Followers

Sunday, March 8, 2015

[JOM]: Generator

Ada 2 peralatan  yang berkeupayaan untuk menghasilkan tenaga elektrik: satu bernama bateri. Yang satu lagi bernama generator.

Namun bateri hanya mampu menghasilkan tenaga dalam kuantiti yang sedikit dan dalam tempoh yang limited, sehingga kita harus menyerahkan harapan kita kepada sang generator untuk menyalurkan power, menyalurkan tenaga, guna menerangi Negara seterusnya peradaban manusia. Ceh…..

Generator pula tidak mungkin mampu menghasilkan arus elektrik (diwakili degan symbol i) tanpa kehadiran pergerakan atau Force (diwakili dengan symbol F), serta juga kehadiran medan magnet (diwakili dengan symbol B). Nah, dek kerana arus elektrik memerlukan Force untuk dihasilkan, ini bererti para Jurutera Elektrik benar-benar merupakan "geng-geng baik", malah "hero" mungkin? kerana mereka sudah terbiasa dengan "force", ala-ala Jedi cerita Star Wars gitu. Haha….

Force di sini juga bermaksud Motion. Pergerakan. Kerana hakikatnya, sebagaimana poyo seorang Jurutera Elektrik cuba meyakinkan anda bahawa generator benar-benar mampu menghasilkan tenaga elektrik, hakikatnya manusia ini tiada daya mahu pun upaya untuk menghasilkan apa-apa pun. Generator hakikatnya hanya "menerjemahkan" tenaga elektrik daripada "Bahasa tenaga" yang lain, yakni daripada tenaga kinetic atau pun mekanik. Maka, kalau pergerakan "F" itu bisa dilihat sebagai "sunnah alam" (lebih tepatnya "sunnatullah"), medan magnet "B" pula ada fenomena ajaib yang tidak kelihatan. Dan orang-orang bertaqwa, kata Allah di dalam Surah Al-Baqarah, adalah mereka-mereka yang tidak keberatan untuk beriman terhadap hal-hal yang ghaib. Maka, jika umat Islam benar-benar ingin melihat agama ini kembali power, kembali bertenaga, dan kembali menerangi alam ini dengan nur cahaya Rabbani, maka para pencinta Islam harus sedar bahawa "arus Islam" itu tidak akan terhasil tanpa sunnatullah, yakni kerja-kerja berterusan para umat-nya, serta tanpa "hal-hal ghaib", yakni perkara-perkara syariatullah (keyakinan dan pergantungan terhadap kekuasaan Tuhan).

Nah, jika para hero-hero yang diabadikan di dalam Al-Quran, daripada para Nabi-nabi mahu pun orang-orang soleh, tidak pernah putus beramal, tidak pernah tamat berjuang, tidak pernah henti bergerak, demi menghasilkan sebuah "force" yang bisa menggemparkan, hubungan erat mereka dengan Allah menjadi satu lagi asbab kejayaan perjuangan mereka. Lihatlah syariatullah, kekuasaan Allah tatkala ia "menundukkan" hamba-hamba di kalangan hamba-Nya buat para kekasih-kekasih-Nya, seperti tatkala ia menundukkan api (menyejukkannya) buat Nabi Ibrahim, atau menundukkan besi buat Nabi Daud, mahu pun menundukkan ikan Nun buat Nabi Yunus. Hebat bukan?

Saudaraku,

Kerana itu agama ini menyerukan buat umatnya untuk sentiasa terus dalam kondisi beramal. Dan beramal.Dan beramal. Jangan pernah henti. Masakan para pencinta Islam mahu henti, sedang musuh-musuh agama ini sahaja tetap terus beramal dan memerangi kita di atas dasar fi sabilit thaghut. Nah, benarkah para Muslimin rela berpeluk tubuh, duduk diam dan tidak berharakah, lalu membiarkan sahaja agama ini dihinakan?

Firman Allah,
"Orang-orang yang beriman sentiasa berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir sentiasa berperang di jalan thaghut, sebab itu perangilah kawan-kawan setan itu, karena sesungguhnya tipu daya setan itu adalah lemah"
(Surah An-Nisa' [4]:76)

Bukankah agama ini sebuah agama yang motion, harakah. Kerana agama ini sedar betul akan satu hakikat, betapa diam dan static itu membawa kepada "kematian". Seperti ikan di air: bila ia static, apa akan jadi? Jadi ikan masih, kerna ikan yang tidak bergerak adalah ikan yang sudah mati.

Bila seorang manusia menghabiskan harinya hanya dengan baring tidur atau duduk static dihadapan t.v, apa akan jadi? Akan naik lemak. Lalu datanglah sakit jantung, kolestrol, dan pelbagai macam penyakit lainnya.

Lalu kerana itu solat yang tidak memerlukan kepada pergerakan adalah solat mayat. Dan air yang static, bertakung, tidak ke mana, tidak dibenarkan untuk kita kencing ke dalamnya. Kerana sudah menjadi salah satu syarat kemenangan agama ini, adalah bagaimana para pejuangnya memenangi laga di medan sunnatullah ini. Maka siapa yang kuat beramal, dialah yang akan beroleh hasilnya. Firman Allah:

"dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.
Dan bahwasanya usahanya itu kelak akan diperlihatkan (kepadanya)"
(Surag An-Najm [53]:39-40)

Jika para musuh lebih hebat amal pergerakan, maka wajar Allah anugerahkan kemenangan buat mereka.Bukankah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, selama mereka tidak beramal bersungguh bagi mengubahnya? Lalu jika kedua-dua Islam dan musuh Islam sama hebat dari segi amal pergerakannya, apakah itu bererti kemenangan dan kemuliaan Islam hanya merupakan mimpi indah di pagi hari? Jawapannya tidak! Bukankah Allah telah berfirman:

"Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana"
(Surah An-Nisa' [4]:104)

Ingat, motion semata-mata tidak akan ke mana tanpa magnetic field ini. Dan kekuataan magnet ini, bergantung kepada kamu untuk menjananya.

Lalu dengan kekuatan hubungan dengan Ilahi ini, kemudian bercambah menjadi kekuatan persatuan, kekuatan ukhuwah, kekuatan persaudaraan. Hingga jadilah umat ini satu shaf umpama bangunan yang tersusun kukuh, persis yang digambarkan di dalam Suratus Shaf.

Tapia pa akan jadi jika kekuataan "magnetic" ini dilupakan. Lihatlah apa yang terjadi kepada Bani Israel yang pernah sebelum ini melupakannya: mereka ditimpa kehinaan!

"Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia, dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas."
(Surah Ali Imran [3]:112)

Saudaraku,

Jika benar anda jujur terhadap kecintaanmu terhadap Allah, kecintaanmu terhadap Rasul, dan kecintaanmu terhadap Islam, binalah kekuatan hubunganmu dengan Tuhan, dan bergeraklah mengajak orang lain membina kekuatan yang sama. Dengan cara sebeginilah Islam kan kembali gemilang, bukan dengan cara sekadar program-program gah atau penampilan nan megah. Inilah jalan para Jedi. And let the force be with you…. Always.

1 comment:

  1. Jzklh ustaz atas nasihat & peringatan..

    ReplyDelete