Followers

Thursday, April 23, 2015

"(Pemberian sedekah itu) ialah bagi orang-orang fakir miskin yang telah menentukan dirinya (dengan menjalankan khidmat atau berjuang) pada jalan Allah (membela Islam), yang tidak berupaya mengembara di muka bumi (untuk berniaga dan sebagainya); mereka itu disangka: orang kaya – oleh orang yang tidak mengetahui halnya, kerana mereka menahan diri daripada meminta-minta. Engkau kenal mereka dengan (melihat) sifat-sifat dan keadaan masing-masing, mereka tidak meminta kepada orang ramai dengan mendesak-desak. Dan (ketahuilah), apa jua yang kamu belanjakan dari harta yang halal maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahuinya"

(Surah Al-Baqarah [2]:273)

 

Dulu saya memilih tema "empathy" untuk ayat Quran ini. Tetapi kini, saya memilih ayat ini sebagai dalil kepada sebuah tema yang lebih diperlukan oleh umat Islam dewasa ini, iaitu "sensitivity."

 

Terdapat khilaf fiqhi terhadap hukum solat qobliah sebelum Solat Jumaat. Apakah ada qobliah Jumaat, ataupun tidak. Namun, hal ini berbeza dengan solat ba'diah Jumaat. Kalau ada pun khilaf, sekadar apakah ba'diah Jumaat itu 2 rakaat, atau 4 rakaat. Namun, walaupun ba'diah Jumaat adalah sunnah yang sangat-sangat dituntut, itu tidak bererti anda harus hilang rasa "sensitivity", lalu bangun untuk solat ba'diah Jumaat betul-betul di hadapan pintu! Nah, jika sudah solatnya di hadapan pintu, bukankah pintu itu laluan orang, maka sudah barang tentu orang akan lalu di hadapan anda!

 

Dan lagi ibrah daripada Solat Jumaat; sungguh pun sunnah wudhu' itu diulang 3 kali setiap rukun, namun di sana ada juga yang Nabi SAW lakukan 2 kali, atau sekali. Yang penting wudhu' itu adalah meratakan air ke seluruh anggota yang rukun. Nah kalau iya pun sunnah wudhu' itu 3 kali, tapi pada kesesakan orang ramai mahu berwudhu' pada hari Jumaat, dengan pili airnya yang semakin mengecil seakan air akan habis bila-bila masa sahaja lagi, apakah wajar anda memperbanyakkan penggunaan air untuk wudhu', sedang masih ramai yang memerlukannya? Bukankah hadith turut memperingatkan untuk mengelakkan pembaziran dalam berwudhu', sungguh pun di dalam sungai yang mengalir? Sekali lagi, isunya di sini adalah: sensitivity!

 

Dan lagi, bila awak terlambat menghadiri Jumaat, terpaksalah anda park kereta secara tidak beretika. Maka sewajarnya jugalah begitu selesai sahaja Solat, anda segera keluar untuk mengalihkan kenderaan anda yang menghalang ratusan Jemaah lain yang punya keperluan, berbanding mahu berzikir, solat sunat dan seumpamanya. Bukankah surah Al-Jumuah sendiri menyatakan begitu selesai Solat (dan definisi selesai Solat itu adalah selesai salam. Bukan selesai sapu muka. Bukan selesai zikir. Bukan selesai doa) maka bertebaranlah di muka bumi. Untuk apa? Untuk dakwah? Untuk jihad? Untuk Ya Hanana? Bukan! Untuk mencari karunia Allah! Tapi mengapa yang sebaliknya yang berlaku? Aduh….isu sensitivity lagi…

 

Maka tatkala umat Islam tidak mampu mempunyai kepekaan sensitivity dalam hal-hal asas sebegini, apalah harapan untuk mereka punya sensitivity terhadap umat-umat beragama dan berbangsa lain? Hingga Islam terlihat begitu hodoh di hadapan mata masyarakat belum Islam, sedang Islam seharusnya tampil indah lagi rahmah kepada sekian alam.

 

Hmm…sensitivity, sensitivity….

Wednesday, April 1, 2015

[JOM]: Transmission Line

TRANSMISSION LINE

Cerita penggunaan tenaga elektrik bermula di Power Plant. Kemudian di hantar ke pencawang-pencawang, sebelum diagih-agihkan kepada setiap pengguna. Baik untuk kegunaan rumah-rumah (residential), mahupun kilang-kilang dan industri-industri (commercial / industrial).

Maka, secara ringkas, tempat di mana elektrik mula-mula dijanakan (yakni Power Plant) disebut sebagai generation. Kemudian penghantaran tenaga elektrik melalui menara-menara atau talian-talian Voltan tinggi (transmission line) disebut sebagai transmission, sedang pengagihan tenaga daripada stesen-stesen pencawang TNB pada Voltan yang telah diturunkan, disebut sebagai distribution. Kita sudah berceloteh panjang lebar tentang "alam generation" sebelum-sebelum ini. Kini, mari kita meneruskan kembara kita, kali ini ke "alam transmission".

