Followers

Friday, April 11, 2014

Laksamana Do Re Mi


 

Hadith di atas, oleh Iman An-Nawawi rahimahullahi ta’ala di dalam kitabnya Riyadhus Shalihin, diletakkan di dalam Kitab Adab, di bawah Bab “Nasihat dan Penghematannya”. Perawi hadith ini –Mu’awiyah bin Al-Hakam As-Sulami radhiallahu anhu- menggambarkan baginda Nabi SAW sebagai guru yang terbaik dari segi teknik pengajarannya. Maka, tentu sahaja sebagai guru yang terbaik, method dan kaedah pengajaran baginda semestinya dituruti dan diteladani oleh kita semua, terlebih lagi kita yang mengaku sebagai umat baginda SAW ini. Ingat, Mu’awiyah Al-Hakam As-Sulami menyebut Nabi SAW sebagai ahsana ta’liman, yakni yang terbaik pengajarannya. Maka tentu saja cara pengajaran baginda SAW ini tak akan lapuk ditelan zaman. Hatta melangkau ke zaman kita ini.

 

Ini termasuklah cara menangani krisis seperti kehilangan MH370 baru-baru ini. Perhatikan pertanyaan Mu’awiyah ini: “Di antara kami ada orang-orang yang suka mendatangi para dukun.” “Dukun”, menurut Syaikh Muhammad Al-Usaimin, adalah orang yang mengabarkan tentang hal-hal ghaib yang akan terjadi di masa yang akan datang. Hal ini terjadi lantaran mereka didatangi oleh para pemimpin jin yang membawa apa-apa yang mereka dengar berupa berbagai berita dari langit (Syaikh Muhammad Al-Utsaimin, “Syarah Riyadhus Shalihin Jilid 2”, Darul Falah ms. 913-915).

 

Nah, perhatikan jawapan baginda Nabi SAW terhadap hal ini: “Jangan kamu datangi mereka.”

 

Saudaraku,

 

Nabi SAW tidak menyebut “jangan kamu percaya kepada mereka,” sebaliknya justeru Nabi SAW langsung melarang hatta untuk mendatangi mereka. Hatta di dalam Sahih Muslim, datang bertanya kepada dukun pun tetapi tidak membenarkan jawapannya, pun menjadikan solatnya tidak akan diterima selama 40 hari. Kenapa? Kenapa Nabi SAW langsung melarang mendatangi para dukun? Kerana antara lain, di kalangan manusia akan ada yang mempercayai dukun tersebut. Lalu Islam mengambil langkah menutup pintu kepada segala ruang-ruang yang bisa membawa kepada kerosakan sebegini. Samalah halnya tatkala Islam bukan sekadar melarang seks bebas, malah mendekati zina pun turut dilarang oleh agama nan murni ini. Biarpun taqrabuz zina itu dikosmetikkan oleh nama sambutan tahun baru. Atau konsert sekian-sekian. Atau pesta sekian-sekian. Dan yang lain sebagainya.

 

Maka, atas apa alasan sekalipun, tindakan yang menggambarkan ciri-ciri kedukunan, biarpun ia membawa “jenama” yang lain, baik dukun atau “do con” (melakukan penipuan) atau bomoh atau ustaz atau Laksamana Do Re Mi dan lain sebagainya, adalah tindakan yang tidak boleh ditolerir oleh kita, biar sebanyak mana pun buaya yang berjaya ditamparnya.

 

Kita memerlukan bantuan Allah dalam keadaan sekarang ini. Janganlah pula kita cemarinya dengan tindakan yang kelak menyebabkan doa-doa kita langsung ditolak oleh-Nya, seperti yang disebut oleh baginda Nabi SAW seperti yang dinukilkan oleh Imam Nawawi di dalam Hadith Arbainnya:

 

 


Tuesday, April 1, 2014

MONSTERS INC.

MONSTERS INC.

 

Kita sedang berbicara tentang Power Plant. Ada Plant yang menggunakan hydro sebagai sumber penjanaannya. Ada pula yang menggunakan gas. Tak kurang pula yang menggunakan arang batu. Di negara-negara maju, nuklear tidak hanya berfungsi sebagai senjata perang yang sangat dan amat merbahaya, tetapi juga merupakan sumber penjanaan tenaga elektrik yang tidak mencemarkan alam sekitar. Dan lagi, di alam lainnya, ada pula Power Plant yang menggunakan hasil “jeritan” kanak-kanak ketakutan sebagai sumber penjanaan tenaga elektriknya. Itulah Power Plant yang digambarkan di dalam salah satu kartun kesukaan anak-anak saya; Monsters Inc.

