Followers

Monday, January 18, 2016

Wayar Neutral

Secara umum, pendawaian di rumah kediaman kita adalah daripada jenis 1 fasa. Ada kabel berkaler merah untuk LIVE, dan ada kabel berwarna hitam untuk NEUTRAL. Kabel LIVE ini adalah si dia yang bertanggung jawab menyalurkan tenaga elektrik ke perkakasan dan peralatan elektrik di rumah kita. Sungguh pun yang demikian, lampu, kipas, tv dan lain-lain peralatan elektrik rumah tetap tidak dapat hidup, tanpa kehadiran kabel NEUTRAL untuk menyempurnakan litar pendawaian rumah kita itu.

 

Nah, orang akan sering terbayang kabel LIVE tiap kali memikirkan tentang tenaga elektrik, walhal kabel NEUTRAL yang –sungguh pun sekadar untuk melengkapkan litar- tetapi mempunyai peranan dan fungsi yang tidak kurang dahsyat dan powerful setanding kabel ber"jersi"kan LIVE. Cuma, ia mungkin lebih low profile, lalu tidak disedari orang, seperti banyak da'i di luar sana yang tidak dikenali tidak dipeduli, berbanding da'i yang "live" masuk tv seperti da'i pendakwah milenia di kaca tv.

 

Kabel NEUTRAL mengingatkan kita, akan peri-pentingnya konsep "kembali" dalam kehidupan kita. Arus elektrik, sungguh pun diperlukan oleh perkakasan elektrik –yang kemudiannya menukarkan tenaga elektrik itu kepada cahaya oleh lampu, atau tenaga mekanikal oleh kipas yang berputar-putar, atau kepada haba oleh sang water heater- tetap memerlukan "jalan" untuk arus itu "kembali", dan itulah yang di"tawarkan" oleh kabel NEUTRAL dalam litar pendawaian. Seperti itu jugalah kita umat manusia, begitu gagahnya dan sadonya ia dalam melakoni pementasan kehidupan ini, ia tetap memerlukan path NEUTRAL untuk ia kembali mengadu, dan menyerahkan dirinya kepada Ilahi Rabbi.

 

Antara masalah besar yang dihadapi oleh umat hari ini, adalah mereka melupakan perkara sepenting ini: litar kehidupan memerlukan jalan untuk mereka "kembali". Dan dek kerana mereka tidak menyambungkan kabel NEUTRAL dalam litar kehidupan mereka, maka kerana itulah kehidupan mereka menghadapi "litar pintas", yang membakar dan menghanguskan impian kebahagian dan ketenangan yang  dicari-cari dan cubai digapai kehidupan manusia hari ini.

 

Cubalah anda kaji. Jika anda ingin menukar lampu misalnya. Walaupun anda telahpun menutup suis lampu dan MCBnya demi keselamatan. Anda mungkin akan selamat tatkala memegang kabel LIVE, tetapi suis utama rumah anda pasti akan trip seandainya anda menyentuh kabel NEUTRAL yang kononnya tidak berkuasa itu. Nah, bukankah itu bukti betapa hebat dan dahsyatnya "kuasa" NEUTRAL ini?

 

Saudaraku,

Umat yang beriman kepada Allah dan Hari Kiamat, diajarkan oleh Nabi kita SAW untuk bersikap "neutral", tidak memihak. Maksud neutral dan tidak memihak ini ertinya tidak taksub dan asabiyah mengkhinzir buta. Jangan hanya kerana dia Melayu misalnya, maka pergaduhan ala Low Yat tentu silapnya pada sang peniaga cina. Jangan kerana dia parti kita misalnya, maka kenaikan harga tol adalah salah parti lawan yang memerintah negeri berdirinya tol itu, walhal bidang kuasa tol itu sebenarnya dibawah naungan parti kesayangan kita. Sikap memihak sebeginilah yang menyebabkan keadilan tidak terlaksana di muka bumi ini. Dan keindahan Islam, tidak terzahir dan terpancar seperti yang sering kita sebut-laungkan.

 

Saudaraku,

Quran, di dalam suatu ayat, tatkala menegaskan peri pentingnya menegakkan keadilan, memasukkannya sekali diskusi keadilan dengan cerita kekuatan dan kedahsyatan besi. Firman Allah:

 

Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama) Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

(Surah Al-Hadid [57]:25)

 

Nah, seperti mana hebatnya kabel NEUTRAL yang dapat mentripkan suis masuk utama pendawaian rumah kita, maka sebegitu jugalah hebat dan dahsyatnya aura dan penangan untuk berlaku dan bersikap adil itu sebenarnya. Cuma, kita sering susah, kita sering sukar, kita sering sulit berlaku adil bila berhadapan dengan 2 golongan. Yang pertamanya adalah golongan yang kita anti, yang kita geram, yang kita mengisytihar permusuhan dengannya. Dan dek kerana inilah, segala yang dia buat salah, segala pandangan yang dilontarkannya silap, segala kebaikan yang ia lakukan tidak ikhlas, lantaran kita sudah mengecopnya macam-macam, hanya kerana tidak sebulu dan tidak se"jamaah" dengan kita. Firman Allah:

 

Hai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

(Al-Maidah [5]:8)

 

Walhal, manusia zaman moden ini sahaja mengakui, kepentingan wujudnya blok "pembangkang" dalam demokrasi berparlimen hari ini. Nah, mengapa Barat yang tidak islam, lebih baik pandangan dan layanannya terhadap mereka yang tidak bersama dengan pasukannya? Agree to disagree adalah manifestasi mereka berlapang dada terhadap pasukan lawan, yang malangnya sangat sulit dipraktikkan oleh malahan mereka yang mengaku gerakan Islam!

 

Dan kita sering tidak berlaku adil, bila berhadapan dengan kesalahan dan kesilapan yang dilakukan oleh "orang kita". Firman Allah:

 

Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah biar pun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya atau pun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjaan.

(Surah An-Nisa' [4]:135)

 

Maka kita akan segera mencari seribu satu alasan demi menghalalkan, demi membenarkan, demi mengeluarkan "orang kita" daripada "kandang kesalahan." Apa sudah jadi dengan masyarakat kita?

 

Kita harus neutral, dan kita harus kembali. Kembali mengabdikan diri, dan menghambakan diri kepada facts, kepada dalil yang datang daripada Ilahi Rabbi.