Di bawah ini adalah gambar Transmission Line. Biasanya ia berlegar pada kapasiti 132kV, atau 275kV, malah 500kV juga. Pendek kata, elektrik melalui fasa transmission, harus pada Voltan berkapasiti sangat tinggi, hingga menjangkau beratus-ratus kilo-Volt. Namun, persoalannya ialah, para pengguna di rumah hanya memerlukan tenaga pada kapasiti Voltan 240V sahaja. Pada julat kilo-Volt, yang kita pakai (di rumah) rata-rata hanyalah 0.240 kilo-Volt. Di generation side pua, elektrik dihasilkan tidaklah pada range Voltan yang terlalu tinggi, sekitar 26kilo-Volt sahaja. Nah, mengapa Voltan itu harus dinaikkan ketika mahu di transmissionkan, daripada 26kV ke 500kV, jika andainya di akhir cerita tetap diturunkan ke julat 0.240kV sahaja. Mengapa tidak langsung diturunkan sejak awal? Bahkan, mengapa pula harus dinaikkan, malah setinggi 500kV pula tu?

Hal ini mengingatkan saya tentang analisa tentang sirah pemindahan Kiblat, pada saat-saat awal Hijrah ke kota Madinah. Banyak Tafsir, antaranya termasuklah Tafsir Al-Azharnya Pak Hamka dan Fi Zhilalnya Sayyid Qutb, yang menyatakan bahawa umat Islam ketika di Makkah, solatnya menghadap ke Ka'bah. Ke Baitullah. Begitu tiba di Madinah, datang perintah agar umat Islam solat menghadapkan wajah ke Baitul Maqdis. Dan hal ini berlangsung untuk sekitar 16 atau 17 bulan. Selepas itu, turunlah arahan-arahan, ayat-ayat Ilahi seperti pada permulaan Juz 2 Al-Quran, agar solat itu kembali berkiblatkan Baitullah di Makkah. Nah persoalannya, untuk apa solat itu dihadapkan ke Baitul Maqdis, andai tidak sampai pun 2 tahun selepas itu, solat itu kembali berkiblatkan Baitullah di Makkah? Seakan sama dengan persoalan kita tentang tenaga elektrik tadi, untuk apa Voltan dinaikkan ketika melalui transmission system, andai kemudiannya di bahagian distribution, Voltan itu akan kembali diturunkan?

Ustaz Anis Matta, Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), parti Islam beraliran Ikhwan di Indonesia, mempunyai analisa menarik tentang hal ini. Di dalam bukunya "Arsitek Peradaban: Kumpulan Esei Penggugah Jiwa", peristiwa ini tersirat hikmah siyasatud da'wah (bahasa saya). Di Madinah, umat Islam akan hidup berdampingan dengan sebuah komuniti ahlul kitab yang secara social politiknya sangat berpengaruh; iaitu kaum Yahudi. Dan Yahudi, kiblat mereka adalah Baitul Maqdis. "Jadi," tulis Anis Matta, "peralihan kiblat itu merupakan upaya "bargaining politik" Rasulullah Shallallahu 'alaihi wassallam untuk menarik simpati komunitas Yahudi."

Selain itu, komuniti Muslim yang baru terbentuk di Madinah itu masih memerlukan waktu untuk mengikat sosio-politik dan ideologi mereka, selain memerlukan waktu untuk beradaptasi yang cukup. Maka dalam kondisi sebegini, segala kemungkinan konflik dengan pihak "luar" harus sedapat mungkin dihindari, dan ini tentunya termasuk dengan komuniti Yahudi, yang memang "hobinya" itu adalah berkonflik.

Hanya setelah hubungan sosial sesama Muslim semakin erat, barulah ketika itu Ar-Rasul Shallallahu 'alaihi wassallam merasakan betapa perlunya "komuniti ideologi yang baru lahir" itu memiliki "simbol ideologi cultural"nya yang tersendiri, lalu Allah Azza Wa Jalla pun menurunkan ayat-Nya yang memperkenankan hajat Ar-Rasul dan sahabatnya itu, dengan perintah untuk kembali solat menghadap ke Baitullah, bersama pesanan agar mereka melanjutkan, mereka melaksanakan, mereka menghidupkan perintah ini dengan bekal sabar dan solat:

"Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan salat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar."
(Surah Al-Baqarah [2]:153)

Nah, lihatlah betapa hebatnya Islam mengajarkan strategi, yang sungguhpun kelihatannya sia-sia, yang sungguhpun tampaknya merugikan, yang sungguhpun tampil seakan tidak syari'e, tapi ternyata Islam tidak pernah alpa dan menidakkan persoalan strategi, demi mendapatkan keuntungan dan kejayaan di kemudian hari.

Voltan di naikkan ketika melalui Transmission Line yang jaraknya beratus-ratus kilometer itu, tujuannya untuk mengelak dan mengurangkan "kehilangan" -losses kita panggil dalam dunia engineering- yang menyebabkan terbazirnya tenaga elektrik dalam bentuk haba dan sebagainya, yang sangat mungkin terjadi andainya Voltan itu berlegar pada nilai Voltan yang rendah.