 

 

Monsters Inc. adalah kartun yang telah diterbitkan oleh Pixar Animation Studios pada tahun 2001. Ianya berkisarkan tentang 2 ekor monster, James P. Sullivan atau lebih dikenali sebagai Sulley, serta rakan sekerja sekaligus sahabat karibnya, Mike Wazowski. Kakitangan-kakitangan Monsters Inc. menjana tenaga elektrik untuk alam monsters itu dengan cara menakutkan kanak-kanak lalu mengumpulkan “jeritan” kanak-kanak tersebut. Namun, dek kerana korupsi dan tamak haloba sebahagian kakitangan dan pihak pengurusan Monsters Inc., seorang kanak-kanak dari alam manusia telah terlepas ke alam monsters akibat kesilapan yang dilakukan oleh “pesaing” Sulley, Randall. Sungguh pun di awalnya Mike dan Sulley cuba me”nyah”kan kanak-kanak itu, namun mereka kemudiannya mula terbit perasaan sayang dan kasih terhadap kanak-kanak tersebut, sehingga menggagalkan sekaligus membongkar penyelewangan dan salah guna kuasa pihak pengurusan yang didalangi oleh si “bos besar” syarikat, En. Waternoose yang rupa-rupanya telah menculik kanak-kanak daripada alam manusia untuk “menyedut” jeritan kanak-kanak ini. Namun, mereka (geng jahat) merancang namun Allah juga merancang, dan tentu perancangan Allahlah yang sentiasa terbaik, akhirnya sindiket jahat ini berjaya dibongkar, dihentikan sekaligus dalang-dalang disebaliknya berjaya ditangkap (ingat! Allah adalah Rabbul ‘Alamin. Bererti Allah adalah Rabb di alam monsters juga). Dengan kaedah menjana tenaga elektrik melalui pengumpulan jeritan kanak-kanak manusia dihentikan, bagaimana mungkin pihak Monsters Inc. menyelesaikan masalah bekalan tenaga untuk bandarnya? Alhamdulillah, dengan izin Allah, Sulley dan Mike telah berjaya menemui kaedah baru yang lebih efisyen dan lebih baik, iaitu berbanding menjadikan kanak-kanak ketakutan demi mengumpulkan jeritan mereka, pihak Monsters Inc. telah memilih untuk menghiburkan kanak-kanak untuk mengumpulkan gelak ketawa mereka. Ternyata di mana ada usaha, pasti akan Allah bukakan jalan untuk kita.

 

Saudaraku,

 

Di balik kartun ini, sangat sarat dengan pengajaran buat kita semua. Sungguh pun sebahagian ahli “teori konspirasi” menyebutkan kartun ini sendiri adalah salah satu ghazwul fikri yang direncanakan oleh Freemason –seperti the one eye pada Mike serta logo Monsters Inc. yang merupakan ciri-ciri Al-Masih Dajjal, selain jam yang menunjukkan 9-11 tatkala Sulley dan rakan-rakan sekerjanya berjalan untuk memulakan tugasan mereka (lihat gambar pada jam dinding di belakang) membuktikan serangan 9-11 yang berlaku di U.S sebagai konspirasi musuh semata-mata- namun itu tidak bererti pengajaran-pengajaran yang bisa kita raih harus dilupakan sebegitu sahaja.

 

 

Pada watak Mike dan Sulley sahaja, sudah bisa diperoleh pengajaran yang sangat berharga. Dalam edisi terbaru kartun ini yang bercerita tentang “asal-usul” persahabatan Mike dan Sulley, iaitu Monsters University, Mike juga pada asalnya ingin menjadi monsters yang menakutkan orang seperti yang kemudiannya dilakukan oleh Sulley. Namun, oleh kerana Mike tidak punya bakat dalam hal itu, itu tidak menyebabkan ia berputus asa daripada menjadi sebahagian staff Monsters Inc. Ternyata dengan ilmu dan kemahiran managementnya, ia telah menjadi “pengurus” Mike, sebelum kemudiannya tatkala Monsters Inc. mengubah dasar daripada mengumpul jeritan manusia kepada mengumpulkan gelak-tawa manusia, Sulley pula yang kemudiannya menjadi “pengurus” kepada Mike. Apa yang penting di sini ialah, setiap kita tetap harus “menyumbang” kepada umat ini. Kalau Mike tetap “berperanan” sungguh pun sedar akan kelemahan yang ada padanya, sebegitu jugalah Nabi Musa Alaihissalam, yang sungguhpun bukanlah seorang pemidato yang pandai bercakap, namun itu tidak menghalangnya untuk tetap berdepan demi mendakwahi seorang Firaun. Firman Allah:

 

(Surah Az-Zukhruf [43:51-53)

 

Begitu juga dengan kisah tatkala Nabi Allah Ibrahim Alaihissalam cuba dibakar oleh kaumnya. Diceritakan oleh Ibnu Katsir di dalam karyanya Qashashal Anbiya’ Ibrah li ulil-Albab, tatkala Nabi Ibrahim berada dalam maraknya api tersebut, seluruh haiwan yang melata (kecuali cicak) cuba memadamkan api tersebut. Inilah yang cuba disimpulkan oleh Amjad Az-Zahawi, seorang syeikh yang –menurut Abdullah Al-Aqil di dalam bukunya Mereka Yang Telah Pergi- sebagai “syaikh istimewa, wajah sahabat Nabi”, di dalam sebahagian ungkapannya;

 

            “dunia Islam telah terbakar

            setiap kita harus menuangkan air, meski sedikit

            untuk memadamkan api semampunya

            tanpa menunggu orang lain”

 

Seperti Mike yang mana tidak semua monsters dapat menjadi seekor “Scarer” (yakni monsters yang tugas dan kerjanya menakutkan orang), maka sebegitu jugalah kita: tak semua kita punya bakat untuk bercakap di depan, berceramah, menyampaikan tazkirah, menulis artikel sehebat Ustaz Hasrizal atau Inche Gabbana, dan lain-lain “dakwah glamer” yang lainnya. Namun, itu tidak bererti kita tidak punya cara untuk menyumbang untuk deenul islam tercinta ini. Ingat, Allah Azza Wa Jalla, tatkala bercerita tentang penghuni exclusive class Syurga serta senarai ganjaran dan benefitnya, tatkala tiba pada ayat yang ke-24 di dalam Surah Al-Waqiah, Allah tidak menyebut semua ganjaran Syurga itu sebagai “balasan terhadap apa yang mereka tahu” yakni ilmu agama mereka yang mantap-mantap misalnya. Atau balasan Syurga itu sebagai “balasan terhadap apa yang mereka ceramahkan” misalnya. Tidak juga Allah menyebut semua itu sebagai “balasan terhadap apa kegempakan dan kehebatan mereka menulis mahupun kepetahan mereka berbicara” misalnya. Sungguh, jika Syurga itu tempat untuk orang yang alim, banyak ilmu semata-mata, maka tentu Syurga itu dipenuhi dengan computer semata-mata! Ini kerana, computer, bukan sekadar “hafal” seluruh Quran, malah berapa ribu, bahkan mungkin juta hadith yang mampu di”hafal” oleh computer. Malah mampu di”lagu”kan, yakni dialunkan dengan cukup merdu dan indah sekali. Tidak! Tetapi Allah justeru menyebutkan, betapa Syurga dan segala pakej yang serba lengkap lagi gempak itu, tidak lain tidak bukan, melainkan disediakan “sebagai balasan terhadap apa yang mereka kerjakan/ amalkan”(Surah Al-Waqi’ah [56:24)

 

Biar tampak sangat kecil sumbanganmu pada pandangan mata manusia, selagi dikau ikhlas lagi bersungguh, tentu besar nilainya pada pandangan para penghuni langit sana. Bukankah Nabi mu SAW telah bersabda; “sesungguhnya Allah tidak melihat pada jasad-jasad kalian, dan tidak juga pada paras rupa kalian, tetapi Allah melihat pada hati kalian serta amal-amal kalian,” (HR Muslim. Imam An-Nawawi meletakkan hadith ini di dalam kitabnya Riyadhus Shalihin, bab “ikhlas dan menghadirkan niat”)

 