 

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

(Surah Al-Hujurat [49]:1)

 

Hanya dengan keseimbangan kembali, kehidupan kita akan kembali mulia, dan rahmah dan barakah Tuhan kembali menaungi kita. Amin Ya Allah, amin ya Rabbal 'Alamin...

 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Kuching, Sarawak

 

Sunday, December 6, 2015

[JOM]: ABC Cable


ABC Cable

Bagi anda yang tidak biasa dengan nama LLN, cukuplah itu sebagai petanda betapa anda datang daripada generasi yang berbeza. Saya berani jamin, betapa generasi yang lahir pasca zaman pengkorporatan LLN ini bahkan tentu tidak sempat berteduh di bawah lampu pelita minyak tanah, atau terpaksa mengepam air keluar daripada tanah, kecuali mereka yang tinggal benar-benar di kawasan pedalaman barangkali. Mungkin sebahagian orang akan meletakkan kayu pengukur yang lain untuk mengklarifikasikan perbezaan generasi ini, tetapi menurut saya, tidak mengenal nama LLN sudah menunjukkan anda berada di dalam generasi yang berbeza.

LLN adalah singkatan nama kepada Lembaga Letrik Negara. Dulu, seluruh hal-ehwal tenaga elektrik berada di bawah Lembaga ini, yang –ketika itu- merupakan sebuah agensi kerajaan. Tetapi selepas kejadian black-out nasional (yakni black-out yang melanda seluruh Semenanjung Malaysia) pada tahun 1990, kerajaan akhirnya memutuskan untuk menswastakan atau mengkorporatkan LLN, lalu lahirlah Tenaga Nasional Berhad atau TNB yang kita kenali pada hari ini.

Nah, jika anda tidak biasa dengan nama LLN, tentu anda juga tidak biasa dengan tiang elektrik yang diperbuat daripada kayu. Tiang elektrik kayu ini pun, boleh juga menjadi kayu pengukur atau garis pemisah kepada perbezaan generasi yang ada pada hari ini. Jika anda berkesempatan berkongsi "memori" dengan tiang elektrik kayu ini, bererti anda bukanlah daripada Generasi-Y atau Z, maka udah-udahlah perasan muda....

Satu masa dahulu, tiang elektrik kayu ini merupakan antara "watak utama" dalam distribution tenaga elektrik (kita sudah bahaskan tentang dunia generation dan transmission sebelum-sebelum ini). Tiang ini terpacak di tepi-tepi jalan, sambil memegang 5 atau 4 kabel yang berlainan, 3 kabel untuk membekalkan tenaga elektrik pada fasa yang berlainan (Red phase, Yellow phase dan Blue phase), satu untuk Neutral dan satu lagi untuk bumi. Kini, selari dengan perkembangan teknologi dan kemajuan yang dikecapi oleh negara ini, perlahan-perlahan tiang elektrik kayu ini digantikan dengan tiang elektrik yang diperbuat daripada konkrit, tapi masih "memegang" 5 atau 4 kabel seperi yang dilakukan oleh tiang kayu sebelum ini. 


Tapi, dengan berlalunya zaman dan berkembangnya kemajuan, perlahan-lahan kaedah 5 atau 4 kabel yang dipegang oleh tiang elektrik ini digantikan oleh apa yang kita panggil sebagai "ABC Cable": Aerial Bundled Cable, yang kelihatan seakan-akan 1 kabel sahaja yang dipegang oleh tiang elektrik in
i.

Pengagihan atau distribution tenaga elektrik ke rumah-rumah sebenarnya masih lagi dalam bentuk 3 fasa. Tapi, sekarang kabel-kabel untuk setiap fasa ini dipintal bersama (bundled), lalu kelihatanlah seakan-akan ianya 1 kabel sahaja. Dalam erti kata lain, mereka bersama, bersatu, tapi tetap mengekalkan fasa atau "identiti masing-masing." "Nakhtalitu, walakin natawayyizu" bak kata seorang Sayyid Qutb. Kata wikipedia mengenal ABC cable ini:

"Aerial bundled cables (also aerial bundled conductors or simply ABC) are overhead power lines using several insulated phase conductors bundled tightly together, usually with a bare neutral conductor. This contrasts with the traditional practice of using uninsulated conductors separated by air gaps."
(Wikipedia: Aerial bundled cable)

Saudaraku,

Mari kita belajar daripada ABC Cable ini. Seluruh para anbiya' wal mursalin tentunya menyerukan persatuan dan perpaduan kepada umatnya. Ambillah Nabi Musa Alaihissalam sebagai contoh. Ia menyatukan umatnya daripada kaum Bani Israel, untuk mengengkari "ketuhanan" seorang Firaun. Tetapi apakah penyatuan Bani Israel ini menjadikan mereka mengengkari hakikat betapa di dalam kaum mereka sendiri tetap wujud kabilah-kabilah yang berbeza?

Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: "Pukullah batu itu dengan tongkatmu". Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing) Makan dan minumlah rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan.
(Surah Al-Baqarah [2]:60)

Nah, jika Allah Yang Maha Kuasa mahu meletakkan "veto-Nya", kenapa harus 12 mata air yang dianugerahkan Dia (Yang Maha Kuasa) kepada mereka? Kenapa tidak 1 mata air sahaja? Nah, ternyata penyatuan dan perpaduan, bukan bererti 12 harus bercampur menjadi 1, tetapi bahkan penyatuan dan perpaduan mereka umpama ABC cable tadi; mereka menyatu sebagai 1 bundled cable, tetapi masing-masing membawa "fasa elektrik" masing-masing.

Atau, ketika An-Nabi SAW mengistiharkan negara islam Madinah. Biarpun umat Islam pada ketika itu merupakan umat yang satu, tetapi masih ada yang kita panggil sebagai golongan Muhajirin, masih ada yang kita kenali sebagai golongan Ansar. Tetapi yang menariknya lagi, mereka tidak dikenal berdasarkan "nasionality" atau "bangsa" mereka. Mereka tak disebut sebagai golongan Makiyyun dan Yathribun atau Madaniyyun. Sebaliknya mereka dipanggil berdasarkan "jasa", sumbangan dan pengorbanan mereka: yang satu jasa hijrah mereka. Yang satu lagi jasa pertolongan dan bantuan mereka. Maka kenapa kita pula pada hari ini, masih mengajak kepada ketaksuban kepada sesebuah bangsa?

