Followers

Sunday, July 26, 2015

[JOM]: KILAT

Sebelum ada di kalangan kita yang mengambil keputusan untuk memasang lightning conductor di rumahnya, atau di bangunan pejabatnya, atau pada lain-lain premis miliknya, ada baiknya kitia tahu dahulu sifat dan ragam lightning yakni kilat dan "sambarannya" yang begitu membimbangkan kita. Di sana, harus ada ke"faqihan" dalam memahami, menyimpulkan dan meng"istinbat hukum" daripada eksperimen dan ujikaji yang pernah dilakukan oleh seorang Benjamin Franklin, terkait hal-ehwal empunya diri yang bernama "kilat".

Pada suatu hari, dalam gelapnya hujan dan kelamnya awan, sambil kilat bersebaran sahut-menyahut, Benjamin Franklin menerbangkan layang-layang buatannya di tengah-tengah padang lapang nan luas. Tidak lama, kilat pun menyambar layang-layangnya Franklin itu. Dan kalendar yang tercatatkan tahun 1752, 10 Jun tepatnya, menjadi saksi akan kebenaran teori Benjamin Franklin, iaitu kilat mempunyai sifat-sifat keelektrikan. 


Mungkin ada yang membuat kesimpulan, bahawa kilat itu sifatnya menyambar apa-apa sahaja. Sembrono. Mungkin hari ini kau, mungkin esoknya aku. Dan pada eksperimennya Benjamin Franklin itu, terdampar ibrah yang sememangnya menakutkan: kalau bahan sekecil layang-layang pun "dibaham tanpa belas" oleh sang kilat, maka apa lagi bangunan besar, menara gagah, atau diri manusia? Nah, pemahaman inilah yang perlu kita perbetulkan.

Kami para electrical engineer mempelajari, bahawa yang namanya kilat, sifatnya tidaklah menyambar apa sahaja. Sungguh pun tidaklah kita nafikan ia bisa menyambar hatta insan kerdil yang berada di jalanan, tetapi secara teori, ketika kita hendak mendesign sistem perlindungan daripada kilat, teori keengineeringan mengatakan: kilat akan menyambar struktur tertinggi sesebuah kawasan, dan keduanya, kilat turut mensasarkan struktur yang tajam seperti antenna, puncak menara dan lain sebagainya.

Saudaraku,

Mari kita berlindung kepada Allah daripada ancaman dan bahayanya kilat. Dengan Voltannya yang maha tinggi dan kelajuannya yang teramat pantas, ia bisa membinasakan apa sahaja yang sanggup disambar olehnya. Apalah daya insan kerdil seperti kita, andainya kitalah "struktur tertinggi" atau "struktur paling tajam" di dataran atau lapangan padang yang luas. Itulah sebabnya, kedaan persekitaran yang gelap, kilat sabung-menyabung, guruh berdentum seakan melepaskan amarah, adalah persekitaran yang seharusnya menimbulkan keinsafan dan kekerdilan di dalam diri mahkluk bergelar insan.

Saudaraku,

Berapa banyak ayat-ayat Al-Quran, yang menganjurkan kita untuk mengadakan perjalanan di muka bumi, guna memerhatikan akibat yang telah menimpa kaum-kaum yang mendustakan Allah sebelum kita. Mereka "tajam" dalam berinteraksi dengan Allah, lalu sepantas kilat jugalah Allah kemudiannya membinasakan mereka. Syukur, kita umat Nabi Muhammad SAW, dijauhkan daripada pembinasaan dan penghancuran sebegitu rupa, seperti yang pernah menimpa umat-umat sebelum daripada kita, misalnya kaum Nabi Nuh, atau kaum Nabi Lut, atau kaum Nabi Shalih, Firaun di zaman Nabi Musa, dan lain-lain lagi yang "tajam" dalam hubungan pengabdian dirinya kepada Allah Yang Maha Kuasa. Mereka (yakni kaum yang mendustakan Allah) menyangka "ketajaman" mereka bisa menghancurkan agama ini, sebaliknya ke"tajaman" mereka itu bahkan menghancur, menikam, merobek dan membinasakan diri mereka sendiri. "Mereka ingin memadamkan cahaya Allah dengan mulut-mulut mereka, tetapi Allah menyempurnakan cahaya-Nya, biarpun orang-orang Kafir tidak menyukai akan hal itu."