Nah, menjadi pekerja Monsters Inc., tidak semestinya perlu mereka-mereka yang seperti Sulley sahaja. Bahkan tanpa Mike, tiadalah Sulley. Sebegitu jugalah dengan kita. Tidak semua sahabat kita tahu namanya. Malah yang kita tahu namanya pun, berapa ramai yang kita tidak tahu riwayat hidupnya. Buka sahaja Hadith Arbainnya Iman Nawawi. Perawi hadith yang ke-6, Abi Abdillah Nu’man B. Basyir R.A misalannya, berapa ramai di antara kita yang familiar dengan sahabat ini? Atau Abi Ruqayyah Tamim B. Aus Ad-Dari R.A, perawi hadith yang ke-7 misalannya? Atau Abi Ya’la Syaddad B. Aus R.A, perawi hadith ke-17 misalannya? Bagaimana pula dengan Abi Amrah Sufyan B. Abdullah R.A, perawi hadith ke-21 misalannya? Nah, hadith Arbain yang disebut oleh An-Nawawi sebagai basic kepada ajaran Islam, yang menunjukkan para sahabat perawi hadith ini tentunya di kalangan sahabat yang terpercaya, itu pun kita tidak kenal atau tidak arif akan sebahagian nama-nama mereka, bagaimana pula dengan sahabat-sahabat yang lain, yang tidak merawikan hadith? Ahli Badar; dosa mereka telah diampunkan oleh Allah Ta’ala. Bilangan mereka pun tidak banyak, kurang lebih 300+ sahaja. Mampukah kita menamakan kesemua 300 di kalangan mereka?

 

Menunjukkan, walaupun tidak semua sahabat itu glamer, dikenali oleh kebanyakan daripada kita, namun nama mereka harum di sisi Allah dan makhluk-makhluk yang berada di samping-Nya. Kita tidak harus “tergiur” untuk melakukan amal-amal besar lagi glamer yang akan dinilai oleh kebanyakan dari kalangan manusia, cukuplah kita melakukan “pekerjaan-pekerjaan kecil” namun membawa manfaat yang besar buat dakwah dan tarbiyah biarpun terhijab daripada mata manusia.

 

 

Ingat, tidak semua orang mampu menjadi seorang “Sulley”, namun itu tidak bererti anda tidak boleh menjadi seorang “Mike.”

 

…to be continued (insyaAllah)

 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Ijazah Kejuruteraan Elektrik, Sijil Pengajian Syariah

Jurutera Profesional berdaftar & Jurutera Elektrik Kompeten bertauliah

 

 



Sunday, March 16, 2014

[JOM]: POWER PLANT ELECTRICAL

POWER PLANT ELECTRICAL

 

Maaf, tetapi saya terkadang naik menyampah dengan orang-orang oil & gas (O&G). Ini kerana jika anda ingin beralih arah, bertukar angin dengan berangan untuk menyertai keluarga besar mereka, sering kali pihak berkenaan yang bertanggung jawab di bahagian recruitment, akan pantas berkata kepada anda: “maaf, awak tiada pengalaman di dalam bidang oil & gas. Permohonan awak tidak dapat diterima!

 

 

Pada saya, mungkin bagi mereka yang berlatar belakangkan mechanical misalnya, pernyataan tersebut mungkin ada rasionalnya. Ini kerana mesin dan peralatan yang digunakan di atas pelantar minyak, di tengah-tengah laut ataupun gurun, yang jauh daripada kemajuan, jauh daripada ketamadunan, jauh daripada peradaban, adalah mesin dan peralatan khas yang tidak dapat dijumpai di tempat-tempat dan industri-industri yang lainnya. Hingga wajar permohonan seseorang yang bukan berasal daripada bidang O&G ini tidak mendapat layanan dan pertimbangan yang sewajarnya. Namun, sebagai seorang yang sudah mencapai achievement tertinggi di dalam bidang electrical tatkala berjaya menjadi seorang Jurutera Elektrik Kompeten, saya berani berkata bahawa hal tersebut tidak sama untuk bidang electricalku yang tercinta.

 

Masakan tidak, dari sudut electrical, mesin dan peralatan yang digunakan di dalam industry oil & gas, adalah lebih kurang sama kalaupun tidak serupa, dengan industri-industri yang lain-lainnya. Hampir tidak ada mesin ataupun peralatan elektrik yang dicipta khas semata-mata untuk kegunaan pelantar minyak misalannya.Bahkan prinsip dan konsep generator di atas pelantar misalnya, adalah sama juga dengan yang diguna pakai di atas darat. Begitu juga switchgear, atau transformer, atau motor, dan yang lain sebagainya. Mana ada mesin dan perkakasan elektrik khas untuk kegunaan industri tengah laut. Tetapi, hal itu mungkin sedikit berbeza untuk Power Plant: pusat, sumber dan asal-usul terciptanya tenaga elektrik yang diguna-pakai oleh semua industri. Hampir semua mesin dan perkakasan elektrik, dapat ditemui di Power Plant. Masakan tidak, sebagai pusat di mana semuanya bermula, wajar untuk anda temui kesemuanya di sana. Malahan, sebesar-besar mesin dan perkakasan, tempatnya adalah di Power Plant. Oleh yang demikian, setelah mana anda terbiasa berhadapan dengan mesin dan perkakasan yang maha besar, apalah sangat halangan tatkala berhadapan dengan yang lebih kecil. Maka, sang jurutera elektrik Power Plant –menurut saya- memiliki kelebihan berbanding mereka yang di dalam industry O&G.