Nah, bukankah Perdamaian Hudaibiah ditentang oleh sekian ramai sahabat, saat Ar-Rasul memilih untuk menanda-tanganinya? "Bukankah kita berada di atas kebenaran dan mereka di atas kebatilan?" Protes Umar Al-Khattab radhiAllahu anh. "Bukankah korban yang mati di antara kita berada si Syurga dan korban yang mati di antara mereka berada di Neraka?" Hujahnya lagi. "Lalu ngapain kita merendahkan agama kita dan kembali, padahal Allah belum lagi membuat keputusan antara kita dan mereka?" Putra Al-Khattab meluahkan ketidak puas hatian nya. Ia tidak melihat hikmah Ilahiyah di sebalik strategi politik Sulhul Hudaibiah itu barangkali, yang dikemudian hari, terbukti brilliant, bijaksana dan menguntungkan dakwah Islamiyah keseluruhannya.

Lihatlah kebijaksanaan Islam dalam berpolitik. Kebijaksanaan Allah dan Rasul-Nya, yang bukan sekadar mengelakkan losses (kerugian) di pihak Islam, malah mampu mendistributionkan kejayaan, kemenangan dan kebahagiaan ke pihak Islam.

Al-Marhum Syeikh Jum'ah Amin menyebutkan peristiwa Ar-Rasul Shallallahu 'alaihi wassallam tidak meruntuhkan Ka'bah dan membinanya kembali pada pondasi sepatutnya, sebagai salah satu fiqh dakwah, demi melihatkan umatnya ini baru saja keluar daripada kepompong Jahiliyah. "Tidak melakukan suatu tindakan kebaikan kerana khawatir orang salah paham lalu terjerumus dalam kesalahan lebih dalam lagi",  begitu tulis as-syeikh di dalam bukunya Ad-Da'wah, qawa'id wa Ushul.

Jarak yang ditempuh Transmission Line untuk menghantar elektrik dari pengeluar (generation) ke pengguna (distribution) itu jauh, maka perlukan "kebijaksanaan" untuk mengelolanya. Sebegitulah dengan perjuangan mengembalikan maruah dan kemuliaan itu juga panjang, juga jauh, maka turut memerlukan "kebijaksanaan", perlukan strategi, perlukan fiqih da'wah untuk menggerakkannya. Jika tidak, bersedialah untuk mengalami losses dan kerugian di dalam medan amal dan juangmu.

"Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak berapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah: "Jika kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu" Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta."
(Surah At-Taubah [9]:42)

Barangkali kerana itu transmission line itu tinggi, kerana bukankah "Islam itu tinggi, dan tiada yang mampu menandingi ketinggiannya?"

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"


Wednesday, March 18, 2015

Cinta Berakar Kesucian

"Cinta yang berakar dari kesucian selalu melahirkan keberkahan. Ismail yang meneteskan Muhammad Saw, adalah berawal dari kesucian cinta Ibrahim dengan Hajar. Semua nabi dan hamba-hamba Allah terpilih lahir dari kesucian cinta."
-Kang Abik, "Api Tauhid"-

Sunday, March 8, 2015

[JOM]: Generator

Ada 2 peralatan  yang berkeupayaan untuk menghasilkan tenaga elektrik: satu bernama bateri. Yang satu lagi bernama generator.

Namun bateri hanya mampu menghasilkan tenaga dalam kuantiti yang sedikit dan dalam tempoh yang limited, sehingga kita harus menyerahkan harapan kita kepada sang generator untuk menyalurkan power, menyalurkan tenaga, guna menerangi Negara seterusnya peradaban manusia. Ceh…..

Generator pula tidak mungkin mampu menghasilkan arus elektrik (diwakili degan symbol i) tanpa kehadiran pergerakan atau Force (diwakili dengan symbol F), serta juga kehadiran medan magnet (diwakili dengan symbol B). Nah, dek kerana arus elektrik memerlukan Force untuk dihasilkan, ini bererti para Jurutera Elektrik benar-benar merupakan "geng-geng baik", malah "hero" mungkin? kerana mereka sudah terbiasa dengan "force", ala-ala Jedi cerita Star Wars gitu. Haha….

Force di sini juga bermaksud Motion. Pergerakan. Kerana hakikatnya, sebagaimana poyo seorang Jurutera Elektrik cuba meyakinkan anda bahawa generator benar-benar mampu menghasilkan tenaga elektrik, hakikatnya manusia ini tiada daya mahu pun upaya untuk menghasilkan apa-apa pun. Generator hakikatnya hanya "menerjemahkan" tenaga elektrik daripada "Bahasa tenaga" yang lain, yakni daripada tenaga kinetic atau pun mekanik. Maka, kalau pergerakan "F" itu bisa dilihat sebagai "sunnah alam" (lebih tepatnya "sunnatullah"), medan magnet "B" pula ada fenomena ajaib yang tidak kelihatan. Dan orang-orang bertaqwa, kata Allah di dalam Surah Al-Baqarah, adalah mereka-mereka yang tidak keberatan untuk beriman terhadap hal-hal yang ghaib. Maka, jika umat Islam benar-benar ingin melihat agama ini kembali power, kembali bertenaga, dan kembali menerangi alam ini dengan nur cahaya Rabbani, maka para pencinta Islam harus sedar bahawa "arus Islam" itu tidak akan terhasil tanpa sunnatullah, yakni kerja-kerja berterusan para umat-nya, serta tanpa "hal-hal ghaib", yakni perkara-perkara syariatullah (keyakinan dan pergantungan terhadap kekuasaan Tuhan).