Maka, janganlah kita bersikap "tajam" dengan Allah, seperti yang pernah dilakukan oleh seorang Namrud, raja di zaman Nabi Ibrahim Alaihissalam, yang mahu mengisytiharkan perang dengan Allah, namun akhirnya, ke"tajaman"nya itu cukup untuk ditumbangkan oleh tentera Allah yang kecil dan kerdil, di kalangan nyamuk sahaja. Janganlah kita seperti tentera samsengnya Abrahah, yang konon dengan tentera bergajah yang gagah, akan tampil pasukan yang tak terkalahkan. Lalu Allah membolak-baliknya perancangannya, lalu tampillah Special Force burung Ababil, seraya mengirimkan "batu cinta dari Neraka" buat dia dan tenteranya. 


Nah, sikap "tajam" terhadap Allah mungkin tidak kita yang Muslim melakukannya, tetapi sering di kalangan kita, memilih sikap "tinggi" dalam berinteraksi dengan manusia lainnya. Kita rasa kitalah "bangunan yang paling tinggi" di kalangan hamba-hamba-Nya, lantas memandang rendah hingga memperlekeh manusia-manusia yang lainnya. Kita rasa kitalah yang paling baik misalnya, kerana kita merupakan da'ie dan murabbi agung yang petah dalam berbicara. Atau, kitalah yang harus memimpin ummah ini lantaran degree dan kelulusan kita dalam bidang agama menjadikan kita calon terbaik untuk memimpin manusia sesuai slogan kepimpinan ulamak yang kita laung-laungkan. Atau, kitalah yang paling banyak amal ibadahnya di kalangan manusia, hingga melayakkan kita duduk di maqam para wali Allah yang begitu dekat dengan-Nya.

Ewah…. Mungkin kita lupa bahawa bangunan atau struktur yang tinggi itulah, yang "menarik perhatian" sang kilat untuk disambar seterusnya dibinasakan. Mungkin kita sudah lupa betapa kisah pengingkaran dan penderhakaan yang pertama terhadap Tuhan, dilakukan oleh mahkluk yang asalnya lebih "tinggi" berbanding kita: seorang ahli Syurga, Iblis namanya. Lihatlah, kerana ketinggiannya itulah yang kemudian membinasakannya.

Yang menjadikan insan itu tinggi, adalah tatkala Allah Azza Wa Jalla yang meninggikan darjatnya. Dan yang membuatkan insan itu justeru terhina hakikatnya, tatkala ia perasan ia tinggi, atau cuba mengangkat martabat dirinya. Maka di sana, hadith Qudi mengingatkan;

"Kebesaran adalah kain sarung-Ku dan kesombongan adalah kain selendang-Ku. Barangsiapa melawan Aku pada keduanya, nescaya Aku menghancurkannya."

Kata Said Hawa di dalam karyanya Tazkiyatun Nafs, hal-hal yang menjadikan manusia itu perasan tinggi tidaklah terhad kepada nasab keturunan, kecantikan, harta kekayaan, keperkasaan dan kekuatan dan lain-lain hal yang sering memuliakan manusia secara indrawi, tetapi bahkan hal-hal yang sepatutnya mendekatkan manusia kepada agama, iaitu ilmu pengetahuan, dan amal ibadah. Bahkan, Said Hawa menyebut kedua hal ini terlebih dahulu sebelum berbicara hal-hal yang lainnya!

