ibnu Kasir, orang ramai telah meninggalkan Nabi SAW, ketika baginda sedang memberikan khutbah Jumaat, tatkala mendengar ketibaan kafilah dagang  Dihyah bin Khalifah. Lalu kemudiannya turunlah ayat Quran ini.

 

Meaning, di sebaik-baik zaman, di zaman Nabi kita SAW sendiri, ketika sedang khutbah Jumaat, orang ramai boleh meninggalkan "panggilan agamanya" demi menyahut "panggilan keduniaan." Maka, apa yang nak dihairankan dengan masyarakat Muslim kita ketika ini?

 

Kalau engkau dapati manusia sanggup meninggalkan Nabi berdiri sendiri menyampaikan Khutbah demi keduniaan dan hiburan (تِجَـرَةً أَوْ لَهْواً), apakah pelik manusia hari ini sanggup membuang masa anda travel berjam-jam untuk mereka, sedang mereka langsung tidak tahu untuk menghargainya?

 

Kalau engkau dapati betapa manusia sanggup mengkhianati dan melukakan Nabi, apakah ajaib andai dirimu sendiri dikhianati dan dilukai?

 

Kalau engkau dapati betapa manusia tergamak menolak bahkan melawan seruan dan perjuangan Nabi, apakah aneh tatkala manusia tidak siap untuk menyahut dan bersama seruan dan perjuangan dirimu?

 

Andai hatimu dipenuhi oleh dunia, engkau tak akan pernah memahami perasaan ini. Kerana down mu itu adalah akibat urusan-urusan duniawi. Down kerana study. Down kerana kerja. Down kerana keluarga. Tetapi, mereka-mereka yang berjiwa besar, seakan tiada masa untuk berduka-nestapa, menangisi kesedihan dan kekecewaan urusan dunia yang dikau tangisi. Kerna air mata mereka jsuteru sangat mahal, tak mungkin ia dikeluarkan buat menangisi urusan-urusan duniawi yang "murah." Kerna ada sebab yang lebih murni dan "mahal", iaitu nasib dan masa depan perjuangan, yang lebih berhak mereka tangisi dan deritai.

 

Maka, bila dirimu dilandai kesedihan dan kedownan, jenguklah balik permaidani perjuangan. Kerna di sana akan tampak pelangi menerobosi kabus kekecewaan. Ada cahaya yang menyinari gelap kedukaan. Akan senantiasa ada banyak kemudahan, mengiringi sesuatu kesusahan.

 

Akan kelihatan kedukaan dan penderitaan, sebagai asbab kekuatan dan kecekalan. Akan tampak cacian dan halangan, sebagai madrasah yang melahirkan kesabaran. Akan terserlah jatuhmu itu, sebagai pengajaran bagaimana untuk bangun dan bangkit kembali. Segala kesedihan itu, bukan kerana Tuhan telah meninggalkanmu, tetapi justeru kerna Dia sangat sayang terhadap dirimu, dan Dia sedang mempersiapkan dirimu, untuk disambut bidadari-bidadari tatkala melangkah masuk ke Syurga Firdausi.

 

Benar nasihatmu hai Alfred Pennyworth;

 

 

 

 

Sunday, October 28, 2012

[JOM!]: ELEKTRON

ELEKTRON

 

Kalau sudah namanya manusia, tentu ia punya perceptionnya yang tersendiri.  Persepsi yang, sungguhpun ia yakin benar pendapatnya itu sebagai al-haq atau kebenaran –bahkan terkadang memaksakan pandangan dan pendapatnya itu dipersetujui oleh semua pihak sebagai kebenaran- namun akhirnya terbongkar betapa semuanya itu tersasar jauh daripada apa yang ia sangkakan. Ini terjadi (tersilapnya pandangan ia itu) bukan kerana ia tidak bijak, bukan juga kerana ia malas mengkaji, tetapi justeru kerana sememangnya manusia itu secara fitrahnya lemah, hingga memerlukan Dia (Allah) sebagai tempat untuk segala kebergantungan. "وَخُلِقَ الْإِنْسَانُ ضَعِيفًا ""..dan telah tercipta manusia itu, berkeadaan lemah" kata Allah di dalam Al-Quran (Surah An-Nisa' [4]:28).

 

 

Ambillah contoh keadaan bentuk muka bumi ini. Dulu, bersungguh benar manusia menasihati Cristopher Columbus untuk mempertimbangkan kembali pelayarannya. Konon, jika tidak berhati-hati, ia akan jatuh tersungkur bilamana sampai di tebing penghujung bumi, lantaran menyangkakan betapa bumi ini berbentuk segi, lantaran melihat lepernya permukaannya. Beberapa abad kemudiannya, jelajah ke angkasa mengconfirmkan betapa mereka semua tenyata bukan sekadar tersilap, malah sudah terlalu amatnya silapnya!

 

Sebegitu jugalah dengan kebanyakan daripada kita. Terkadang, manusia menilai pada yang zahir semata-mata. Menyangka betapa yang ada di hadapan mata itulah segala-galanya. Yang gah di mata itulah yang dikaguminya. Yang tidak kelihatan itu, seakan suatu yang tidak pernah ada.  Melihat yang "tersurat", menjadikan manusia bersifat materialistik pada dunia. Menjenguk yang "tersirat", sering melahirkan kehalusan perasaan dan kepekaan jiwa. Hingga, manusia hari ini terlalu sibuk mengejar dunia siang dan malamnya, lantaran menyangka bahawa kebahagiaan itu ada pada wang dan harta, lalu mengabaikan aspek "tersirat" yang menyebabkan institusi kekeluargaan semakin berantakan tatkala diabaikan, itulah aspek "kasih sayang" yang semakin terlupakan.