Nah, jika para hero-hero yang diabadikan di dalam Al-Quran, daripada para Nabi-nabi mahu pun orang-orang soleh, tidak pernah putus beramal, tidak pernah tamat berjuang, tidak pernah henti bergerak, demi menghasilkan sebuah "force" yang bisa menggemparkan, hubungan erat mereka dengan Allah menjadi satu lagi asbab kejayaan perjuangan mereka. Lihatlah syariatullah, kekuasaan Allah tatkala ia "menundukkan" hamba-hamba di kalangan hamba-Nya buat para kekasih-kekasih-Nya, seperti tatkala ia menundukkan api (menyejukkannya) buat Nabi Ibrahim, atau menundukkan besi buat Nabi Daud, mahu pun menundukkan ikan Nun buat Nabi Yunus. Hebat bukan?

Saudaraku,

Kerana itu agama ini menyerukan buat umatnya untuk sentiasa terus dalam kondisi beramal. Dan beramal.Dan beramal. Jangan pernah henti. Masakan para pencinta Islam mahu henti, sedang musuh-musuh agama ini sahaja tetap terus beramal dan memerangi kita di atas dasar fi sabilit thaghut. Nah, benarkah para Muslimin rela berpeluk tubuh, duduk diam dan tidak berharakah, lalu membiarkan sahaja agama ini dihinakan?

Firman Allah,
"Orang-orang yang beriman sentiasa berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir sentiasa berperang di jalan thaghut, sebab itu perangilah kawan-kawan setan itu, karena sesungguhnya tipu daya setan itu adalah lemah"
(Surah An-Nisa' [4]:76)

Bukankah agama ini sebuah agama yang motion, harakah. Kerana agama ini sedar betul akan satu hakikat, betapa diam dan static itu membawa kepada "kematian". Seperti ikan di air: bila ia static, apa akan jadi? Jadi ikan masih, kerna ikan yang tidak bergerak adalah ikan yang sudah mati.

Bila seorang manusia menghabiskan harinya hanya dengan baring tidur atau duduk static dihadapan t.v, apa akan jadi? Akan naik lemak. Lalu datanglah sakit jantung, kolestrol, dan pelbagai macam penyakit lainnya.

Lalu kerana itu solat yang tidak memerlukan kepada pergerakan adalah solat mayat. Dan air yang static, bertakung, tidak ke mana, tidak dibenarkan untuk kita kencing ke dalamnya. Kerana sudah menjadi salah satu syarat kemenangan agama ini, adalah bagaimana para pejuangnya memenangi laga di medan sunnatullah ini. Maka siapa yang kuat beramal, dialah yang akan beroleh hasilnya. Firman Allah:

"dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.
Dan bahwasanya usahanya itu kelak akan diperlihatkan (kepadanya)"
(Surag An-Najm [53]:39-40)

Jika para musuh lebih hebat amal pergerakan, maka wajar Allah anugerahkan kemenangan buat mereka.Bukankah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, selama mereka tidak beramal bersungguh bagi mengubahnya? Lalu jika kedua-dua Islam dan musuh Islam sama hebat dari segi amal pergerakannya, apakah itu bererti kemenangan dan kemuliaan Islam hanya merupakan mimpi indah di pagi hari? Jawapannya tidak! Bukankah Allah telah berfirman:

"Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana"
(Surah An-Nisa' [4]:104)

Ingat, motion semata-mata tidak akan ke mana tanpa magnetic field ini. Dan kekuataan magnet ini, bergantung kepada kamu untuk menjananya.

Lalu dengan kekuatan hubungan dengan Ilahi ini, kemudian bercambah menjadi kekuatan persatuan, kekuatan ukhuwah, kekuatan persaudaraan. Hingga jadilah umat ini satu shaf umpama bangunan yang tersusun kukuh, persis yang digambarkan di dalam Suratus Shaf.

Tapia pa akan jadi jika kekuataan "magnetic" ini dilupakan. Lihatlah apa yang terjadi kepada Bani Israel yang pernah sebelum ini melupakannya: mereka ditimpa kehinaan!

"Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia, dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas."
(Surah Ali Imran [3]:112)

Saudaraku,

Jika benar anda jujur terhadap kecintaanmu terhadap Allah, kecintaanmu terhadap Rasul, dan kecintaanmu terhadap Islam, binalah kekuatan hubunganmu dengan Tuhan, dan bergeraklah mengajak orang lain membina kekuatan yang sama. Dengan cara sebeginilah Islam kan kembali gemilang, bukan dengan cara sekadar program-program gah atau penampilan nan megah. Inilah jalan para Jedi. And let the force be with you…. Always.