Lalu yang mengikat mereka bukanlah dengan melupakan asal-usul mereka, grass root mereka. Kita bahkan tidak hendak penyatuan dan perpaduan itu apabila orang cina harus memakai nama Melayu dan melupakan langsung bahasa dan kebudayaan orang cina. Kita tidak mahu penyatuan dan perpaduan itu apabila orang india harus suka makan budu dan sambal belacan seperti orang-orang Melayu. Tetapi yang sepatutnya kita mahukan, adalah penyatuan dan perpaduan berlandaskan resepi daripada Al-Quran, yakni ketika yang menyatukan kita semua, adalah konsep rahmah dan kasih-sayang daripada Tuhan.

Jika Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia umat yang satu, tetapi mereka senantiasa berselisih pendapat. Kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Tuhanmu. Dan untuk itulah Allah menciptakan mereka. Kalimat Tuhanmu (keputusan-Nya) telah ditetapkan: sesungguhnya Aku akan memenuhi Neraka Jahanam dengan jin dan manusia (yang durhaka) semuanya.
(Surah Hud [11]:118-119)

Maka lihatlah formula yang diguna pakai umat pada hari ini. Seruan-seruan menyeru kepada "Melayu", ternyata menjauh dan menjarakkan lagi masyarakat bukan Islam bukan Melayu negara ini. Lihatlah ketika gerakan Islam merasakan betapa hanya mereka sahajalah yang layak berada di muka bumi Malaysia ini. Bukan sekadar konsep fastabiqul khairat yang diserukan oleh Quran ternafi, malah gerakan mereka menjadi seperti "sebuah agama": tidak boleh wujud dan lahir gerakan Islam selain daripada mereka. Sedangkan jika itulah formula yang diguna pakai, sepatutnya dalam urusan feqah yang lebih kritikal kerana melibatkan halal-haram, dan sah-tak sahnya ibadah kita, lebih patut hanya boleh wujud 1 mazhab feqah semata-mata.

Ada mazhab yang kata makmum dalam solat Maghrib misalnya, tidak perlu membaca Fatihah, kerana kita harus mendengar dan meneliti bacaan imam. Tetapi mazhab yang dianuti dan dipegang oleh mazhab kita pula mengatakan sebaliknya; jika makmum tidak membaca Fatihah, maka tidak sahlah solatnya tadi. Nah, maka apakah kewujudan Mazhab Syafi'i selepas kemunculan Mazhab Maliki misalnya, menjadikan Syafi'i terkeluar daripada Islam?

Inilah akibatnya jika kesatuan dan perpaduan itu, disalah fahami konsepnya. Maka marilah belajar daripada ABC cable: biar apa pun mazhab anda, kita adalah umat yang satu. Ambillah ibrah daripada ABC cable: biar apa pun jemaah atau gerakan dakwah anda, kita boleh bekerjasama dalam hal-hal yang disepakati, dan berlapang dada dan saling maaf-memaafkan dalam hal yang tidak kita sepakati. Kerana jika bercampurnya fasa-fasa elektrik yang berlainan, malah akan mengakibatkan terjadinya litar pintas!


Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Kerteh, Terengganu



Thursday, November 26, 2015

RCA


"Daging-daging dan darah-darah (binatang korban) itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah taqwa dari kamu semua. Demikianlah Ia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjukNya. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang berbuat ihsan."
(Surah Al-Haj [22]:37)

Setiap menjelangnya sambutan Aidil Adha, saya akan segera teringatkan firmanullahi Ta'ala di dalam ayat Al-Quran yang di atas ini. Ayat yang sebegitu indah, yang berbicara tentang hal yang berhubung kait dengan hal ehwal sambutan Aidil Adha kita, namun begitu ianya dihayati, begitu ianya dicermati, ternyata bisa menyampaikan kita ke sudut pandangan yang berbeza berbanding sesebelum ini.

Bukan tidak perlu untuk kita menumbangkan binatang ternak sebagai memenuhi salah satu syiar ibadah korban. Bukan juga bererti mereka-mereka yang menunaikan ibadah korban ini sia-sia amalan dan perbuatan mereka. Tetapi, ternyata yang dikehendaki oleh Allah Tabaraka wa Ta'ala adalah supaya hamba-hamba-Nya menepati dan menghayati tujuan essential ibadah itu yang sebenarnya.

Seperti itu jualah tatkala Dia berbicara tentang solat. Bukan tidak penting solat itu berkiblatkan ke Baitullah di Mekah. Malah solat dengan mengahadapkan wajahmu ke Ka'bah, bahkan merupakan salah satu syarat sah dalam menggapai kesempurnaan ibadah solah. Sungguhpun yang demikian, apalah ertinya pelakuan solat itu, andainya end result yang terhasil begitu selesai menunaikan ibadah solat, adalah sebuah perbuatan yang belum mampu terhindar daripada nilai fahsya' dan munkar, sedangkan bukankah ibadah solah itu antara lain bermatlamatkan terhindarnya fahsya' wal munkar?

"Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah solat. Sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan (sesungguhnya) mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan."
(Surah Al-Ankabut [29]:45)


"Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke pihak timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan segala malaikat, dan segala Kitab, dan sekalian Nabi; dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, - kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang yang terlantar dalam perjalanan, dan kepada orang-orang yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi; dan mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat; dan perbuatan orang-orang yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian; dan ketabahan orang-orang yang sabar dalam masa kesempitan, dan dalam masa kesakitan, dan juga dalam masa bertempur dalam perjuangan perang Sabil. orang-orang yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan); dan mereka itulah juga orang-orang yang bertaqwa."
(Surah Al-Baqarah [2]:177)

Saudaraku,

Hal ini memperingatkan saya tentang ilmu Root cause Analysis, atau singkatannya: RCA. Contoh penyelesaian masalah menggunakan kaedah Root Cause Analysis ini adalah seperti berikut: bayangkan anda sedang memandu kereta. Tiba-tiba, anda baru sedar bahawa meter minyak kereta anda sudah menghampiri empty. Apakah yang akan anda lakukan?


Tentunya, anda akan cepat-cepat ke stesyen minyak bagi mengisi minyak kereta anda. Di stesyen minyak, anda kemudiannya membenarkan kereta anda "menjamah" minyak "dengan "lahapnya" (a.k.a., isi minyak penuh daa…) Anda lalu menyambung perjalanan anda. Tiba-tiba, baru sekitar 50km, kereta yang telah anda benarkan untuk melahap minyak sehingga penuh tadi, meter minyaknya kembali menunjukkan menghampiri empty sekali lagi. Nah, apakah yang akan anda lakukan sekarang?