 

Bukankah pemuka-pemuka Bani Israel menolak pemilihan Thalut sebagai qiyadah mereka, dek kerana terlalu melihat aspek luaran dan materialistik semata-mata?

 

"Dan Nabi mereka pula berkata kepada mereka: Bahawasanya Allah telah melantik Talut menjadi raja bagi kamu. Mereka menjawab: Bagaimana dia mendapat kuasa memerintah kami sedang kami lebih berhak dengan kuasa pemerintahan itu daripadanya dan dia pula tidak diberi keluasan harta kekayaan?"

(Surah Al-Baqarah [2]:247)

 

Itulah sebabnya, manusia tidak seharusnya lupa, betapa limitednya pemikiran dan pengetahuan dirinya, dibandingkan dengan luasnya lautan ilmu yang tersimpan di sisi khazanah Yang Maha Esa. Firman Allah;

 

قُلْ لَوْ كَانَ الْبَحْرُ مِدَادًا لِكَلِمَاتِ رَبِّي لَنَفِدَ الْبَحْرُ قَبْلَ أَنْ تَنْفَدَ كَلِمَاتُ رَبِّي وَلَوْ جِئْنَا بِمِثْلِهِ مَدَدًا

"Katakanlah (wahai Muhammad): Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan."

(Surah Al-Kahfi [18]:109)

 

Maka tidak hairanlah, jika disuruh memilih unsur mana yang menjadi "pojaan hatimu" pada sebuah atom, ramai di kalangan kita akan memilih unsur positif bernama "proton" sebagai unsur yang menjadi pilihan dirinya. Hingga, syarikat automotif pun dinamakan sempena namanya. Mana ada kereta berjenama "elektron" yang bisa kau jumpai, walau di belahan bumi mana pun dirimu pergi.

 

Saudaraku,

 

Barangkali kita terlupa akan satu perkara. Yang menjadikan sesebuah atom itu bisa bergabung dengan atom-atom yang lainnya, hingga membentuk molekul, yang kemudiannya bergabung lagi menghasilkan jirim, justeru adalah ikatan kovalen yang "dijana" dan "diusahakan" oleh sang elektron.  Elektron –yang merupakan cas negatif pada sesebuah atom- bukan sahaja mentautkan sesama atom di dalam ikatan kovalen, tetapi bahkan menentukan cas pada sesuatu ion -termasuk juga cas positif- di dalam ikatan yang lainnya yang kita kenali sebagai ikatan ionik. (Fuhh... saintifik giler penerangan aku ni!)

 

 

Maksudnya begini; it is the electron who is holding the molecules together. Don't you see? (Fuhh... speaking pulak dah!). Dan bukan itu sahaja, malah kebaikan (yang disangka ada pada cas positif sesuatu ion) ditentukan bukan oleh empunya diri sang proton, tetapi justeru kerana pergerakan dan pemindahan sang elektron, yang ber"pindah-randah" ke atom lainnya, membentukkan ion positif mahupun negatif.

 

Dan lagi, elektron –sang unsur negatif- itulah yang bergerak dan bergerak sehingga terhasilnya arus elektrik, yang menyinari dan memaknai hari-hari yang kita semua lalui. Maka jika bukan kerana sang unsur negatif ini, dikau harus bergelap di malam hari, berpanas tanpa aircond atau kipas di siangnya, dan tidak bisa "menyetat" mobilmu, dek kerana bateri tidak lagi mengalirkan elektron-elektron yang menghasilkan arus elektrik!

 

 

Kerana itu wahai saudaraku, jangan pernah engkau memandang enteng akan segala ketentuan Allah kepada dirimu. Insan, ketika mana beroleh kesusahan, sering memandang negatif akan ujian kesusahan yang dilaluinya. Sedang Allah SWT kata, betapa terkadang pada yang negatif itulah, sebenarnya terkandung kebaikan yang banyak, persis kebaikan-kebaikan yang dihasilkan oleh sang elektron tadi. Firman Allah;

 

فَإِنْ كَرِهْتُمُوهُنَّ فَعَسَىٰ أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا

 

"...kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu)."

(Surah An-Nisa' [4]:19)

 

Tatkala insan telah melihat segala takdir yang telah Allah tentukan untuknya sebagai kebaikan -baik kebaikan secara langsung mahupun kebaikan yang hanya akan ia raih dan rasa tatkala ia bisa belajar dan mengambil ibrah daripada kejadian takdir tersebut- pantas ia pun menjadi manusia yang "ajaib". Apatah lagi hanya Mukmin sejati yang bisa mampu meraih keajaiban dalam kehidupan. Sabda Nabi SAW;

"Ajaib sungguh urusan orang Mukmin. Sesungguhnya setiap urusannya, baginya semuanya baik. Dan hal itu tidaklah demikian akan terjadi kepada seseorang, melainkan dia seorang Mukmin.

Ketika ia ditimpa dengan suatu kesenangan, ia bersyukur, dan syukur itu justeru baik untuk dirinya. Dan ketika ia ditimpa dengan suatu kesusahan, ia bersabar, maka (sabar) itu baik untuknya."

(Hadith riwayat Muslim, hadith #27 di dalam Riyadhus Salihin)

 

Musibah, tidak semestinya bererti keburukan. Tidak seharusnya bermaksud kebinasaan. Dan tidak seperlunya berbuahkan kekecewaan. Terkadang musibah itu perlu buat insan untuk mengikat dirinya ke bumi, tatkala manusia-manusia yang lainnya sudah mula mendongak tinggi ke langit. Tetap berdoa dan berharap kepada Tuhan, saat manusia-manusia yang lainnya hidup umpama tidak memerlukan Tuhan lagi. Tetap berusaha memperbaiki dirinya, sedang manusia-manusia yang lainnya sibuk menuding jari melihatkan kesalahan dan kelemahan yang lainnya.