Sunday, February 1, 2015

[JOM]: ELEKTRIK


"iaitu mereka yang beriman kepada yang ghaib, mendirikan solat, dan menginfakkan sebahagian daripada yang Kami rezekikan kepada mereka"
(surah al-Baqarah[2]:3) 

Di permulaan al-Quran lagi, Allah Azza Wa Jalla telah merumuskan formula kejayaan insan-insan yang mendapat petunjuk hidayah daripada Diri-Nya; iaitu -salah satunya- keupayaan mereka mempercayai apa yang tidak nampak pada mata kasar dan panca indera mereka. Itulah dia antara hal-hal yang termasuk di dalam kategori ghaib. Biarpun penafsiran yang lebih tepat terhadap perkataan "al-ghaib" di dalam ayat ini merujuk kepada hal-hal berbentuk aqidi seperti Allah Azza Wa Jalla sendiri, Malaikat-malaikat-Nya, Syurga, Neraka, catatan amal setiap insan dan lain sebagainya, tetapi secara garis besarnya, yang namanya Mukmin tidak akan keberatan untuk mempercayai hal-hal yang ia tidak nampak, hanya kerana tidak kelihatan di hadapan mata.

Maka, dengan penjelasan karakteristik para muttaqin 'orang-orang yang bertaqwa' ini, seharusnya dunia meyakini betapa umat Islamlah generasi terbaik dalam memahami sebarang isu saintifik, mahupun aplikasi teknologi terkini. Masakan tidak? Tatkala generasi moden di zaman serba canggih ini memilih menjadi free thinker mahu pun atheis, lalu mendustakan Tuhan lantaran kegagalan mereka melihat Tuhan yang diimani oleh orang Islam, dan keraguan mereka terhadap keyakinan 'tuhan-tuhan' yang boleh nampak (yakni Tuhan-Tuhan para Musyrikun) lantaran 'tuhan-tuhan' itu ada yang terpaksa makan dan ke pasar,  ada yang tidak berupaya bergerak apatah lagi mempertahankan dirinya sendiri, ada yang mempunyai sekian banyak tuhan dan khusus menguruskan satu urusan sahaja sedang urusan lain dimanage oleh 'tuhan' yang lainnya, umat Islam pula telah melangkaui minda terhad ini tatkala meyakini perkara yang ghaib, termasuk mengimani Tuhan yang tidak bisa dilihat fizikal dan bentuk rupanya.

Lalu, manusia moden berfikrahkan atheis atau free thinker ini pun cuba berhujah dan mempromosikan bahawa Tuhan itu justeru tidak ada, kerana tiada yang bisa melihatnya. Namun, pada masa yang sama, mereka meyakini dan mengimani kewujudan tenaga elektrik, sedang rupa fizikal elektrik sahaja tidak pernah bisa ditangkap oleh panca indera mereka. Bagaimana mungkin mereka mengimani betapa berpandukan "Hukum Tangan Kanan"(Right Hand Rule), arus elektrik bisa terhasil (diwakili oleh simbol I) demikian hadirnya daya atau gerakan (diwakili simbol F) serta medan magnet (simbol B), sedang elektrik yang terhasil itu sahaja tidak pernah kelihatan, sepertimana halnya  juga dengan medan magnet. Lalu, bukankah mereka munafik tatkala mereka sanggup membayar bil elektrik, sedang mereka sendiri tidak pernah melihat elektrik itu hadir di dalam perkakasan elektrik rumah mereka?

Tapi, orang beriman tidak pantas berasa hairan dengan kewujudan fenomena ini, lantaran mereka adalah kelompok insan yang memang telah dihidayahkan oleh Allah untuk mengimani hal-hal yang ghaib. Dari kewujudan medan magnet yang tidak mampu dilihat, kepada unsur-unsur sebuah atom yang ada padanya electron, proton serta neutron, adalah suatu yang tidak memelikkan kepada para muttaqin yang memang terdidik mengimani hal ghaib, sungguh pun tidak terlihat, dan sering sulit untuk dimengertikan.

Bagaimana pula dengan manusia moden yang mendiami pelusuk muka bumi kini? Jika memang Tuhan itu tidak wujud lantaran tidak bisa untul dilihat, maka sifir mereka itu seharusnya menafikan juga kewujudan elektrik dalam kehidupan. Jika sebegitulah halnya, mereka patut mengusulkan segera penutupan semua fakulti kejuruteraan elektrik dengan alasan "elektrik itu tidak wujud kerana tidak kelihatan. Dan semua yang tidak kelihatan itu tidak wujud." Usulkanlah juga agar fakta medan magnet dinafikan segera, lantaran medan magent juga adalah sebuah fenomena yang tidak bisa ditangkap oleh mata kasar kita. Janganlah sesekali membeli handset, kerana sifat wireless yang diimplementasikannya menggunakan frekuensi dan gelombang untuk membolehkan wujudnya perhubungan, juga suatu yang justeru auta (pembohongan) lantaran mata kasar tidak mampu untuk menangkapnya.

Maka bijakkah anda yang menafikan atau meragukan wujudnya Tuhan, hanya kerana tidak mampu melihatnya?