 

Saudaraku,

 

Bukanlah niatku membanding-bandingkan sesama kita. Cuma kalau Power Plant merupakan medan di mana tenaga elektrik segenap tempat dijana, maka pertemuan-pertemuan kecil yang kalian namakan usrah, atau halaqah, atau liqa, dan yang sewaktu dengannya, harus juga menjadi medan yang memainkan peranan ini. Oleh yang demikian, jika pengalaman di Power Plant memberikan anda kesempatan untuk bertemu segala yang telah anda pelajari di bidang keelektrikan, maka sepatutnya pertemuan-pertemuan kecil tersebut juga memberikan kelebihan yang lebih kurang sama.

 

Itulah sebabnya, sebahagian gerakan dakwah yang menjadikan tarbiyah sebagi core businessnya, menyebutkan betapa di antara ahdafut tarbiyah (objektif/ tujuan tarbiyah) menurut mereka, adalah supaya para peserta tarbiyah itu memperoleh at-tashawwur al-Islami al-wadih, mendapat gambaran tentang Islam yang sebenarnya.

 

 

Lihat saja hasil pentarbiyah yang dilakukan oleh gerakan Al-Ikhwan. Mereka berjaya melahirkan kader-kader dan peserta-peserta tarbiyah yang tidak sekadar memahami, bahkan bisa menjelaskan tentang Islam -secara umum- daripada A to Z. Biarpun mereka bukannya ustaz, tetapi mereka memahami Islam secara sahih serta syamil, baik dari segi aqidah, mahupun dari segi fiqihnya, malah daripada segala sudut kehidupannya. Hingga wajar, jika dikaji senarai mereka yang telah memimpin gerakan Al-Ikhwan sebagai Mursyid Amnya, daripada Hassan Al-Banna hinggalah ke pimpinannya yang sekarang, Dr. Muhammad Badi’, belum ada di kalangan Mursyid Amnya yang daripada kalangan ustaz. Malah Presiden cabang politiknya, FJP, iaitu Dr. Mohamad Morsi, merupakan seorang jurutera. Mengapa boleh terjadi hal yang demikian? Bukankah kita perlukan “seorang yang faqih” untuk memimpin gerakan Islam? Di sinilah bezanya gerakan Al-Ikhwan dengan yang lainnya: Power Plant bernama usrah/ halaqah/ liqa’ itu, berjaya meng”ustaz”kan para professional mereka, selain mem”professional”kan para asatizah mereka.

 

Cumanya, medan usrah/ halaqah/ liqa’ ini hanya mampu memainkan peranan bak Power Plant, andainya gerakan dakwah itu benar-benar menerapkan apa yang telah Dr. Yusuf Al-Qaradhawi nyatakan di dalam kitab “fiqh al-awlawiyat”nya: mengutamakan kualiti ke atas kuantiti. Mengutamakan kefahaman ke atas hafalan. Hingga ketika umat ini bertanya kepada para peserta tarbiyah persoalan-persoalan berkaitan fiqih misalnya, para peserta tarbiyah tidak punya masalah untuk merungkaikan persoalan mereka, berbekalkan dalil dan hujah yang nyata, hasil pembelajaran dan pembacaan mereka terhadap kitab-kitab fiqh yang muktabar.

 

Tidak ada lagi peserta tarbiyah yang beria-ia mengkagumi Iran misalannya, malahan bersungguh-sungguh membela mereka, hanya kerana tidak jelas betapa isu Syiah merupakan isu berkait rapat dengan aqidah, bukan agenda ghazwul fikri yang direka-reka oleh musuh untuk melaga-lagakan umat Islam seperti yang disangkanya.