Bercerminlah kepada salafus salih yang sentiasa merendah dan melihat diri mereka rendah, sebelum kemudiannya Allahlah yang meninggikan darjat dan nama mereka. Imam Nawawi rahimahullah misalannya. Tidak sedikitpun tergiur dengan gelaran Muhyiddin (yang menghidupkan agama) yang diberikan kepadanya. Bahkan, sahih daripada dirinya bahawa dia bahkan mengatakan; "aku tidak menghalalkan siapa pun yang menggelariku sebagai "orang yang menghidupkan agama"." Namun, Allah tetap memunculkan gelaran ini untuknya, harum mengabadi namanya. Benarlah sabda Ar-Rasul SAW nabi junjungan,

"Tidaklah seseorang bertawadhu' merendah kerana Allah, melainkan Allah (pasti) meninggikan (darjatnya)."
(Riwayat Muslim, Tirmidzi, Ahmad dan Ad-Darini)

Maka berlindunglah kepada Allah daripada sikap "tajam" dalam adab-sopan beragama, dan "tinggi" dalam pergaulan sesama manusia, agar kita tidak mengulangi kesilapan Iblis sang mantan ahli Syurga, yang 2 sifat itu kemudian menyesatkannya.

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"



Friday, May 29, 2015

[JOM]: LIGHTNING CONDUCTOR


LIGHTNING CONDUCTOR
Di Amerika dan Australia, mereka memanggilnya lightning rod. Di U.K, mereka memanggilnya lightning conductor. Di Malaysia, saya pun tak tahu kita memanggilnya apa. Sebab, orang-orang kita ghairah bebenar nak menyebut sesuatu perkara itu menggunakan bahasa omputih, kerana konon speaking itu cool, walaupun terserlah keMelayuannya dek mulut yang berbau budu dan sambal belacan.

Pokoknya, lighning conductor (bisa juga disebut lightning rod, seperti yang telah diterangkan tadi) adalah satu rod atau konduktor yang dipasang di atas sebuah bangunan atau menara, lalu disambungkan ke bumi menggunakan kabel pembumian. Ia dipasang, kononnya untuk melindungi bangunan itu daripada merasakan akibat panahan petir. Secara teori, begitu kilat mencari mangsa untuk disambar, ia akan menyambar lightning conductor berbanding memanah sang bangunan, yang bisa menyebabkan kebakaran berlaku, atau komponen-komponen elektronik yang terpasang pada sistem pendawaian bangunan itu seperti lampu, computer, televisyen dan sebagainya meletup. Konon, Benjamin Franklinlah yang mengilhamkannya pada tahun 1749, manakala Prokop Divis pula memperkenalkannya di Eropah pada tahun 1754. Rujuklah Encik Wikipedia, atau bergurulah dengan Syeikhul Google jika anda tidak percaya, atau masih dalam sebuah keraguan.

Saudaraku,

Kilat adalah satu fenomena alam yang kaya dengan tenaga elektrik. Cumanya, tenaga elektrik yang dimiliki oleh sang kilat adalah pada kapasiti yang sangat tinggi, dengan Voltan yang teramat tinggi, serta Arus yang maha tinggi. Ianya menjadi malapetaka bagi siapa yang terkena panahannya, seperti mana merananya Syaitan demikian merasakan penangannya.

Dikisahkan bahawa sebelum kerasulan Nabi SAW, Syaitan bebas mencuri dengar segala berita di langit. Namun, semuanya terhalang setelah Nabi Muhammad SAW diangkat menjadi Rasul, lalu Iblis pun mengarahkan tenteranya mencari sebab kenapa mereka terhalang. Akhirnya mereka mendapati bahawa puncanya adalah kebangkitan Rasul akhir zaman. Nah, jika dahulu mereka bebas mencuri maklumat, kini mereka berdepan dengan lontaran panahan petir yang sentiasa mengekori. Semua ini kita maklumi menerusi firman Allah dalam surah Al-Jin.