Diceritakan oleh Said Hawwa di dalam bukunya "Allah Jalla Jalalah", di sebuah sekolah rendah, seorang guru berkata kepada anak-anak muridnya; "Apakah kalian melihat diri saya?" 


Mereka menjawab, "ya." 


"Apakah kalian melihat papan hitam?" tanyanya lebih lanjut. 


"Ya." 


"Jika demikian, papan hitam itu ada," kata sang guru. 


"Apakah kalian melihatmeja itu?" tanyanya lebih lanjut. 


"Ya." 


"Bererti meja itu ada," kata sang guru. 


"Apakah kalian melihat Tuhan?" tanyanya lagi.


"Tidak." 


"Itu bererti Tuhan tidak ada." 


Selanjutnya, seorang murid yang cerdas berdiri dan bertanya, "apakah kalian melihat akal guru kita?" 


Mereka menjawab, "tidak." 


"Dengan demikian, akal guru kita tidak ada!"

       
Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"


Wednesday, January 21, 2015

[JOM]: Rotating Machine

ROTATING MACHINE

Jika anda bertanya kepada para jurutera elektrik, kebiasaannya mereka akan mengkategorikan dunia elektrik mereka mengikut tahap Voltan sesuatu sistem elektrik itu, sama ada kategori Voltan rendah atau LV (Low Voltage), Voltan sederhana atau MV (Medium Voltage), atau boleh juga kategori Voltan Tinggi aka HV (High Voltage). Ini bermakna sistem elektrik yang digunakan di rumah-rumah adalah di bawah kategori LV, sistem pembahagaian dan penghantaran elektrik dari pencawang ke rumah-rumah berada di bawah kategori MV, sedang sistem penghantaran talian tinggi dan Power Plant, adalah di bawah kategori HV.

Jika anda tanya saya, sebetulnya pembahagian elektrik mengikut kategori, tidak terhad kepada tahap Voltan semata-mata. Kaedah lain untuk mengkategorikan dunia elektrik ini, adalah dengan membahagikannya mengikut jenis perkakasan elektrik itu, sama ada ia di bawah kategori static machinery, atau ianya sebahagian daripada keluarga rotating machine. Pembahagian sebegini, akan memudahkan kita tatkala merencanakan perancangan untuk membuat maintenance dan bajet, kerana kebiasaannya mesin yang static "tidak banyak songeh", sedang rotating machine ini, tidak lepas daripada wear and tear. Contoh static machine adalah seperti transformer, switchgear dan lain sebagainya, sedang contoh rotating machine bahkan melangkau ke alam mekanikal, seperti pam, compressor, fan, selain perkakasan elektrik seperti generator dan motor. Dek kerana pelbagai ragam yang ditimbulkan oleh pergerakan dan dinamika mesin ini, maka wajar jurutera yang berpengalaman dan berpengetahuan tentang rotating machine ini, adalah jurutera-jurutera yang sedang demand dan hangat di pasaran di dalam industri kejuruteraan kini.

Saudaraku,
Antara bahagian penting rotating machine ini, adalah bearing. Dan bearing, sifatnya tidak kekal lama. Ia kelak akan haus, lalu pudar dan punahnya akhirnya. Maka bagi para jurutera, ia sedar bearing tidak akan pernah kekal selamanya, lalu apa yang ia perbuat adalah merancang dan merencana bilakah masanya penggantian ataupun greasing harus dikenakan kepada bahagian yang memang sifatnya fana, wear and tear ini. Dan sebegitulah seharusnya kehidupan manusia.

Manusia, bukanlah sekelompok makhluk yang statik sifatnya. Sifat manusia yang dinamik, umpama rotating machine ini, tentunya menghasilkan friction-friction, geseran-geseran, yang "menghauskan" keharmonian perhubungan sesama. Kerana itu, para pencinta Islam harus sedar, mengharapkan kesamaan dalam cara dan lagak berfikir manusia,adalah satu angan-angan yang membuang masa semata-mata sifatnya. Oleh yang demikian para pencinta Islam harus menukar mind-set mereka, daripada mengharapkan persamaan fikrah semua manusia,kepada meraikan dan menguruskan perbezaan pandangan sesama insan.

Pergeseran, penghausan, wear and tear adalah suatu yang pasti. Bagaimana kita mengendalikan maintenance itulah yang perlu bijak untuk diuruskan. Para pemimpin umat perlu bijak mengendalikan yang satu ini. Bukankah di dalam sirah an-nabawiyah, episod pergeseran dan pertentangan pendapat sesama sahabat turut terjadi? Tetapi lihatlah bagaimana An-Nabi SAW menguruskan "maintenance" bagi menangani kesemua itu daripada membarah.

Syeikh Abbas As-Sisiy dalam karya agungnya Thoriq ilal Qulub merakamkan episod penting di dalam sirah ini. Di bawah tajuk "fitnah yang hanya mampu dihadapi seorang Nabi", cerita sekembalinya para sahabat daripada Perang Hunain disajikan buat muhasabah dan renungan kita semua.