(cadangan jawapan:

a.        Menasihati kereta anda jangan menjamah minyak dengan lahap
b.        Memarahi pengusaha stesyen minyak itu kerana minyak yang dijualnya tiada barakah, hingga cepat bebenor minyak yang anda isi di stesyennya tadi habis
c.        Pergi ke stesyen minyak yang berdekatan lalu isi minyak hingga penuh lagi sekali)

Nah, mana satukah jawapan pilihan dan pojaan hati anda?

Jika anda telah memilih salah satu jawapan yang terhidang dan dicadangkan di atas, bererti anda sebenarnya tidak menyelesaikan masalah. Adapun meter minyak yang menghampiri empty itu sebenarnya adalah symptom kepada masalah, bukannya masalah sebenar atau root cause kepada persoalan di atas. Nah, apabila root cause sebenar gagal dikenal pasti dan gagal diatasi, masalah sebenar tidak dapat diselesaikan, lalu anda akan berdepan risiko masalah yang sama berulang kembali.

Mungkin barangkali masalah sebenar atau root cause kepada scenario di atas adalah tangki minyak kereta anda bocor misalnya, lalu simpton yang berakibat daripada masalah tersebut adalah meter minyak dengan pantasnya menghampiri empty. Nah, selagi masalah tangki minyak ini tidak diatasi, sekadar mengisi kembali minyak ke dalam kereta anda justeru tidak menyelesaikan masalah, kerana anda sekadar tackle simpton kepada masalah sebenar, tetapi bukan persoalan atau punca sebenar kepada masalah yang di atas.

Saudaraku,

Selain persoalan penyembelihan binatang korban serta solat menghadap kiblat yang disebutkan tadi, Allah Azza Wa Jalla turut menyatakan ibadah-ibadah lain sebagai proses untuk mendapatkan taqwa. Misalnya, ketika Dia berbicara tentang ibadat puasa, Al-Quran Al-Karim merakamkan betapa ibadah puasa itu sebagai sebuah wasilah demi mendapatkan taqwa.

Firman Allah:
"Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa"
(Surah Al-Baqarah [2]:183)

Nah, ternyata yang namanya ibadat itu, seperti solat, puasa, korban dan lain seumpanya, atau dalam lain istilah bisa kita sebut sebagai syariat, sungguh pun penting tetapi ternyata yang terlebih penting adalah tercapainya objektif, matlamat atau maqasid segala ibadat itu, yakni taqwa.

Dan orang yang bertaqwa, tentunya merupakan orang-orang yang menjauhi sifat suka memandang rendah orang lain, melekehkan orang, memfitnah orang, mem"barua"kan orang, mencop orang munafiq haraki dan lain-lain perkataan yang tidak selayaknya keluar dari mulut para muttaqin.

Sabda An-Nabi SAW:



Nah, kalau syariat itu proses, sedang ketaqwaan itu merupakan output atau matlamatnya, maka bukankah perundangan islam itu merupakan sebahagian daripada syariat (yakni proses), bukannya matlamat? Dan bukankah melahirkan individu-individu muslim yang memenuhi ciri-ciri taqwa itulah yang sebenarnya merupakan matlamat, maka mengapa pula ianya bahkan diabaikan oleh generasi aktivis Islam pada hari ini?

Bersempena kedatangan Aidil Adha yang mulia ini, mari kita kembali menginsafi diri kita, dan menghiasi diri kita dengan kerendahan hati dan ketawadhukan jiwa, sambil "mengorbankan" keegoan kita dan bahkan menyembelih mati keegoan kita itu, hingga tiada lagi hijab yang menutupi mata hati kita daripada melihat root cause sebenar kepada mundur dan terkebelakangannya umat kita dewasa ini. Terbelakangnya Islam pada hari ini tidaklah disebabkan oleh "musuh di luar" umat kita semata-mata, bahkan sering berpunca daripada sikap dan kelakuan diri kita sediri, dek kegagalan kita melihat pokok permasalahan umat Islam, sebaliknya berlegar semata-mata kepada simpton semata-mata. Kita berlebih-lebihan pada proses (syariat), sebaliknya mengkesampingkan matlamat (akhlaq) hingga keindahan Islam terhijab daripada sudut pandangan umat-umat yang lain. Moga Allah membantu kita semuanya…

Wednesday, October 21, 2015

[JOM]: Substation

Tadabbur al-Engineer

SUBSTATION

Substation adalah "node" atau "terminal" yang di menghimpunkan bekalan tenaga elektrik daripada power plant-power plant, dan kemudiannya diagih-agihkan, di sebar-sebarkan ke serata tempat, ke seluruh pelosok tanah air, untuk kegunaan harian manusia sejagat. Yang lebih menariknya ialah, substation mengagih-agihkan bekalan tenaga elektrik itu ke dalam "kuantiti" yang bersesuaian seperti yang diperlukan oleh para pengguna di hujung sana.

Lalu, substation itu barangkali bolehlah diumpamakan seperti para sahabat , tabi'in dan tabi' tabi'in, yang menerima hidayah daripada "power plant" bernama Quran dan sunnah, dan kemudiannya menyebar luaskan kebaikan, hidayah dan manfaah yang diperolehinya kepada manusia sejagat. 


Saudaraku,

Yang namanya Muslim itu, ia harus jadi seperti substation. Ingat, biarpun substation menerima bekalan manfaah tenaga elektrik secara direct, secara terus daripada power plant, tetapi ia justeru tidak "bolot" manfaah kebaikan itu sorang-sorang. Ia bahkan memposisikan dirinya persis hadithnya baginda Nabi SAW, berkenaan manusia yang terbaik dan yang paling dicintai oleh Tuhan:

Dari Ibnu Umar bahwa seorang lelaki mendatangi Rasulullah Shallallahualaihiwassalam dan berkata,"Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling diicintai Allah ? dan amal apakah yang paling dicintai Allah swt?" Rasulullah Shallallahualaihiwassalam menjawab,
"Orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat buat manusia..." (HR. Thabrani)
Hadits ini dihasankan oleh Syeikh al Albani didalam kitab "at Targhib wa at Tarhib" (2623)

Substation adalah bentuk simbolik dalam bidang kejuruteraan bagi analogi-analogi lain yang sering disebut-sebut oleh manusia sejagat. Kita biasa dengar perumpamaan "umpama lilin yang membakar dirinya buat menerangi hidup orang lain", maka sebegitu jugalah dengan substation. Cuma, ia tidak sampai membakar dirinya –dek kerana sedar di dalam maqasid syariah, memelihara diri adalah wajib- namun ia tetap berjuang dan berkorban, demi memberikan rahmah dan manfaah buat orang lain. Nah, bukankah substation itu lebih Islamik?