`Dan bahawa sesungguhnya kami telah berusaha mencari berita langit, lalu kami dapati langit itu penuh dengan pengawal-pengawal yang sangat kuat kawalannya, dan (dengan rejaman-rejaman) api yang menyala.



`Padahal sesungguhnya kami dahulu biasa menduduki tempat-tempat (perhentian) di langit untuk mendengar (percakapan penduduknya); maka sekarang sesiapa yang cuba mendengar, akan mendapati api yang menyala yang menunggu merejamnya"

(Surah Jin [72]: 8-9)

Maka, musibah-musibah, ujian dan dugaan, halangan dan rintangan, semua itu sering meninggalkan kesan umpama panahan petir kepada manusia. Ianya menghasilkan kepiluan, kesedihan, keputus asaan, dan tidak ketinggalan juga tekanan buat insan. Lantas, bagaimanakah cara untuk kita mengatasinya?

Tirulah konsep lightning conductor. Ia menyelamatkan sang bangunan, dengan cara "memandu" panahan kilat itu ke bumi. Lantas, insan, begitu ia diuji, begitu ia ditimpa musibah, begitu ia mendapat tekanan dan gangguan, halangan dan penderitaan, ia harus pantas mengarahkan dahinya untuk menyembah ke bumi. Sujud tunduk penuh patuh, dan penuh harap, pada Ilahi Rabbi. Merasakan kekerdilan insan, dan keagungan Izzati Rabbi. Itulah penyelesaiannya, itulah jalannya. begitulah cara menyelematkan jiwa seorang hamba, dengan kembali berharap hanya pada Dia Yang Maha Kuasa.

 
Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar


 
Dan janganlah kamu mengatakan (bahawa) sesiapa yang terbunuh dalam perjuangan membela Agama Allah itu: orang-orang mati; bahkan mereka itu orang-orang yang hidup (dengan keadaan hidup yang istimewa), tetapi kamu tidak dapat menyedarinya.


 
Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar:


 
(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."

(Surah Al-Baqarah [2]:153-156)

Konon, ketika Nabi Ibrahim hendak dibakar di dalam api, Jibril datang menawarkan pertolongan. Apa jawab Ibrahim A.S?: "kalau pada engkau, aku tak perlukan pertolongan." Begitulah Ibnu Katsir melalui bukunya Qishashul Anbiya': Ibrah li Ulul Albab menceritakan pengharapan dan pergantungan total Nabi Ibrahim A.S kepada kekuasaan Tuhan, bukan pada Jibril mahupun mana-mana makhluk ciptaan Tuhan.
 I
Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: "Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya". Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: "Cukuplah ALLAH untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami)" (Surah Ali Imran [3]:173)
Amalkanlah prinsip yang digunakan lightning conductor dalam kehidupan. Bukan meniru gaya bas konduktor, yang mengutip wang daripada penumpang.
Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"

Thursday, April 23, 2015

"(Pemberian sedekah itu) ialah bagi orang-orang fakir miskin yang telah menentukan dirinya (dengan menjalankan khidmat atau berjuang) pada jalan Allah (membela Islam), yang tidak berupaya mengembara di muka bumi (untuk berniaga dan sebagainya); mereka itu disangka: orang kaya – oleh orang yang tidak mengetahui halnya, kerana mereka menahan diri daripada meminta-minta. Engkau kenal mereka dengan (melihat) sifat-sifat dan keadaan masing-masing, mereka tidak meminta kepada orang ramai dengan mendesak-desak. Dan (ketahuilah), apa jua yang kamu belanjakan dari harta yang halal maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahuinya"

(Surah Al-Baqarah [2]:273)

 

Dulu saya memilih tema "empathy" untuk ayat Quran ini. Tetapi kini, saya memilih ayat ini sebagai dalil kepada sebuah tema yang lebih diperlukan oleh umat Islam dewasa ini, iaitu "sensitivity."