 

Seperti mana majoriti usahawan yang berjaya menjadikan kegagalan lalu sebagai "yuran" untuk mencapai keberhasilan, terkadang seorang insan memerlukan "cas negatif" ini untuk menjadikan matanya menitis dek kerana takutkan Tuhan. "Maksiat yang melahirkan rasa hina diri (kepada Allah) dan rasa berhajat kepada-Nya," kata Syaikh Ibnu Atho'illah di dalam kitab Al-Hikam, "lebih baik daripada ta'at yang melahirkan rasa megah dan takbur."

Nah, apalah ertinya amal-amal yang banyak bergantang, jika akhirnya perjalanannya menuju ke langit jatuh berserakan? Firman Allah,

قُلْ هَلْ نُنَبِّئُكُمْ بِالْأَخْسَرِينَ أَعْمَالًا

الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا

"Katakanlah (wahai Muhammad): Mahukah Kami khabarkan kepada kamu akan orang-orang yang paling rugi amal-amal perbuatannya? (Iaitu) orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan."

(Surah Al-Kahfi [18}103-104)

Kerana itu wahai saudaraku, betapa besar hikmah musibah ini, hingga terkadang menjadi asbab untuk seseorang beroleh kemuliaan dan ganjaran agung daripada Dia Yang Maha Pemberi. Disebutkan di dalam sebuah hadith Qudsi, seperti yang diceritakan oleh sahabat Nabi, Huzaifah bin Yaman R.A. kepada Uqbah bin 'Amr R.A;

"Sesungguhnya ada seorang lelaki yang hendak meninggal dunia. Ketika ia sudah merasa putus asa dan merasa tidak akan hidup lagi, dia pun berwasiat kepada keluarganya;

"Jika aku mati nanti, maka kumpulkanlah kayu bakar yang banyak untukku, lalu bakarlah aku di dalamnya. Jika dagingku telah terbakar dan terkelupas dari tulang-tulangku dan menjadi hangus, maka ambillah dan tumbuklah sampai halus. Kemudian tunggulah ketika tiba hari yang berangin, lalu taburkanlah debuku itu ke laut."

Mereka (keluarganya) pun melakukannya. Kemudian Allah pun mengumpulkannya lalu bertanya kepadanya;

"Mengapa kamu melakukan hal yang demikian?"

Ia pun menjawab; "kerana takut kepada-Mu."

Kemudian Allah pun mengampuninya."

(Riwayat Al-Bukhari di dalam Kitab Bad'il-Khalaq, Bab: Ma Dzukira Min Bani Isra'il, juz IV, hlmn. 169. Diriwayatkan juga dengan lafaz yang sedikit berbeza oleh Imam Muslim di dalam Shahihnya serta Ibnu Majah di dalam Sunannya.)

Lihatlah, bagaimana seorang yang mungkin "cas negatif"nya itulah yang mendorong ia untuk kurang melakukan amalan. Namun, "cas negatif" itu jugalah yang melahirkan rasa takut cemasnya pada azab dan balasan Allah, hingga ia kemudiannya beroleh keampunan. Kata Imam An-Nawawi Rahimullah, hamba Allah mengatakan request yang sedemikian bukan kerana meragukan kekuasaan Allah, atau mengengkari Hari Kebangkitan, tetapi justeru kerana diliputi ketakutan menjelang saat ajal, hingga tidak dapat mengcontrol ucapannya secara logis.

Pokoknya, lihatlah betapa terkadang perbuatan dosa itulah, yang menjadikan insan tunduk merendah, meminta keampunan Allah, lalu dengan ketulusannya di dalam bermohon itulah, Allah ampunkan dosanya dan ganjarkan Syurga untuk dirinya.

Allah SWT sangat suka kepada hamba-Nya yang senantiasa memohon dan bergantung harap kepada-Nya. Maka terkadang, kesilapan dan kesalahan yang lalu, justeru menjadi asbab untuk insan tunduk merendah dan bergantung harap kepada-Nya. Sabda Nabi SAW lagi;

إِنَّ رَجُلًا أَذْنَبَ ذَنْبًا فَقَالَ: رَبِّ إِنِّي أَذْنَبْتُ ذَنْبًا فَاغْفِرْهُ، فَقَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: عَبْدِي عَمِل ذَنْبًا فَعَلِمَ أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ، قَدْ غَفَرْتُ لِعَبْدِي، ثُمَّ عَمِلَ ذَنْبًا آخَرَ فَقَالَ: رَبِّ إِنِّي عَمِلْتُ ذَنْبًا فَاغْفِرْهُ، فَقَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالى: عَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ ربًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ،قَدْ غَفَرْتُ لِعَبْدِي، ثُمَّ عَمِلَ ذَنْبًا آخَرَ فَقَالَ: رَبِّ إِنِّي عَمِلْتُ ذَنْبًا فَاغْفِرْهُ لِي، فَقَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: عَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ ربًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ، قَدْ غَفَرْتُ لِعَبْدِي، ثُمَّ عَمِلَ ذَنْبًا آخَرَ فَقَالَ: رَبِّ إِنِّي عَمِلْتُ ذَنْبًا فَاغْفِرْهُ لِي، فَقَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: عَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ ربًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ، أُشْهِدُكُمْ أَنِّي قَدْ غَفَرْتُ لِعَبْدِي فَلْيَعْمَلْ مَا شَاء

"Seorang lelaki melakukan dosa lalu berkata; "Tuhanku! Sesungguhnya aku telah melakukan dosa, maka ampunkanlah aku!