Di dalam analoginya Ar-Rasul, An-Nabi Al-Musthofa membayangkan orang-orang mukmin itu umpama lebah. Sabda Nabi SAW:

"Perumpamaan orang beriman itu bagaikan lebah. Ia makan yang bersih, mengeluarkan sesuatu yang bersih, hinggap di tempat yang bersih dan tidak merusak atau mematahkan (yang dihinggapinya)." (Ahmad, Al-Hakim, dan Al-Bazzar)


Bukankah substation turut mengambil hal-hal yang baik, yang bersih, iaitu tenaga elektrik daripada power plant? Dan bukankah substation itu bahkan menukarkan tenaga elektrik yang ia perolehi tadi kepada bentuk yang bersesuaian untuk kegunaan manusia? Ini semua untuk mengelakkan tenaga elektrik yang ia hantar tadi "merosak" dan "mematahkan" para pengguna dan perkakasan elektrik yang diguna pakai oleh mereka. Nah, bukankah ini ertinya, sang substation menghantarkan kebaikan kepada manusia?

Firman Allah Ta'ala berkenaan lebah ini:

"Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah: "Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia". kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan."
(Surah An-Nahl [16]:68-69)

Nah, ini bererti, yang namanya Muslim, yang namanya Mukmin, dan yang namanya agama yang mereka anuti itu –yakni Islam- tidak lain melainkan sebuah agama yang bukan sekadar menjadi rahmah sesama mereka, bahkan menjadi rahmah kepada dunia, bahkan menjadi rahmatan lil ‚alamin! Ini sesuai dengan Firman Allah:

"Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam."
(Surah Al-Anbiya' [21]:107)

Saudaraku,

Apakah Non-Muslim merasa takut, terancam atau tergugat tatkala mereka hendak meminum madu, walhal madu itu diperoleh melalui lebah, yang mana menghasilkan madu itu pun melalui wahyu Tuhannya? Atau Non-Muslim merasa takut untuk menggunakan tenaga elektrik, selepas membaca analogi saya tentang substation itu seumpama orang Mukmin?

Maka bagaimanakah mungkin Islam yang diperjuangkan oleh sesetangah pihak, bahkan kelihatan sangat menakutkan di mata Non-Muslim? Seolah-olah Islam dan Muslim itu, bukan umpama madu yang menyembuhkan, tetapi bahkan seumpama racun yang mematikan?  

Benarkah Islam sentiasa melaungkan ancaman-ancaman kepada Non-Muslim, sama ada namanya ugutan mahupun siku-lutut, atau Islam yang sepatutnya adalah sebuah ajaran yang damai, sejahtera dan bakal membawa kebahagiaan kepada umat manusia? Benarkah Islam adalah sebuah agama yang memaksakan kehendaknya diikuti dan ditaati oleh Non-Muslim, atau sebenarnya ia mengajarkan toleransi dan kefahaman, sehingga Non-Muslim bahkan terpikat untuk bernaung di bawah ajaran dan keadilannya?

Marilah kita jadi umpama substation, jangan jadi seperti kilat yang bahkan menjahanamkan perkakasan elektrik rumah. 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"



Wednesday, September 9, 2015

[JOM]: MENARA ELEKTRIK

MENARA ELEKTRIK

Benar, elektrik daripada generation side (power plant) disalurkan (transmission) sebelum diagihkan kepada para pengguna di distribution side melalui perantaraan konduktor elektrik (bahasa teknikalnya memang conductor, biarpun orang-orang biasa sering merujuknya sebagai cable. Malah, terdapat perbezaan sebenarnya di antara istilah conductor dan juga cable yang tentunya tidak akan dan tidak perlu dibahaskan di sini). Tetapi, biarpun begitu, transmission itu sendiri tidaklah dibina oleh satu "golongan" sahaja iaitu golongan konduktor, tetapi ia juga harus diadun dipadu oleh "golongan" yang lain, termasuk OPGW, termasuk insulator, dan tentunya, termasuklah juga tower atau kita yang biasa makan belacan ini menyebutnya "menara elektrik." Barulah transmission system ini akan lengkap. Hasil kesepaduan ini pula, tidaklah bererti kita menolak "kepimpinan konduktor", atau jauh sekali kita ini "anti konduktor", malah adalah sebuah fitnah yang besar jika andainya kita dituduh sebagai "boneka civil engineering," kerana menara elektrik itu adalah "bahannya" para jurutera awam dan langsung tidak ada kena mengena sebenarnya dengan dunia elektrik. Namun, begitulah akal yang waras akan nampak betapa kepelbagaian ini bukanlah sesuatu yang memusnahkan, malah kepelbagaian inilah yang menyempurnakan malah menjayakan sistem transmission kuasa elektrik ini.

Maka, di bulan Jun yang panas ini (artikel ini ditulis di dalam bulan Jun), izinkan saya bercerita tentang menara elektrik. Mohon, janganlah ditanggapi bahawa saya sudah hilang wala' dengan dunia keelektrikan. Mohon sekali lagi. Kerana "isi hati" dan "perasaan" menara elektrik ini harus kita sulami dan kita hargai juga, kerana hakikatnya ia juga sebahagian daripada "ummah transmission" ini, biarpun ianya mungkin tidak berasal daripada Hawaii. Atau kalau lawan bola bakal kalah teruk 5-0.

Ada banyak hal yang harus kita contohi daripada menara-menara elektrik. Kerana ia dan "keluarganya" di kalangan transmission, adalah yang paling terdedah kepada ancaman-ancaman yang disajikan alam, dibandingkan dengan peralatan-peralatan elektrik di dalam "pakatan" elektrik yang lain, baik dalam keluarga generation mahupun dari keluarga distribution. Maka, ia harus berhadapan dengan ribut taufan, kilat sabung-menyabung, juga panas teriknya mentari. Dan habuk lumpur persekitaran. Ertinya, sang menara elektrik –juga keluarganya- adalah yang paling hebat "diuji". Namun, ia tetap tegar dan teguh dalam berdiri.