 

Terdapat khilaf fiqhi terhadap hukum solat qobliah sebelum Solat Jumaat. Apakah ada qobliah Jumaat, ataupun tidak. Namun, hal ini berbeza dengan solat ba'diah Jumaat. Kalau ada pun khilaf, sekadar apakah ba'diah Jumaat itu 2 rakaat, atau 4 rakaat. Namun, walaupun ba'diah Jumaat adalah sunnah yang sangat-sangat dituntut, itu tidak bererti anda harus hilang rasa "sensitivity", lalu bangun untuk solat ba'diah Jumaat betul-betul di hadapan pintu! Nah, jika sudah solatnya di hadapan pintu, bukankah pintu itu laluan orang, maka sudah barang tentu orang akan lalu di hadapan anda!

 

Dan lagi ibrah daripada Solat Jumaat; sungguh pun sunnah wudhu' itu diulang 3 kali setiap rukun, namun di sana ada juga yang Nabi SAW lakukan 2 kali, atau sekali. Yang penting wudhu' itu adalah meratakan air ke seluruh anggota yang rukun. Nah kalau iya pun sunnah wudhu' itu 3 kali, tapi pada kesesakan orang ramai mahu berwudhu' pada hari Jumaat, dengan pili airnya yang semakin mengecil seakan air akan habis bila-bila masa sahaja lagi, apakah wajar anda memperbanyakkan penggunaan air untuk wudhu', sedang masih ramai yang memerlukannya? Bukankah hadith turut memperingatkan untuk mengelakkan pembaziran dalam berwudhu', sungguh pun di dalam sungai yang mengalir? Sekali lagi, isunya di sini adalah: sensitivity!

 

Dan lagi, bila awak terlambat menghadiri Jumaat, terpaksalah anda park kereta secara tidak beretika. Maka sewajarnya jugalah begitu selesai sahaja Solat, anda segera keluar untuk mengalihkan kenderaan anda yang menghalang ratusan Jemaah lain yang punya keperluan, berbanding mahu berzikir, solat sunat dan seumpamanya. Bukankah surah Al-Jumuah sendiri menyatakan begitu selesai Solat (dan definisi selesai Solat itu adalah selesai salam. Bukan selesai sapu muka. Bukan selesai zikir. Bukan selesai doa) maka bertebaranlah di muka bumi. Untuk apa? Untuk dakwah? Untuk jihad? Untuk Ya Hanana? Bukan! Untuk mencari karunia Allah! Tapi mengapa yang sebaliknya yang berlaku? Aduh….isu sensitivity lagi…

 

Maka tatkala umat Islam tidak mampu mempunyai kepekaan sensitivity dalam hal-hal asas sebegini, apalah harapan untuk mereka punya sensitivity terhadap umat-umat beragama dan berbangsa lain? Hingga Islam terlihat begitu hodoh di hadapan mata masyarakat belum Islam, sedang Islam seharusnya tampil indah lagi rahmah kepada sekian alam.

 

Hmm…sensitivity, sensitivity….

Wednesday, April 1, 2015

[JOM]: Transmission Line

TRANSMISSION LINE

Cerita penggunaan tenaga elektrik bermula di Power Plant. Kemudian di hantar ke pencawang-pencawang, sebelum diagih-agihkan kepada setiap pengguna. Baik untuk kegunaan rumah-rumah (residential), mahupun kilang-kilang dan industri-industri (commercial / industrial).

Maka, secara ringkas, tempat di mana elektrik mula-mula dijanakan (yakni Power Plant) disebut sebagai generation. Kemudian penghantaran tenaga elektrik melalui menara-menara atau talian-talian Voltan tinggi (transmission line) disebut sebagai transmission, sedang pengagihan tenaga daripada stesen-stesen pencawang TNB pada Voltan yang telah diturunkan, disebut sebagai distribution. Kita sudah berceloteh panjang lebar tentang "alam generation" sebelum-sebelum ini. Kini, mari kita meneruskan kembara kita, kali ini ke "alam transmission".