Kemenangan umat Islam datang bersama fa'i. Cumanya harta itu dibahagikan terutamanya kepada para tokoh kabilah yang baru saja masuk Islam, bahkan An-Nabi SAW memberikan puluhan unta kepada setiap daripada mereka. Hal ini menimbulkan kecik hati di kalangan sahabat Anshar, apatah lagi mereka tidak mendapat jatah hasil daripada harta rampasan perang ini.

Dengan perasaan sedih dan terkilan bertapak di hati para sahabat Ansar, Sa'ad bin Ubadah menyampaikan kepada An-Nabi ketidak senangan kaumnya itu. Lalu Rasulullah mendatangi mereka, menyelamatkan "rotating machine" umat ini daripada "wear and tear" iman dan ukhuwah yang sememangnya pasang dan surut tabiatnya.

"Wahai sahabat Anshar, saya telah mendengar tentang kalian bahawa hati kalian muncul segumpal perasaan yang mengganjal mengenai tindakanku membagi-bahagikan fa'i (harta rampasan perang).

Wahai kaumku, bukankah aku datang kepada kalian pada saat kalian tersesat, lalu Allah tunjukkan jalan kepada kalian? Aku datang kepada kalian saat kalian melarat, lalu Allah berikan kekayaan kepada kalian? Aku datang kepada kalian saat kalian saling bermusuhan, lalu Allah satukan hati kalian?"

Serentak, mereka (sahabat Anshar) menjawab; "Benar, Allah dan Rasul-Nya yang telah memberikan karunia dan anugerah."

Tak semena-mena, Rasul bertanyakan lagi; "mengapa kalian tidak mau menjawab pertanyaanku, wahai kaum Anshar?"

Mereka tencengang; "apa lagi yang harus kami jawab ya Rasulullah."

Lihatlah jawapan An-Nabi yang mententuh hati, meluluhkan jiwa, mengembalikan iman ke tahap yang sepatutnya; "Sungguh demi Allah, seandainya kalian mau, kalian bisa mengatakan –dan kalian benar adanya- Engkau (ya Muhammad) datang kepada kami (kaum Anshar) dalam kondisi didustakan, lalu kami membenarkanmu. Engkau datang kepada kami dalam kondisi terabaikan, lalu kami menolongmu. Engkau datang kepada kami dalam keadaan menderita, lalu kami menampungmy. Dan engkau datang kepada kami dalam kondisi sengsara, lalu kami membantumu."

Itulah suri yang memahami umatnya. Itulah teladan yang mengasihi jiwa-jiwa. Itulah panutan yang menebarkan kebaikan. Menmaintenancekan jiwa-jiwa yang rosak, lalu menggantikannya dengan keimanan dan persaudaraan yang baru, guna memastikan perjalanan dan peredaran "rotating machine" mengharungi perjuangan.

"Wahai sahabat Anshar, apakah kalian dapatkan dalam diri kalian kecintaan akan sepotong dunia, yang saya gunakan untuk melunakkan hati suatu kaum sehingga mereka mau memeluk Islam, sementara saya sudah tidak meragukan lagi keislaman kalian?

Wahai sahabat Anshar, apakah kalian rela bila orang lain pergi membawa kambing dan unta, sedangkan kalian pulang membawa Rasulullah? Demi Dzat yang jiwaku di tangan-Nya, seandainya tidak ada hijrah nescaya saya adalah salah seorang dari kaum Anshar. Seandainya seluruh manusia menempuh jalan di suatu lereng bukit dan kaum Anshar menempuh jalan di lereng bukit yang lain, saya akan melalui lereng bukit bersama orang-orang Anshar.

Ya Allah, rahmatilah sahabat Anshar, anak-anak, dan cucu-cucu mereka..."

Serentak, menangislah kesemua mereka hingga janggut mereka banjir dengan air mata. "Kami rela mendapat Rasulullah!"

Nah, bagaimana pula dengan kita. Apakah kita turut sama, beroleh Ar-Rasul Al-Musthofa yang tercinta?
       
Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"



Sunday, December 14, 2014

[JOM]: Udara

Kenapa kita memerlukan udara? Ramai akan menjawab, untuk pernafasan. Kerana di udara itu, terkandung elemen yang sangat diperlukan oleh hampir kesemua makhluk kehidupan: oksigen. Hingga barangkali kita terlupa, oksigen hanya merangkumi 21% sahaja daripada komposisi udara. Ertinya, masih ada banyak elemen, gas-gas lain yang berkongsi ruang dan peranannya di dalam udara. Sebuah kenikmatan, dan rezeki anugerah pemberian Tuhan.
       
Mengapa kita hanya ingat pada oksigen? Apa jadi dengan Argon? Bukankah di udara juga turut terdapat Helium? Sedarkah pula akan kehadiran Neon? Apa khabar yang namanya  nitrogen?  Apa hanya oksigen yang punya peranan dalam kisah seharian bernama kehidupan?