Saudaraku,

Kita juga terkadang, harus seperti menara elektrik. Terutamanya saat berhadapan dengan ujian. Terutamanya saat berhadapan dengan dugaan. Terutamanya saat berhadapan dengan cemuhan. Keteguhan, ketegaran dan kecekalan para menara elektrik, adalah yang membolehkan para konduktor elektrik, untuk menyampaikan tenaga elektrik kepada umat manusia sejagat. Maka mereka tentunya turut berjuang turut berkorban sama banyaknya –jika tidak lebih- dengan lilin yang sering dianalogikan menyumbang buat umat dengan membakar dirinya. Apatah lagi ahli pasukan Allah; Hizbullah, adalah mereka yang memang tidak boleh tidak, pasti akan berhadapan dengan cemuhan, pasti akan bertembung dengan hinaan. Namun, yang menjadikan mereka para Hizbullah, adalah kerana mereka tidak pernah takut, tak pernah gentar, untuk berhadapan dengan semua itu saat menghadapi perjuangan.
"Hai orang-orang yang beriman, barang siapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui."
(Surah Al-Maidah [5]:54)

Mereka -para menara elektrik- kelihatannya unik sekali. Terkadang kelihatannya seolah bersendirian, sedang hakikatnya mereka tidak mungkin bersendiri, kerana proses penghantaran bekalan elektrik memerlukan kerjasama berpasukan (jamaah) diantara banyak menara elektrik. Tetapi terkadang bila kita melihatnya "berjemaah", hakikatnya ia bersendiri. Stand alone. Dan sebeginilah seharusnya seorang mukmin.

Ayat-ayat Al-Quran, sering menyebutkan elemen-elemen jihad, amal soleh dan lain sebagainya, selain orang-orang mukmin atau soleh atau muttaqin atau kafir, dalam bentuk jamak, yakni plural. Pengajarannya, agama yang suci ini menceritakan tentang peri-pentingnya kerja sepasukan. Amal jama'ie. Namun, pada masa yang sama, setiap individu yang menjadi batu-bata kepada bangunan Islam ini, kepada bunyanul marsus ini, harus mampu berdiri sendiri, stand alone, seumpama setetes sirap di dalam segelas air: ia mampu mewarnakan air yang jernih itu, bukan ikut hanyut dengan persekitaran dan orang-orang sekelilingnya! Dan inilah yang kita sering namakan sebagai tarbiyah dzatiyah!

Kerana andainya para pejuang Islam tidak punya kemampuan untuk stand alone, buntu tatkala bersendirian, maka ia akan mudah futur, mudah gugur, atau terus berputus asa lalu tumbang, sambil membawa bersamanya "konduktor elektrik" lalu terputuslah penghantaran elektrik secara keseluruhan. Lihatlah ketegaran para ibadur Rahman tatkala mereka disapa, dikhutbah, dilecture oleh orang-orang Jahil, yang sememangnya hobi mereka menuduh, memfitnah dan mencela, tanpa pernah bercermin kepada dirinya sendiri:

"Dan hamba-hamba Tuhan Yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata yang baik."
(Surah Al-Furqan [25]:63)

Ini kerana, para menara elektrik itu berjiwa besar, dan tidaklah hidup semata-mata untuk dirinya semata. Dengan ketinggiannya yang menjulang ke langit, ia gunakan untuk melihat permasalah umat dari birds eye view, bukan pandangan mata manusia-manusia kerdil yang berada di atas tanah, dan tidaklah melihat kehidupan melainkan berkisar tentang diri mereka semata-mata.

Lihatlah keterbukaan menara elektrik ini, menebarkan tangannya, seakan-akan sentiasa mengalu-alukan manusia-manusia untuk bersama-samanya dalam keluarga  besar umat Islam ini. Dan adat orang yang membuka tangan, tentunya akan banyak bersabar, dan meraikan kepelbagaian manusia-manusia yang "masuk" ke dalam dakapannya. Kerana dakapan ini adalah dakapan kasih sayang. Dakapan ini adalah dakapan mengalu-alukan. Dakan ini adalah dakapan ukhuwah dan persahabatan. Bukan dakapan penuh kebencian, yang pantas melabel-label mereka yang tidak sependirian, atau pantas menghalau orang daripada perkumpulan, seolah-olah Syurga is not big enough for the two of us (slogan femes dalam cerita-cerita koboi sebelum bermulanya dual para koboi).

Menara yang menjulang tinggi itu tidaklah mendongak ke langit, bahkan senantiasa merendah diri, kerana bahagiannya yang tertinggi pun adalah kabel bumi (OPGW). Seakan ia mendengar pesanannya Luqmanul Hakim:

"Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri"
(Surah Luqman [31]:18)

Apakah kita setegar para menara elektrik itu?


Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"


Monday, August 3, 2015

[JOM]: OPGW

Transmission tower (menara elektrik) mempunyai 6 "tangan". 3 di kiri, dan 3 di kanan. Ini bererti ia membawa 2 litar elektrik, masing-masing 1 di kiri dan 1 di kanan. Untuk memudahkan pemahaman, katakanlah "tangan" kanannya membawa litar elektrik untuk bandar Putrajaya, manakala litar di "tangan" kirinya pula untuk membekalkan bandar Cyberjaya. 


Sekarang anda akan bertanya pula, kenapa satu litar ada 3 tangan? Jawapan ringkas, kerana litar elektrik pada "maqam" yang tinggi, berada dalam keadaan 3-fasa. Adapun litar elektrik pada tahapan atau maqam yang rendah, seperti litar elektrik di rumah kita, hanyalah 1-fasa. Mungkin lain kali pula kita diskusikan perihal 3-fasa ini, tetapi untuk sementara waktu, cukuplah untuk kau mengerti bahawa transmission line ini, kerana ia berada di ruangan yang outdoor, yang terdedah kepada panas hujan ribut petir ini, harus teguh dan tegar sehebat "abang long" kawasan. Barulah 3-line!

Sekarang, masalahnya ialah ketika hujan. Kilat sabung-menyabung. Cubalah bayangkan betapa dahsyatnya musibah yang bakal menimpa, andainya kilat tiba-tiba menyambar talian elektrik berVoltan tinggi ini. Apalah harapan penduduk, yang amat memerlukan tenaga elektrik buat mereka meneruskan dan melayari samudera kehidupan.