Allah berfirman; "Hamba-Ku telah melakukan dosa, sedang dia tahu betapa dia ada Tuhan yang dapat mengampunkan dosa dan mengambil tindakan terhadapnya. Maka Aku ampunkan hambaku itu."

Kemudian, orang itu melakukan dosa yang lain, lalu ia berkata; "Tuhanku! Sesungguhnya aku telah melakukan dosa, maka ampunkanlah aku!

Allah berfirman; "Hamba-Ku telah melakukan dosa, sedang dia tahu betapa dia ada Tuhan yang dapat mengampunkan dosa dan mengambil tindakan terhadapnya. Maka Aku ampunkan hambaku itu."

Kemudian, orang itu melakukan dosa lagi, lalu ia berkata; "Tuhanku! Sesungguhnya aku telah melakukan dosa, maka ampunkanlah aku!

Allah berfirman; "Hamba-Ku telah melakukan dosa, sedang dia tahu betapa dia ada Tuhan yang dapat mengampunkan dosa dan mengambil tindakan terhadapnya. Maka Aku ampunkan hambaku itu."

Kemudian, orang itu melakukan dosa lagi, lalu ia berkata; "Tuhanku! Sesungguhnya aku telah melakukan dosa, maka ampunkanlah aku!

Allah berfirman; "Hamba-Ku telah melakukan dosa, sedang dia tahu betapa dia ada Tuhan yang dapat mengampunkan dosa dan mengambil tindakan terhadapnya. Maka Aku ampunkan hambaku itu. Saksikanlah, bahawa aku telah mengampunkan hamba-Ku, maka lakukanlah apa yang dia kehendaki."

(HR Ahmad daripada Abu Hurairah)

Kata Said bin Jabir: "Sesungguhnya seorang hamba melakukan perbuatan kebaikan lalu perbuatan baiknya itu menyebabkan ia masuk neraka, dan sesungguhnya seorang hamba melakukan perbuatan buruk lalu perbuatan buruknya itu menyebabkan dia masuk neraka, hal itu dikarenakan perbuatan baiknya itu manjadikan ia bangga pada dirinya sendiri sementara perbuatan buruknya menjadikan ia memohon ampun serta bertobat kepada Allah karena perbuatan buruknya itu". [Majmu 'Al-Fatawa 10/277]

Abdur rahman ibnu Yazid pula berkata, "Abdullah berkata, 'Allah tidak akan mendengar (doa) dari orang yang ingin dipuji orang lain, tidak pula dari orang yang riya', tidak pula dari orang yang bermain-main, akan tetapi (hanya menerima doa) dari orang yang berdoa dengan keteguhan hatinya.
(Shahih Adabul Mufrad, Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani)

Usahlah berduka dengan "elektron" wahai saudaraku, kerana sekurang-kurangnya, ia tidak ada masalah power window. Owh!!

 

 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Jurutera Profesional  dan Jurutera Elektrik Kompeten

Lulusan Ijazah Kejuruteraan Elektrik dan Sijil Pengajian Syariah

 

 

Monday, October 22, 2012

Hikmah

 

وَلَا تَسُبُّوا الَّذِينَ يَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ فَيَسُبُّوا اللَّهَ عَدْوًا بِغَيْرِ عِلْمٍ

"Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan ketiadaan pengetahuan..."

(Surah Al-An'am [6]:108)

 

Thursday, October 18, 2012

Alone?

“Sesiapa sahaja yang memilih Tauhid menjauhi Syirik…

 

Sesiapa sahaja yang memilih Keadilan menjauhi Kezaliman…

 

Sesiapa sahaja yang memilih Kebaikan menjauhi Kejahatan…

 

Tuhan tidak akan membiarkan mereka terkontang-kanting sendirian.

 

Seluruh alam akan dibawa oleh-Nya menyokong pilihan.

 

Kerana ia sebuah perjuangan.

 

Sebuah kemuliaan.”

 

 

HASRIZAL (http://saifulislam.com/?p=108)
43000 BSP

 

 

[copy&paste]: Menerima Takdir Dengan Bijak Mengurus Tadbir

Ketika diri ini sedang "down", aku melihat langit. Melihat langit, untuk membumikan diri di tanah ini. Akhirnya, aku sedar bahawa "down" aku kerana tidak membetulkan kompas kehidupan.

 

Artikel ini sebagai muhasabah untuk diriku, dalam membetulkan kompas kehidupan. Hakikat kehidupanku di dunia, adalah perjalanan insan bertuhan. 

 

 

 

Rasulullah mengajar kita supaya berdoa dengan doa ini:”Ya Allah janganlah Engkau serahkan diriku kepada diriku sendiri walaupun sekelip mata.”

 

Mengapa? kerana diri kita lemah, ilmu cuma ‘sekerat’, kudrat kita terhad. Mana mungkin kita dapat mengharungi kehidupan yang begitu mencabar ini hanya bersandarkan kekuatan diri. Justeru, dalam doa itu Rasulullah saw berpesan  agar serah dan pasrahkanlah hati serta diri kepada Allah.

 

Kita tidak mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. Kita hanya penerima, kita bukan Pemberi. Yang memberi ialah Allah, dan Allah menegaskan apa yang diberikanNya untuk kita adalah baik belaka. Namun akal kita tidak akan mampu mengetahui rahsia di sebalik yang pahit, pedih dan sakit. Mahunya yang manis-manis sahaja. Apatah lagi nafsu… ia akan memberontak apabila terjadi sesuatu yang berlawanan dengan kehendak tabienya.