 

Tidak ada lagi peserta tarbiyah yang berterusan menyebarkan hadith-hadith dan kisah-kisah palsu berkenaan sahabat misalannya, hanya untuk dijadikan cerita demi meraih ibrah dan pengajaran. Tidak ada lagi yang menuduh Saydina Umar Al-Khattab pernah menanam anak perempuannya hidup-hidup misalnya, atau menuduh Tsa’labah tidak membayar zakat misalnya, dan lain-lain donggeng-donggeng yang direka-reka guna memburukkan para sahabat, yang sebahagian besarnya dicanangkan oleh para ahli Bid’ah mahupun orang-orang Syiah.

 

Tarbiyah seharusnya menjadi medan yang menjanakan para peserta, untuk memberikan “cahaya” kepada masyarakat yang lainnya. Mereka bisa menjadi duta umat Islam melalui perbuatan. Mereka bisa menjadi duta umat Islam melalui perkataan. Tetapi, untuk memberikan kefahaman yang sebenar kepada umat ini, para peserta tarbiyah itu sendiri yang perlu terlebih dahulu dibina dengan pemahaman Islam yang menyeluruh (syamil), dan pada masa yang sama, Islam yang mereka sampaikan itu sahih, yakni terbukti kebenarannya.

 

 

Benar, para jurutera Power Plant don’t earn sebanyak mereka yang daripada O&G, maka sebegitu jugalah mereka yang lahir daripada madrasah tarbiyah ini. Mereka mungkin tidak seglamer para penceramah umum lainnya, yang “kaya” dengan pelbagai khazanah cerita termasuk yang palsu dan tidak ada asal-usulnya, namun para “jurutera” gerakan tarbiyah merasakan “kekurangan” mereka itu tidak mengapa, asal mereka berjaya menjaga asholah (keaslian) sumber dan bangunan tarbiyah yang telah dan sedang mereka “jana”kan kepada umat ini.

 

Maka, janganlah kalian limitkan silibus tarbiyah kalian, wahai para pimpinan gerakan tarbiyah, kerana yang telah dijanjikan oleh ar-Rasul junjungan sebagai penyelamat daripada gerbang kesesatan, adalah tatkala kalian berpegang kepada yang dua: kitabullah, dan sunnah nabi-Nya SAW (HR Imam Malik). Bukan berpegang kepada Tafsir Al-Wadih dan Tauhid Zindani. Atau berpegang pada Tafsir Fi Zhilal dan Sirah As-Siba’ie. Tetapi Quran dan Sunnah. Maka daripada mana sahaja sumber yang dapat menjadikan anda semakin memahami lagi mendekati keduanya, ambillah ia, kerana hikmah itu adalah barang berharga milik orang yang beriman, yang telah hilang daripada mereka, Di mana saja mereka mendapatinya, maka merekalah yang paling berhak terhadapnya.

 

 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Ijazah Kejuruteraan Elektrik, Sijil Pengajian Syariah

Jurutera Profesional berdaftar & Jurutera Elektrik Kompeten bertauliah


Sunday, March 9, 2014




“Kami berfirman: "Turunlah kamu semua dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati"

(Surah Al-Baqarah [2]:38)

 

Ada banyak ayat yang senada dengan ayat di atas: tidak ada ketakutan, dan tidak pula berkesedihan. Tetapi untuk ayat Surah Al-Baqarah di atas, Allah menggambarkan attribute tidak takut dan tidak sedih itu dengan mereka-mereka yang memilih untuk mengikuti “huda”, mengikuti “petunjuk”, yakni petunjuk yang datangnya bukannya daripada mimpi. Atau khayalan. Tetapi petunjuk, yang datangnya “minni ” ”daripada-Ku”, iaitu lewat wahyu Qur’ani atau lewat lisannya baginda Nabi.

 

Inilah antara karunia besar yang diberikan kepada mereka yang tawakal dan penyerah harapan mereka kepada Allah Azza Wa Jalla begitu tinggi, begitu erat, dan begitu akrab sekali. Cuma soalnya, kenapa Allah menyebutkan 2 attribute ini: tidak takut dan tidak sedih?

 

Sehebat mana pun manusia, biarpun pernah memenangi rancangan Fear Factor misalnya, tetapi tetap akan memiliki perasaan takut. Ini kerana, tiada manusia yang mengetahui apa yang terhidang dan tersedia untuknya di masa hadapan, hingga timbullah perasaan takut di dalam dirinya. Lantaran itu jugalah, perkataan “takut” yakni “khauf”, disebut dalam bentuk ism, yakni kata nama, berbanding perkataan “sedih” yakni “hazan” yang disebut dalam bentuk fi’il (kata kerja).