Tentang peri-pentingnya elektrik ini di dalam kehidupan, saya umpamakan seperti peri-pentingnya kuasa "ukhuwah" di dalam kehidupan. Tanpa ta'awun bil birr wa taqwa ini, kedudukan Islam tidak akan gah, bahkan semakin lambatlah untuk dakwah islamiyah mencapai kejayaan. Maka "tenaga ukhuwah" inilah formula kejayaan, persaudaraan islamiyah inilah rahsia keagungan. Firman Allah:

"Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat"
(Surah Al-Hujurat [49]:10)

Namun, tenaga ukhuwah ini terdedah kepada kilat, dan kilat ini saya umpamakannya sebagai hasad. Seperti bahayanya talian elektrik disambar kilat, sebegitu jugalah bahaya ukhuwah Islamiyah jika disambar hasad. Segala gelaran buruk seperti "jebon", "munafiq haraki", liberal, boneka  dan sebagainya, akan pantas dituduhkan hingga bisa menjahanamkan nilai dan harga sebuah persaudaraan. Kerana itu baginda Ar-Rasul bersabda:

"Telah menular (yakni, merebak) penyakit di kalangan kamu penyakit umat-umat yang terdahulu, iaitu (penyakit) 'hasad dan dengki', ia (yakni, 'hasad dengki' itu) pencukur; bukan aku berkata 'pencukur rambut', dan akan tetapi pencukur ugama (yakni, mencukur pahala segala amalan dan ibadah)".


Lalu, bagaimana harus transmission line mahu melindungi "tangan-tangan" yang menyebar tenaga persaudaraan ini? Jawapannya, lihatlah kembali transmission tower tadi. Bukankah ia punya "tanduk", dan setiap tanduk itu ada sebuah wayar halus, yang lebih kecil saiznya berbanding wayar-wayar elektrik 3-fasa tadi? Nah, inilah yang kita panggil sebagai Ground Wire atau Earth Wire.

Daripada namanya, bukankah sepatutnya earth atau ground berada di bawah? Nah, bagaimana ia boleh "naik ke atas", lebih meninggi kedudukannya berbanding wayar elektrik? Jawapannya, biarpun bumi itu sifatnya di bawah, tetapi tenyata ketika ia berada "paling atas" dalam transmission line, ia "berjiwa besar" dengan memainkan peranan "menundukkan kilat" dan membawanya menyembah bumi.

Maka seperti ground wire ini, manusia harus siap tunduk pada segala ketentuan Allah dan Rasul-Nya, melebihi pandangan mahupun pendapatnya sendiri. Hanya dengan cara inilah, ukhuwah islamiyyah dapat diselamatkan.

Maka tidak hairanlah, "di atas" ayat berkenaan ukhuwah di dalam ayat ke-10 Surah Hujurat tadi, Allah SWT memperingatkan manusia agar tunduk, dan jangan mendahului Allah dan Rasul-Nya. Firman Allah:

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."
(Surah Al-Hujurat [49]:1)

Tapi, teknologi terkini telah memperkasakan ground wire dengan fungsi tambahan. Ground wire dewasa ini diperbuat daripada optic fiber, hingga menyebabkan ground wire pada transmission line kini dikenali sebagai Optic Fiber Ground Wire atau ringkasnya; OPGW. Dan oleh kerana ianya fiber optic, maka tentunya OPGW ini mampu menyampaikan dan menghantar maklumat. Nah OPGW kini, selain berfungsi sebagai grounding untuk memelihara transmission line daripada kilat, turut berperanan menyampaikan maklumat, atau dalam lain  perkataan communication di antara satu substation dengan substation yang lain. 


Lihatlah betapa pentingnya komunikasi ini, sehingga Al-Quran memperingatkan akan pentingnya memelihara daripada berlakunya communication breakdown ini. Firman Allah:

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu."
(Surah Hujurat [49]:6)

Cukuplah ukhuwah itu tercedera, dek sikap manusia yang melebihkan pandangan dan seleranya berbanding panduan dan ketetapan yang dinyatakan di dalam Al-Quran dan As-Sunnah? Cukuplah ukhuwah itu mereput, dek sikap manusia yang melupakan betapa pentingnya memelihara diri daripada communication breakdown?

Nah, untuk memastikan ukhuwah itu terpelihara, tundukkanlah dirimu jangan sampai mendahului Allah dan Rasul (ayat 1) dan pastikan tidak berlakunya communication breakdown (ayat 6). Ternyata, OPGW ini berada di atas tranmission line bernama ukhuwah (ayat 10). 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"



Sunday, July 26, 2015

[JOM]: KILAT

Sebelum ada di kalangan kita yang mengambil keputusan untuk memasang lightning conductor di rumahnya, atau di bangunan pejabatnya, atau pada lain-lain premis miliknya, ada baiknya kitia tahu dahulu sifat dan ragam lightning yakni kilat dan "sambarannya" yang begitu membimbangkan kita. Di sana, harus ada ke"faqihan" dalam memahami, menyimpulkan dan meng"istinbat hukum" daripada eksperimen dan ujikaji yang pernah dilakukan oleh seorang Benjamin Franklin, terkait hal-ehwal empunya diri yang bernama "kilat".

Pada suatu hari, dalam gelapnya hujan dan kelamnya awan, sambil kilat bersebaran sahut-menyahut, Benjamin Franklin menerbangkan layang-layang buatannya di tengah-tengah padang lapang nan luas. Tidak lama, kilat pun menyambar layang-layangnya Franklin itu. Dan kalendar yang tercatatkan tahun 1752, 10 Jun tepatnya, menjadi saksi akan kebenaran teori Benjamin Franklin, iaitu kilat mempunyai sifat-sifat keelektrikan. 


Mungkin ada yang membuat kesimpulan, bahawa kilat itu sifatnya menyambar apa-apa sahaja. Sembrono. Mungkin hari ini kau, mungkin esoknya aku. Dan pada eksperimennya Benjamin Franklin itu, terdampar ibrah yang sememangnya menakutkan: kalau bahan sekecil layang-layang pun "dibaham tanpa belas" oleh sang kilat, maka apa lagi bangunan besar, menara gagah, atau diri manusia? Nah, pemahaman inilah yang perlu kita perbetulkan.

Kami para electrical engineer mempelajari, bahawa yang namanya kilat, sifatnya tidaklah menyambar apa sahaja. Sungguh pun tidaklah kita nafikan ia bisa menyambar hatta insan kerdil yang berada di jalanan, tetapi secara teori, ketika kita hendak mendesign sistem perlindungan daripada kilat, teori keengineeringan mengatakan: kilat akan menyambar struktur tertinggi sesebuah kawasan, dan keduanya, kilat turut mensasarkan struktur yang tajam seperti antenna, puncak menara dan lain sebagainya.