 

Apabila berlaku sesuatu yang berlawanan dengan kehendak diri, berlakulah stres, marah dan sedih. Itu biasa. Hal itu sentiasa berlaku dalam kehidupan. Yang luar biasanya, apabila kita memilih untuk ‘berkelahi’ dengan takdir. Kita tidak menerima warna-warni kehidupan seadanya. Kita tidak berdamai dengan takdir sebaliknya memilih untuk memberontak, mempersoalkan dan melawannya. Persoalan kenapa? Mengapa? Sering menghantui jiwa.

 

Seringkali terpancul dari mulut segelintir kita..

 

“La, kenapa tak bagitau awal-awal? Kan dah susah.”

 

“Ish, kalau kau kahwin dengan aku dulu, kan hidup senang. Sekarang tengok, apa dah jadi kat kau?”

 

“Kalau kita berhenti tadi pun, dah dapat beli kuih. Ish terlajak la pulak dah.”

 

Cuba kita renungi sepotong hadis sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

 

“Oleh sebab itu, hendaklah engkau berusaha bersungguh-sungguh memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertolongan Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas. Dan jika engkau berkata : ‘Kalau aku lakukan itu dan ini, tentulah jadi begini dan begitu.’ Tetapi katakanlah: Allah telah takdirkan dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaanNya Ia lakukan.’ Kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan.”                            

(Hadis Riwayat Muslim)

 

 

Berdamailah Dengan Takdir

 

 

Bayangkan kita sedang berjalan di tepi pantai sewaktu matahari mula terbenam. Warna di kaki langit menjadi jingga, oren dan kuning keemasan. Kita melihat dan menikmatinya sahaja. Kita tidak berkata, “sewajarnya ditambah warna kuning, dikurangkan warna jingga.”

 

Tidak! Kita tidak akan berkata begitu. Sebaliknya kita memilih untuk ‘bersahabat’ dengan alam dan menikmati lukisan alam seadanya. Hasilnya? Kita tenang. Kita nikmati alam seperti seadanya… akur kepada Pencipta senja.

 

Ironinya, sikap kita tidak begitu apabila berdepan dengan ‘lukisan takdir’ pada kanvas kehidupan kita. Sedangkan lukisan alam dan lukisan takdir itu sama-sama datangnya daripada Allah. Mengapa kita memilih untuk berkrisis dengan ketentuan Allah dan tidak mahu menerima semua itu seadanya?

 

Berusahalah dengan segala upaya yang dikurniakan Allah. Tidak salah, malah kita dituntut untuk mencorakkan kehidupan sendiri dengan panduan serta kekuatan yang dibekalkan oleh Allah jua. Namun, setelah berusaha dan bersusah payah semaksimumnya, letakkan segalanya di pinggiran. Jangan sekali-kali bersandarkan kepada diri, namun bertawakkal, bersangka baik dan berdoalah kepada Allah. Apapun nantinya hasilnya, katakan pada diri, “aku harap yang baik, Allah akan memberi yang baik.”

 

Kita memang sesekali tidak akan dapat mengubah takdir, namun kita kena ingat, kita boleh mengubah diri kita untuk menerima takdir tersebut dengan tadbir diri kita ini. Analoginya, kita tidak akan mampu dan selamanya tidak boleh mengubah arah angin, namun kita boleh mengubah kain layar kapal kita. Maka, berdamailah dengan takdir.

 

 

Allah Tahu Yang Terbaik Untuk Kita

 

Jika yang diharapkan berlaku, syukur. Namun sekiranya berlaku sesuatu yang tidak dijangka dan tidak disangka… sabarlah. Belum tentu itu satu keburukan. Seringkali keberkatan, kebaikan dan kejayaan dibungkus oleh takdir dengan kepahitan, kerugian dan kegagalan. Seringkali kita gagal melihat hakikat ini ketika ia sedang berlaku… namun apabila sedikit masa berlalu barulah kita sedar, rupa-rupanya Allah takdirkan kita berundur ke belakang untuk mengambil lajak bagi melonjak lebih tinggi dan lebih jauh ke hadapan.

 

Oleh itu, jika sesuatu perkara yang tidak kita jangkakan berlaku, pause. Think before you act. Tenangkan hati, nasihat secara hikmah jika orang lain yang menyebabkan perkara itu berlaku dan terus redha. Ia sudah takdir Allah.(fahami takdir Allah). Elakkan diri dari selalu guna perkataan ‘kalau’ kerana itu menunjukkan identiti kita yang kurang bersyukur dan meredhai atas apa yang telah ditetapkanNya.

 

Inilah hakikat hidup yang dipilih Allah untuk kita. Kita akan terus berbaik sangka kepada Allah… DIA akan mengubat, melapang dan memberi kemenangan di sebalik setiap takdirNya. Ya, kita tidak akan tahu segalanya, kerana ilmu sekelumit cuma. Namun apabila Allah yang Maha Penyayang telah memilih itu kita maka yakinlah Kasih SayangNya sentiasa mendahului kemurkaanNya. Yang pahit itu akan menjadi ubat. Yang pedih itu akan menjadi penawar.

 

Jika itulah suara hati kita, mana mungkin kita gelisah, resah dan stres keterlaluan? Yakinlah, kita hamba Allah… Allah tidak akan mengecewakan kita!

 

 

*Dipetik daripada blog kembarafityan

 

 

Wednesday, October 17, 2012

[copy&paste]: UBAH PEMIKIRAN SEBELUM UBAH PERATURAN

UBAH PEMIKIRAN SEBELUM UBAH PERATURAN
Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri Zainul Abidin
(sertai facebook DrMAZA.com dan twitter realDrMAZA)

 

Saya terfikirkan kata-kata ummul mukminin (mother of the believers) Aishah r.ha mengenai penurunan (kedatangan) ayat-ayat al-Quran. Kata ‘Aishah:

 

“Sesungguhnya (peringkat) awal al-Quran yang turun ialah surah daripada al-Mufassal (surah-surah pendek bermula dari Surah Qaf sehingga an-Nas) yang menyebut di dalamnya tentang syurga dan neraka. Sehinggalah apabila manusia telah kembali (datang) kepada Islam, maka turunlah (ayat-ayat) halal dan haram. Jikalau (peringkat) awal al-Quran turun menyatakan: “Jangan kamu minum arak”, nescaya orang ramai berkata: “Kami tidak akan tinggalkan arak sama sekali”. Jikalau peringkat awal al-Quran turun: “Jangan berzina”. Nescaya mereka berkata: Kami tidak akan tinggalkan zina sama sekali”.