Bukankah nitrogen merupakan majoriti gas di dalam udara, bahkan begitu dominan sehingga mencecah angka 78%? Lalu, mengapa pula kita tidak pernah berbicara tentang yang majoriti ini, tetapi sebaliknya sering tertumpu kepada yang minoriti persis ingatan kita terhadap gas yang bernama oksigen? Seperti kritikan dan hinaan yang kita lemparkan kepada penganjur program "I Want to Touch a Dog", yang, kalaupun salah (sekali lagi: kalau) , pantaskah kita melupakan program-program kebajikan sang penganjur yang sangat banyak, malah kebaikan dan usahanya tentu lebih banyak berbanding dengan kebaikan dan usaha-usaha yang sebahagian besar di kalangan kita pernah sumbangkan? Apakah kerana nitrogen itu tidak ada peranannya di dalam kehidupan?
       

Tahukah kamu, nitrogen digunakan secara meluas di dalam industri makanan?  Nitrogen sangat diperlukan untuk menstabilkan tanah, terutamanya dalam projek pembinaan terowong dan fasiliti-fasiliti bawah tanah?  Juga berguna dalam pengeluaran minyak mentah dan gas? Nah, apakah kalian masih fikir nitrogen, dan gas-gas adi lainnya di udara, tiada langsung fungsi mahupun peranan?

◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊

Amru Bin Al-Asr –barangkali- merasakan dirinya umpama "oksigen". Masakan tidak, sejak sebelum keIslaman lagi, beliau merupakan bak "juara pidato", "pembahas PPM (Piala Perdana Menteri)" dan lain-lain gelar yang bisa dimenangi oleh seorang sefasih lidahnya. Sebelum hidayah menyapanya, silat lidahnya terasa begitu tajam menentang dakwah Sang Nabi untuk belasan tahunnya. Lalu setelah terjadinya "Langkah Hidayah" yang berkesan dan tidak sumbang itu, hidayah pun menyapanya. Bersama Khalid Al-Walid dan Uthman Bin Thalhah, ia pergi ke Madinah bertemu Sang Nabi, demi menyatakan KeIslamannya. Maka wajar, ia terasa begitu istimewa. Apatah lagi, daripada perlakuan, sikap dan kata-kata Sang Nabi, pastilah dirinya yang paling istimewa lagi "number one for me" bagi Sang Nabi.

Mengingati potensi lisan yang dipunyainya itu, suatu hari, ia memberanikan diri bertanya tanya, untuk barangkalinya mendapatkan sebuah kepastian. "Ya Rasulullah, siapakah yang paling kau cintai?"

"Aisyah," jawab Sang Nabi dengan sekuntum senyuman.

"Maksudku," kata Amr, "dari kalangan lelaki?"

"Ayahnya Aisyah (yakni Abu Bakar)," jawab Ar-Rasul masih mengukir senyuman.

"Selepas itu siapa?"

"Umar."

"Selepas itu?"

"Uthman." Dan Rasul terus tersenyum.

"Setelah itu," bicara Amr di kemudian harinya, "aku menghentikan pertanyaanku. Aku takut namaku akan disebut paling akhir!"  Hari tu, Amr tersedar bahawa baginda Ar-Rasul adalah seorang manusia -bahkan boleh jadi satu-satunya manusia- yang mampu menjadikan setiap jiwa merasa dialah yang paling disayangi, paling dicintai dan paling dekat dengan sosok tubuh junjungan nan mulia itu. 


Hebat! Apa bisa kau menjadikan setiap orang merasakan dirinya "istimewa" malahan "number one for me"  dalam jiwa ragamu?

◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊◊

Saudaraku,

Disaat engkau merasakan dirimu hebat, pertanyakanlah pada dirimu, apa mampu engkau melayani manusia sehingga dirinya merasa sebegitu istimewa? Jika tidak, nah betapa jauhnya sosok dirimu, juga diriku, sosok kita semua, berbanding dia yang seharusnya menjadi kekasih, panutan dan teladan yang cuba dicontohi oleh kita semua: Ar-Rasul Musthofa Muhammad SAW?

Benarkah kita sudah sebegitu bagus, sebegitu hebat, atau sebaliknya kalau saja para penghuni langit bisa memberikan kesaksian, pasti nama si fulan, kemudian fulanan, kemudian fulanun dan lagi dan lagi dan lagi akan disebutkan oleh para penghuni langit dalam list sosok insan yang dikagumi mereka, sehingga kita mula gelisah apakah kita tergelincir daripada list itu? Benarkah kita sudah sedemikian bagus, hingga mula timbul bibit-bibit kesombongan, sedang Al-Quran menukilkan mereka yang benar-benar diiktiraf bagus –Ulil Albab gelaran Allah kepada mereka- malahan merasa begitu kerdil begitu hina, sehingga sering memohon berdoa pada Yang Maha Kuasa, agar mereka diselamatkan daripada api Neraka?

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal (Ulil Albab). (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka."
(Surah Ali Imran [3]:190-191)

Kau fikir engkau "oksigen", apakah kau tidak sedar bahawa nitrogen berkali ganda daripada dirimu di dalam episod kehidupan. Maka ingatkanlah kembali pesannya para salafus soleh: 

-Ir. Faridul Farhan Abd Wahab,
Cikarang, Indonesia
 

*Untuk lebih lanjut tentang gas, layari website http://www.fascinating-gases.com/