 

Perasaan sedih, berlaku dan berlangsung terhadap perkara yang telah berlalu. The past. Kita mungkin sedih ketika itu, namun orang yang mengikuti petunjuk Tuhannya, tidak akan berkepanjangan dan berkekalan di dalam kesedihan itu.

 

Dek kerana itulah, pentingnya kita sentiasa mengikuti petunjuk yang telah diturunkan oleh Tuhan kita, terutamanya dalam saat-saat getir kini: jangan berterusan sedih dengan keputusan Mahkamah Rayuan hingga berhenti berjuang, dan moga dikurniakan kekuatan oleh Allah untuk tabah menghadapi “ketakutan” yang menjelma dek pelbagainya “kemungkinan-kemungkinan” dek hilangnya pesawat MH 370 kelmarin.

 

Semoga Allah karuniakan kita petunjuk-Nya. Lalu kita tidak lagi ketakutan, tidak berkepanjangan dalam kesedihan.

 

(setakat artikel ditulis, pesawat MH370 masih belum dijumpai. Kita doakan yang terbaik. Amin)

 


Monday, February 10, 2014

Bangsaku... (episod I)

Sudah menjadi sunnah ilahiyyah, para Nabi dan Rasul itu tidak diutus, melainkan daripada kalangan kaum dan umat itu sendiri. Adalah tidak “kena” seandainya Rasul yang diutus kepada kaum Quraisy, merupakan Rasul berketurunan, berbangsa dan bercakap dalam Bahasa orang Melayu misalannya. Maka Rasul akhir zaman, saydina kita Muhammad ibni Abdullah SAW itu, adalah daripada bangsa Quraisy itu sendiri, malah di kalangan yang terbaik di antara mereka. Sabda Nabi SAW:

“Sesungguhnya Allah menciptakan makhluk, lalu menjadikanku dari sebaik-baik golongan mereka dan sebaik-baik dua golongan. Kemudian memilik beberapa kabilah, lalu menjadikanku dari sebaik-baik kabilah, kemudian memilih beberapa rumah lalu menjadikanku  dari sebaik-baik rumah, maka aku adalah sebaik-baik diri dan sebaik-baik-baik rumah di antara mereka.”
(HR Tirmidzi)

“Sesungguhnya Allah telah memilih Ismail dari anak Ibrahim, memilih Kinanah dari anak Ismail, memilih Quraisy dari Bani Kinanah, memilih Bani Hasyim dari Quraisy, dan memilihku dari Bani Hasyim.”
(HR Muslim)

Bukan junjungan kita sahaja, malahan nabi-nabi dan rasul-rasul yang lain-lainnya pun, turut diangkat daripada kalangan kaum mereka juga.

Kaum Nuh telah mendustakan para rasul. Ketika saudara mereka (Nuh) berkata kepada mereka: "Mengapa kamu tidak bertakwa?”
(Surah Asy-Syu’ara’[26]:105-106)

Kaum Ad telah mendustakan para rasul. Ketika saudara mereka Hud berkata kepada mereka: "Mengapa kamu tidak bertakwa?”
(Surah Asy-Syu’ara’[26]:123-124)

Kaum Tsamud telah mendustakan rasul-rasul. Ketika saudara mereka, Saleh, berkata kepada mereka: "Mengapa kamu tidak bertakwa?”
(Surah Asy-Syu’ara’[26]:141-142)

Kaum Lut telah mendustakan rasul-rasul, ketika saudara mereka, Lut, berkata kepada mereka: "Mengapa kamu tidak bertakwa?"
(Surah Asy-Syu’ara’[26]:141-142)

“Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya: "Hai kaumku, mengapa kamu menyakitiku?”
(Surah As-Shaf [61]:5)

Begitulah halnya dengan Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam. Beliau juga diutus daripada kaumnya juga, untuk mendakwahi kaumnya itu. Tahukah kamu bangsa apa Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam itu? Beliau adalah daripada kaum Madyan. Madyan itu nama tempat. Kerana itulah, Allah menyebutkan betapa Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam itu pun, adalah saudaranya penduduk Madyan juga.

“Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Madyan saudara mereka, Syuaib. Ia berkata: "Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang kepadamu bukti yang nyata dari Tuhanmu. Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya, dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang-orang yang beriman"
(Surah Al-A’raf [7]:85)

Namun, pada masa yang sama, penduduk Madyan kaumnya Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam itu  juga mempunyai gelaran yang lain, iaitu Ashabul Aikah.