 

Apa yang Aishah beritahu ialah mengenai pendekatan al-Quran dalam mengubah manusia. Ayat-ayat awal bukan menekan isu halal dan haram, sebaliknya penegaskan tentang syurga dan neraka. Dalam ertikata lain membangunkan iman tentang Hari Akhirat bahawa setiap insan akan dibalaskan kebaikan dan keburukan yang dilakukannya. Setelah hal itu mendalam dan dapat dihayati oleh manusia, barulah ayat-ayat berkaitan halal dan haram datang untuk membentuk peraturan syariat dalam kehidupan. Hasil dari pembentukan jiwa yang begitu menghayati tentang konsep syurga dan neraka, maka dengan mudahnya halal dan haram itu dihayati dalam kehidupan manusia ketika itu. Jikalau al-Quran pada awalnya berkempen soal halal dan haram sebelum pembentukan minda dan jiwa tentang Hari Akhirat pastinya manusia akan gagal mematuhi hukum-hakam tersebut.

 

Jiwa Dan Minda

 

Hal ini penting untuk difahami oleh kita yang ingin melakukan perubahan dalam masyarakat. Perkara yang pertama yang perlu dilakukan ialah mengubah jiwa dan minda masyarakat. Dalam ertikata yang lain, mentaliti masyarakat hendaklah diubah terlebih dahulu sebelum mengubah tindakan mereka. Kegagalan dalam perubahan, terutama kelompok Islamist ialah apabila wujudnya kegopohan ingin mengubah peraturan yang tersedia ada dalam sesuatu masyarakat dan negara, tanpa terlebih dahulu menjayakan agenda mengubah cara fikir dan kefahaman masyarakat. Inilah yang telah melingkupkan ‘Taliban’ di Afghanistan.

 

Manusia yang dipaksa berubah sedangkan jiwanya enggan dan membantah akan menyimpan rasa tidak puas hati dan kebencian yang bersarang dalam jiwa mereka. Mereka mungkin tunduk buat sementara waktu mereka tidak mampu bertindak. Namun, mereka akan memberontak dan menentang apabila ruang mengizinkan. Pemikiran sesetengah kelompok Islamist yang tergesa-gesa untuk mengujudkan negara yang penuh dengan hukuman terhadap rakyat yang tidak mengamalkan Islam dalam kehidupan akan meruntuhkan negara dari dalam. Mereka hanya akan membina negara yang rakyatnya hidup dalam kebencian. Lebih parah lagi kebencian kepada kelompok mullah ataupun ustaz itu nanti akan bertukar menjadi kebencian kepada agama.

 

Alhamdulillah, hal ini disedari oleh kelompok Islamist yang berjaya mendapatkan kerajaan di Turki, Mesir, Tunisia dan lain-lain. Mereka nampaknya tidak tergopoh-gapah untuk melaksanakan hudud dan lain-lain peraturan yang dikaitkan dengan Islam sebelum proses kefahaman diperkukuhkan. Mereka sepatutnya mengambil langkah membangunkan pendidikan jiwa dan minda dalam kehidupan rakyat terdahulu.

 

Kita hendaklah sedar bahawa memperkukuhkan, ataupun membetulkan cara fikir dan faham pada zaman ini jauh lebih sukar dan payah dibandingkan dengan zaman dahulu. Banyak unsur cabaran idea dan pemikiran yang tersebar dalam kalangan masyarakat manusia. Dunia teknologi maklumat hari ini telah menjadikan pemikiran manusia begitu rencam dan bermacam. Oleh itu, tidak memadai sekadar berceramah di masjid dan surau untuk menyelesaikan isu kefahaman rakyat. Pembinaan semula jiwa dan minda rakyat memerlukan masa dan penyusunan yang mengambil tempoh yang tidak singkat. Sedangkan arak pada zaman Nabi s.a.w sekalipun al-Quran mengharamkannya secara berperingkat-peringkat, inikan pula pelbagai isu yang berserabut pada zaman ini dan kepimpinan Nabi s.a.w secara zahir tidak lagi wujud.

 

Taliban

 

Saya tertarik dengan kritikan Wahidudin Khan terhadap tindakan Kerajaan Taliban pada tahun 2001 mengebom dua patung besar bersejarah Gautam Buddha di Bandar Bamiyan. Dua patung itu yang bina sejak kurun keenam telah anggap ‘historical masterpieces’ dan telah menjadi tarikan pelancung seluruh dunia. Maulana Wahidudin Khan dalam ‘The Prophet of Peace’ telah membandingkan tindakan Taliban itu dengan pendekatan Nabi s.a.w pada peringkat awal dakwah di Mekah. Walaupun pencemaran yang paling besar di Mekah ialah kewujudan 360 berhala yang mengelilingi Kaabah, namun Nabi s.a.w tidak memfokuskan untuk menghancurkan berhala-hala itu terlebih dahulu.