Di bawah ini adalah gambar Transmission Line. Biasanya ia berlegar pada kapasiti 132kV, atau 275kV, malah 500kV juga. Pendek kata, elektrik melalui fasa transmission, harus pada Voltan berkapasiti sangat tinggi, hingga menjangkau beratus-ratus kilo-Volt. Namun, persoalannya ialah, para pengguna di rumah hanya memerlukan tenaga pada kapasiti Voltan 240V sahaja. Pada julat kilo-Volt, yang kita pakai (di rumah) rata-rata hanyalah 0.240 kilo-Volt. Di generation side pua, elektrik dihasilkan tidaklah pada range Voltan yang terlalu tinggi, sekitar 26kilo-Volt sahaja. Nah, mengapa Voltan itu harus dinaikkan ketika mahu di transmissionkan, daripada 26kV ke 500kV, jika andainya di akhir cerita tetap diturunkan ke julat 0.240kV sahaja. Mengapa tidak langsung diturunkan sejak awal? Bahkan, mengapa pula harus dinaikkan, malah setinggi 500kV pula tu?

Hal ini mengingatkan saya tentang analisa tentang sirah pemindahan Kiblat, pada saat-saat awal Hijrah ke kota Madinah. Banyak Tafsir, antaranya termasuklah Tafsir Al-Azharnya Pak Hamka dan Fi Zhilalnya Sayyid Qutb, yang menyatakan bahawa umat Islam ketika di Makkah, solatnya menghadap ke Ka'bah. Ke Baitullah. Begitu tiba di Madinah, datang perintah agar umat Islam solat menghadapkan wajah ke Baitul Maqdis. Dan hal ini berlangsung untuk sekitar 16 atau 17 bulan. Selepas itu, turunlah arahan-arahan, ayat-ayat Ilahi seperti pada permulaan Juz 2 Al-Quran, agar solat itu kembali berkiblatkan Baitullah di Makkah. Nah persoalannya, untuk apa solat itu dihadapkan ke Baitul Maqdis, andai tidak sampai pun 2 tahun selepas itu, solat itu kembali berkiblatkan Baitullah di Makkah? Seakan sama dengan persoalan kita tentang tenaga elektrik tadi, untuk apa Voltan dinaikkan ketika melalui transmission system, andai kemudiannya di bahagian distribution, Voltan itu akan kembali diturunkan?

Ustaz Anis Matta, Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), parti Islam beraliran Ikhwan di Indonesia, mempunyai analisa menarik tentang hal ini. Di dalam bukunya "Arsitek Peradaban: Kumpulan Esei Penggugah Jiwa", peristiwa ini tersirat hikmah siyasatud da'wah (bahasa saya). Di Madinah, umat Islam akan hidup berdampingan dengan sebuah komuniti ahlul kitab yang secara social politiknya sangat berpengaruh; iaitu kaum Yahudi. Dan Yahudi, kiblat mereka adalah Baitul Maqdis. "Jadi," tulis Anis Matta, "peralihan kiblat itu merupakan upaya "bargaining politik" Rasulullah Shallallahu 'alaihi wassallam untuk menarik simpati komunitas Yahudi."

Selain itu, komuniti Muslim yang baru terbentuk di Madinah itu masih memerlukan waktu untuk mengikat sosio-politik dan ideologi mereka, selain memerlukan waktu untuk beradaptasi yang cukup. Maka dalam kondisi sebegini, segala kemungkinan konflik dengan pihak "luar" harus sedapat mungkin dihindari, dan ini tentunya termasuk dengan komuniti Yahudi, yang memang "hobinya" itu adalah berkonflik.