Saudaraku,

Mari kita berlindung kepada Allah daripada ancaman dan bahayanya kilat. Dengan Voltannya yang maha tinggi dan kelajuannya yang teramat pantas, ia bisa membinasakan apa sahaja yang sanggup disambar olehnya. Apalah daya insan kerdil seperti kita, andainya kitalah "struktur tertinggi" atau "struktur paling tajam" di dataran atau lapangan padang yang luas. Itulah sebabnya, kedaan persekitaran yang gelap, kilat sabung-menyabung, guruh berdentum seakan melepaskan amarah, adalah persekitaran yang seharusnya menimbulkan keinsafan dan kekerdilan di dalam diri mahkluk bergelar insan.

Saudaraku,

Berapa banyak ayat-ayat Al-Quran, yang menganjurkan kita untuk mengadakan perjalanan di muka bumi, guna memerhatikan akibat yang telah menimpa kaum-kaum yang mendustakan Allah sebelum kita. Mereka "tajam" dalam berinteraksi dengan Allah, lalu sepantas kilat jugalah Allah kemudiannya membinasakan mereka. Syukur, kita umat Nabi Muhammad SAW, dijauhkan daripada pembinasaan dan penghancuran sebegitu rupa, seperti yang pernah menimpa umat-umat sebelum daripada kita, misalnya kaum Nabi Nuh, atau kaum Nabi Lut, atau kaum Nabi Shalih, Firaun di zaman Nabi Musa, dan lain-lain lagi yang "tajam" dalam hubungan pengabdian dirinya kepada Allah Yang Maha Kuasa. Mereka (yakni kaum yang mendustakan Allah) menyangka "ketajaman" mereka bisa menghancurkan agama ini, sebaliknya ke"tajaman" mereka itu bahkan menghancur, menikam, merobek dan membinasakan diri mereka sendiri. "Mereka ingin memadamkan cahaya Allah dengan mulut-mulut mereka, tetapi Allah menyempurnakan cahaya-Nya, biarpun orang-orang Kafir tidak menyukai akan hal itu."

Maka, janganlah kita bersikap "tajam" dengan Allah, seperti yang pernah dilakukan oleh seorang Namrud, raja di zaman Nabi Ibrahim Alaihissalam, yang mahu mengisytiharkan perang dengan Allah, namun akhirnya, ke"tajaman"nya itu cukup untuk ditumbangkan oleh tentera Allah yang kecil dan kerdil, di kalangan nyamuk sahaja. Janganlah kita seperti tentera samsengnya Abrahah, yang konon dengan tentera bergajah yang gagah, akan tampil pasukan yang tak terkalahkan. Lalu Allah membolak-baliknya perancangannya, lalu tampillah Special Force burung Ababil, seraya mengirimkan "batu cinta dari Neraka" buat dia dan tenteranya. 


Nah, sikap "tajam" terhadap Allah mungkin tidak kita yang Muslim melakukannya, tetapi sering di kalangan kita, memilih sikap "tinggi" dalam berinteraksi dengan manusia lainnya. Kita rasa kitalah "bangunan yang paling tinggi" di kalangan hamba-hamba-Nya, lantas memandang rendah hingga memperlekeh manusia-manusia yang lainnya. Kita rasa kitalah yang paling baik misalnya, kerana kita merupakan da'ie dan murabbi agung yang petah dalam berbicara. Atau, kitalah yang harus memimpin ummah ini lantaran degree dan kelulusan kita dalam bidang agama menjadikan kita calon terbaik untuk memimpin manusia sesuai slogan kepimpinan ulamak yang kita laung-laungkan. Atau, kitalah yang paling banyak amal ibadahnya di kalangan manusia, hingga melayakkan kita duduk di maqam para wali Allah yang begitu dekat dengan-Nya.

Ewah…. Mungkin kita lupa bahawa bangunan atau struktur yang tinggi itulah, yang "menarik perhatian" sang kilat untuk disambar seterusnya dibinasakan. Mungkin kita sudah lupa betapa kisah pengingkaran dan penderhakaan yang pertama terhadap Tuhan, dilakukan oleh mahkluk yang asalnya lebih "tinggi" berbanding kita: seorang ahli Syurga, Iblis namanya. Lihatlah, kerana ketinggiannya itulah yang kemudian membinasakannya.

Yang menjadikan insan itu tinggi, adalah tatkala Allah Azza Wa Jalla yang meninggikan darjatnya. Dan yang membuatkan insan itu justeru terhina hakikatnya, tatkala ia perasan ia tinggi, atau cuba mengangkat martabat dirinya. Maka di sana, hadith Qudi mengingatkan;

"Kebesaran adalah kain sarung-Ku dan kesombongan adalah kain selendang-Ku. Barangsiapa melawan Aku pada keduanya, nescaya Aku menghancurkannya."

Kata Said Hawa di dalam karyanya Tazkiyatun Nafs, hal-hal yang menjadikan manusia itu perasan tinggi tidaklah terhad kepada nasab keturunan, kecantikan, harta kekayaan, keperkasaan dan kekuatan dan lain-lain hal yang sering memuliakan manusia secara indrawi, tetapi bahkan hal-hal yang sepatutnya mendekatkan manusia kepada agama, iaitu ilmu pengetahuan, dan amal ibadah. Bahkan, Said Hawa menyebut kedua hal ini terlebih dahulu sebelum berbicara hal-hal yang lainnya!

Bercerminlah kepada salafus salih yang sentiasa merendah dan melihat diri mereka rendah, sebelum kemudiannya Allahlah yang meninggikan darjat dan nama mereka. Imam Nawawi rahimahullah misalannya. Tidak sedikitpun tergiur dengan gelaran Muhyiddin (yang menghidupkan agama) yang diberikan kepadanya. Bahkan, sahih daripada dirinya bahawa dia bahkan mengatakan; "aku tidak menghalalkan siapa pun yang menggelariku sebagai "orang yang menghidupkan agama"." Namun, Allah tetap memunculkan gelaran ini untuknya, harum mengabadi namanya. Benarlah sabda Ar-Rasul SAW nabi junjungan,

"Tidaklah seseorang bertawadhu' merendah kerana Allah, melainkan Allah (pasti) meninggikan (darjatnya)."
(Riwayat Muslim, Tirmidzi, Ahmad dan Ad-Darini)

Maka berlindunglah kepada Allah daripada sikap "tajam" dalam adab-sopan beragama, dan "tinggi" dalam pergaulan sesama manusia, agar kita tidak mengulangi kesilapan Iblis sang mantan ahli Syurga, yang 2 sifat itu kemudian menyesatkannya.

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"