 

 Memang benar Kaabah dibina oleh Nabi Ibrahim a.s. untuk penegakan tauhid. Kewujudan berhala di kelilinginya adalah satu pembohongan terhadap misi Nabi Ibrahim a.s yang mana Nabi Muhammad s.a.w adalah penerus misi tersebut. Namun, meruntuhkan berhala dalam keadaan manusia tidak faham tidak akan dapat mengubah keadaan, sebaliknya mungkin berhala yang lebih banyak akan dibina. Maka, pada peringkat awal dakwah Nabi s.a.w tidak meruntuhkan berhala yang ada, sebaliknya memberikan tumpuan kepada menyampaikan tauhid dan misi ajaran Islam yang sebenar. Setelah Mekah dikuasai dengan kefahaman majoriti manusia berubah, maka berhala-berhala pun diruntuhkan.

 

Wahidudin Khan mengkritik Taliban dengan menyatakan alangkah baiknya jika Taliban mengambil kesempatan dengan kehadiran pelancung yang ramai untuk menyebarkan mesej Islam dan kerajaan mereka secara natural bukan dengan kekerasan. (page 24. New Delhi: Penguin Books).

 

Keras

 

Saya rasa, sebab utama wujudnya kelompok terrorist ialah apabila ada kecenderung mendahulukan hukuman sebelum dakwah. Mendahulukan menghukum manusia sebelum berbicara dengan cara yang baik. Mengutamakan undang-undang agama, sebelum dialog memahamkan manusia berhubung dengan tujuan agama.

 

Kelompok yang keras seperti ini mungkin rasa berpuas hati apabila melihat manusia patuh kepada hukum agama yang diwujudkan, tanpa mereka menyedari bahawa memaksa manusia mematuhi agama yang tidak difahami dan disetujui oleh mereka hanya mengujudkan sifat munafik dalam jiwa. Misi Islam bukan untuk mengujudkan manusia patuh undang-undang agama di dunia secara paksa, sebaliknya misi asal Islam ialah untuk menyelamatkan manusia dari neraka dan memasukkan manusia ke dalam syurga.

 

Hal ini hanya dapat berlaku apabila manusia menerima agama dengan ikhlas dan jujur. Sebab itulah Nabi s.a.w -seperti yang diriwayat oleh al-Bukhari dan selainnya- menziarahi yahudi yang hampir meninggal dan mengajarnya shahadah. Sekalipun dia hampir mati dan tiada ruang untuk kembali menjadi warga Madina yang taat, tetapi tanggungjawab terbesar misi Islam ialah memastikan manusia kembali kepada Allah dengan rela dalam apa keadaan sekalipun.

 

Ini tidak bererti kita menolak peraturan yang bersifat Islamik, tetapi ia hanya hadir setelah kefahaman rakyat dimantapkan dengan hujah dan alasan yang menundukkan jiwa dan minda mereka. Maka, meletakkan keutamaan sesuatu agenda agama untuk mengubah perundangan tanpa melihat kepada persekitaran kefahaman bukanlah langkah yang bijak.

 

Nabi s.a.w apabila sampai ke Madinah memulakan program-program yang membangunkan rakyat atau constructive activities, sebelum bercakap tentang peraturan yang mengongkong mereka. Baginda membina masjid yang berfungsi dengan sepenuhnya, membangunkan persaudaraan antara kaum, mengujud toleransi dalam kehidupan beragama antara muslim dan yahudi. Selepas itu kita dapati baginda menghidupkan suasana membantu yang kesusahan, menghalang kezaliman, memudahkan yang halal dan menyusahkan yang haram. Apabila undang-undang diwujudkan selepas itu, maka ia sudah serasi denga jiwa masyarakat.

 

Apabila suasana berubah, maka keadaan umat Islam juga berubah. Maka banyak perkara perlu dilakukan dalam memahami semula umat Islam dan masyarakat umum tentang Islam sebelum menjatuhkan hukuman kepada mereka. Menuduh orang lain anti-Islam, ataupun menuduh non-muslim kafir harbi ataupun menuduh muslim kafir dan sesat sebelum didahului dengan penerangan yang betul, itu satu kesalahan. Sikap suka mendahulukan persoalan halal dan haram tanpa diberikan alasan dan pendekatan yang jelas dan baik, juga tidak serasi dengan cara al-Quran yang Allah turunkan. Undang-undang, hukuman dan penilaian atas nama agama hanya wujud selepas penerangan dan kefahaman yang sebenarnya disebarkan dengan secukup-cukupnya. Apabila agama lebih meresap ke dalam jiwa dan minda, maka semua kata-kata agama itu mudah sahaja untuk diterima.

 

 

 

 

Tuesday, October 16, 2012

Dosa

 

“Tiada manusia yang tidak pernah berdosa. Namun, manusia boleh dikurniakan tuhan hati yang gementar ketika melakukan dosa.”

-Ust. Wan Ji Al-Bakistani (tweeter, 15 Oct. 2012)-

Sunday, October 14, 2012

0

Ikhlas itu sifirnya darab kosong. Kerana itu dalil ikhlas yang paling mudah, adalah kalimah tayyibah لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ. Kerana pada kalimah itu, terkandung "Al-Bara'" yakni keperluan untuk "mengosongkan jiwa", seperti yang terbina daripada kalimah penafian "لَا" dan objek yang dinafikan, iaitu "إِلَهَ". Hanya bila jiwa telah kosong, barulah "إِلَّا" "اللَّهُ" dapat ditanamkan dengan segar, mekar, dan tertancap teguh di dalam hati dan sanubari diri.

 

 

Tanpa pengosongan jiwa ini, kaliman "إِلَّا اللَّهُ" tetap boleh tumbuh, tapi umpama pokok yang dihinggapi kulat dan dihujani penyakit. Belum tentu ianya dapat tumbuh subur, mengambil manfaat daripada alam, lalu memberikan manfaat pula kepada penanamnya. Pengosongan jiwa inilah yang menimbulkan "Al-Ikhlas", iaitu tiada apa pelakuan, melainkan ditujukan buat Dia Yang Maha Esa semata-mata.