Saya tidak mahu membahaskan asal kata Ashabul Aikah di sini. Cuma saya ingin menerangkan secara umum perbezaan di antara penduduk Madyan, dengan Ashabul Aikah. Bagaimana saya ingin terangkan ya?

Mungkin begini: Fizo lahir dan membesar di Kelantan. Malah ia masih punya rumah di Kelantan, dan setiap Hari Raya, ia akan pulang ke Kelantan. Maka Fizo adalah orang Kelantan. Kebanyakan orang Kelantan adalah orang “The Red Warriors”, namun Fizo, sungguh pun mengaku ia orang Kelantan, ia tidak mengaku bahawa ia orang Red Warrior. Boleh jadi kerana ia tidak minat bola, atau kebetulan ia sekolah di sekolah sukan Bukit Jalil lalu mewakili pasukan Kuala Lumpur ketika zaman sekolahnya hingga dalam hal bola sepak, ia tidak pernah menyokong pasukan Red Warrior, atau lain-lain alasan lagi. Ini semua contoh sahaja. Maaf Fizo. Maka sebegitu jugalah dengan penduduk Madyan dan Ashabul Aikah tadi. Sekarang, mari kita perhatikan apa kata Quran.


Allah SWT sememangnya mengakui Nabi Syu’aib Alaihissalam sebagai sebahagian daripada kalangan penduduk Madyan. Itulah sebabnya, orang-orang Madyan turut memanggil Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam sebagai “saudara” mereka. Hal ini disebut oleh Quran dalam beberapa ayat, iaitu surah Al-A’raf ayat 85 tadi, surah Hud ayat 84, serta surah Al-Ankabut ayat 36. Namun, ketika Allah mengaddress kaumnya Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam sebagai Ashabul Aikah, Allah tidak pernah menyebutkan Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam sebagai “saudara” mereka. Kenapa? Kerana Ashabul Aikah adalah geng-geng kufur yang memilih untuk menentang dan tidak beriman dengan dakwah Nabi Syu’aib Alaihissalam. Firman Allah:

“Dan sesungguhnya adalah Ashabul Aikah itu benar-benar kaum yang zalim”
(Surah Al-Hijr [15]: 78)

Contohnya adalah dalam Surah Asy-Syu’ara yang diceritakan di atas. Ketika Allah SWT bercerita tentang 5 orang Nabi dan persama-persamaan dalam dakwah yang dibawakan oleh mereka, Allah SWT menyebutkan “ketika saudara mereka Nuh,” “ketika saudara mereka Hud,” “ketika saudara mereka Lut,” “ketika saudara mereka Shaleh,” namun, apabila sampai ke ayat yang ke-176 & 177, Allah SWT menyebut;

Ă„shabul Aikah telah mendustakan rasul-rasul; ketika Syuaib berkata kepada mereka: "Mengapa kamu tidak bertakwa?”

Tonenya tiba-tiba berubah. Untuk Nabi Syu’aib, tidak ada lagi sebutan “saudara mereka”. Kenapa? Kerana Quran mengiktiraf Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam sebagai sebahagian daripada bangsa Madyan itu, tetapi dalam hal kederhakaan dan kezaliman geng-geng Ashabul Aikah, Nabi Allah Syu’aib Alaihissalam bukanlah sebahagian daripada mereka. Can you understand the difference?

Kerana itulah, kita tidak harus menafikan identity kita, betapa kita adalah daripada bangsa Melayu. Namun, untuk mempertahankan Melayu tatkala mereka membuat kesalahan dan kerosakan, kita tidak harus menyokong hal sedemikian. Ketika Melayu menjadi “Ashabul Aikah”, maka kita harus jelas betapa kita bukanlah sebahagian daripada mereka. “Tiada ketaatan kepada makhluk dalam hal berbuat kemaksiatan kepada Khaliq,” begitu sabda baginda Nabi SAW di dalam as-sahihain.

Ketika bangsaku membuat tarian punggung, atau membuat offer reward penampar, atau mempertahankan pembaziran pembelian nombor plet oleh golongan bangsawan, apakah rasa bangga atau malu, yang harus hadir dengan “tindakan Melayu” pada waktu dan ketika itu? Benar, tindakan itu tidak harus dinisbatkan kepada bangsa Melayu, namun pada pandangan bangsa lain, jika kita yang mempunyai kesedaran dan ghirah Islam tidak menentangnya, maka pantas ia akan dicop “tindakan Melayu.”


Aku Melayu, tetapi bukan sebahagian daripada “Ashabul Malayu”…