 

Kerana itu, sebesar mana pun amalan itu, tanpa keikhlasan a.k.a. pengosongan jiwa, ia umpama mendarabkan nilainya dengan kosong. Maka hasilnya nanti, tetap juga kosong. Sifar. Entek, di sisi Allah Azza Wa Jalla.

 

1 juta x 0 = 0

 

Dan yang namanya kosong, biarpun sering tiada nilainya, tetapi terkadang sangat kuat "penangan"nya. Tambahkanlah satu kosong di hujung angka 10, engkau akan dapat 100. Tambahkan satu kosong pada angka 100, engkau akan dapat 1000. Demikianlah pengosongan jiwa atau ikhlas, bisa menggandakan nilaianmu di sisi Allah, berkali-kali ganda nilainya, biarpun seakan tiada nilai di sudut pandangan manusia.

 

Sabda Nabi SAW;

 

"Boleh jadi orang yang kusut masai, berdebu, yang dihalau di pintu (tidak diterima kedatangannya), jika dia bersumpah dengan nama Allah nescaya Allah tunaikan". (Riwayat Muslim).

 

Besarnya pengaruh kosong. Pada baiknya, mahupun pada buruknya. Maka diam itu lebih baik, daripada bercakap kosong dan tiada makna.

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أًوْ لِيَصْمُتْ

[رواه البخاري ومسلم]

Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu'alaihi wasallam bersabda: Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam..

 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم:

مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيْهِ

[حديث حسن رواه الترمذي وغيره هكذا]

Dari Abu Hurairah radhiallahunhu dia berkata : Rasulullah Shallallahu'alaihi wasallam bersabda : Merupakan tanda baiknya Islam seseorang, dia meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya .

 

Friday, October 12, 2012

[arkib]: Highlander

Ketika terasa down kerana menulis seakan tidak banyak mendatangkan manfaat, membaca kembali tulisan-tulisan lama, sering memberikan teguran, nasihat dan motivasi kepada diri sendiri.

 

Pelik mungkin, tapi setidak-tidaknya jika ianya tidak bermanfaat buat orang lain, sekurang-kurangnya ianya menyentuh hati diriku sendiri.

 

Artikel lama dari blog lama, siaran 30 Ogos 2010 (http://faridul.wordpress.com/2010/08/30/highlander/ )

 

 

Tanganku akan hancur di dalam tanah  

Yang tinggal hanya tulisanku di dalam buku

Moga sesiapa yang membaca tulisanku    

doakanlah keselamatanku dari Azab (api neraka).

-syair arab-

 

Saudaraku,

Untuk apa dikau menulis? Untuk memenuhi masa lapang mu? Untuk memenuhi minat dan hobi menulis mu? Untuk beroleh pujian dan sanjungan orang? Atau, kerana engkau sedar, betapa kelak ke bumi juga tempat kembali mu. Ajal jua yang akan datang menjemputmu. Mayat jua, kesudahan hidupmu. Lalu bagaimana caranya untuk engkau kekal hidup? Bukan, bukan dengan mempercayai segala tahyoul-mahyol orang-orang Barat, bahawa ada telaga tersembunyi di bawah sana. Yang begitu dikau meminumnya, kau akan kekal muda selamanya. Tidak cukupkah kemudaan yang dianugerahkan Tuhan buat para penghuni Syurga, untuk kau kejar lalu membara menjadi cita-cita?

Biarkanlah mereka menanam jasadmu. Tetapi, biarkan pula hidup kekal fikrahmu. Mereka, para jahil-jahil di luar sana, berbicara kehidupan sang mati sebagai hantu. Tetapi kamu, para ibadurrahman, berbicara kehidupan pasca kematian sebagai fikrah yang hidup, yang kemudiannya menghidupkan pula manusia-manusia lainnya.

Fikrah yang makin berkembang dan membiak. Berjangkit, tetapi tidak berpenyakit. Berkembang, tetapi bukan menggemukkan. Membiak, tetapi dalam konteks amal-amal soleh.

Fikrah akhi, fikrah. Biarkanlah fikrah mu hidup kekal, dan mewarnai masyarakatmu dengan roh islam. Agar, sesiapa yang membaca fikrah mu yang masih tertinggal, akan senantiasa mendoakan untukmu keselamatan. Keselematan tatkala meniti titian Shirat. Keselamatan tatkala cuba melepasi “security guard” untuk masuk ke premis Syurga. Keselamatan daripada melencong pula ke lembah Neraka.

Ya ALLAH, biarkanlah fikrah kami kekal hidup, seperti hidupnya fikrah seorang ghulam, yang biar tertanam jasad di perkuburan, fikrahnya hidup dan lagi menghidupkan. Hinggakan fikrahnya menyumbangkan syuhada’ di perparitan. Lalu dipahat indah kisahnya di dalam al-Quran:-

Binasa dan terlaknatlah orang-orang yang membuat parit.

yang berapi (dinyalakan dengan) kayu bakar,

ketika mereka duduk di sekitarnya,

sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang yang beriman.

Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji,

Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.

Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan cobaan kepada orang-orang yang mukmin laki-laki dan perempuan kemudian mereka tidak bertobat, maka bagi mereka azab Jahanam dan bagi mereka azab (neraka) yang membakar.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh bagi mereka surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; itulah keberuntungan yang besar.

Sesungguhnya azab Tuhanmu benar-benar keras.

(Surah al-Buruj [85]: 4-12)

 

Inilah “immortal” yang sesungguhnya. Ya, inilah kehidupan tanpa kematian.