Hanya setelah hubungan sosial sesama Muslim semakin erat, barulah ketika itu Ar-Rasul Shallallahu 'alaihi wassallam merasakan betapa perlunya "komuniti ideologi yang baru lahir" itu memiliki "simbol ideologi cultural"nya yang tersendiri, lalu Allah Azza Wa Jalla pun menurunkan ayat-Nya yang memperkenankan hajat Ar-Rasul dan sahabatnya itu, dengan perintah untuk kembali solat menghadap ke Baitullah, bersama pesanan agar mereka melanjutkan, mereka melaksanakan, mereka menghidupkan perintah ini dengan bekal sabar dan solat:

"Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan salat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar."
(Surah Al-Baqarah [2]:153)

Nah, lihatlah betapa hebatnya Islam mengajarkan strategi, yang sungguhpun kelihatannya sia-sia, yang sungguhpun tampaknya merugikan, yang sungguhpun tampil seakan tidak syari'e, tapi ternyata Islam tidak pernah alpa dan menidakkan persoalan strategi, demi mendapatkan keuntungan dan kejayaan di kemudian hari.

Voltan di naikkan ketika melalui Transmission Line yang jaraknya beratus-ratus kilometer itu, tujuannya untuk mengelak dan mengurangkan "kehilangan" -losses kita panggil dalam dunia engineering- yang menyebabkan terbazirnya tenaga elektrik dalam bentuk haba dan sebagainya, yang sangat mungkin terjadi andainya Voltan itu berlegar pada nilai Voltan yang rendah.

Nah, bukankah Perdamaian Hudaibiah ditentang oleh sekian ramai sahabat, saat Ar-Rasul memilih untuk menanda-tanganinya? "Bukankah kita berada di atas kebenaran dan mereka di atas kebatilan?" Protes Umar Al-Khattab radhiAllahu anh. "Bukankah korban yang mati di antara kita berada si Syurga dan korban yang mati di antara mereka berada di Neraka?" Hujahnya lagi. "Lalu ngapain kita merendahkan agama kita dan kembali, padahal Allah belum lagi membuat keputusan antara kita dan mereka?" Putra Al-Khattab meluahkan ketidak puas hatian nya. Ia tidak melihat hikmah Ilahiyah di sebalik strategi politik Sulhul Hudaibiah itu barangkali, yang dikemudian hari, terbukti brilliant, bijaksana dan menguntungkan dakwah Islamiyah keseluruhannya.

Lihatlah kebijaksanaan Islam dalam berpolitik. Kebijaksanaan Allah dan Rasul-Nya, yang bukan sekadar mengelakkan losses (kerugian) di pihak Islam, malah mampu mendistributionkan kejayaan, kemenangan dan kebahagiaan ke pihak Islam.

Al-Marhum Syeikh Jum'ah Amin menyebutkan peristiwa Ar-Rasul Shallallahu 'alaihi wassallam tidak meruntuhkan Ka'bah dan membinanya kembali pada pondasi sepatutnya, sebagai salah satu fiqh dakwah, demi melihatkan umatnya ini baru saja keluar daripada kepompong Jahiliyah. "Tidak melakukan suatu tindakan kebaikan kerana khawatir orang salah paham lalu terjerumus dalam kesalahan lebih dalam lagi",  begitu tulis as-syeikh di dalam bukunya Ad-Da'wah, qawa'id wa Ushul.

Jarak yang ditempuh Transmission Line untuk menghantar elektrik dari pengeluar (generation) ke pengguna (distribution) itu jauh, maka perlukan "kebijaksanaan" untuk mengelolanya. Sebegitulah dengan perjuangan mengembalikan maruah dan kemuliaan itu juga panjang, juga jauh, maka turut memerlukan "kebijaksanaan", perlukan strategi, perlukan fiqih da'wah untuk menggerakkannya. Jika tidak, bersedialah untuk mengalami losses dan kerugian di dalam medan amal dan juangmu.

"Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak berapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah: "Jika kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu" Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta."
(Surah At-Taubah [9]:42)

Barangkali kerana itu transmission line itu tinggi, kerana bukankah "Islam itu tinggi, dan tiada yang mampu menandingi ketinggiannya?"

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"


Wednesday, March 18, 2015

Cinta Berakar Kesucian

"Cinta yang berakar dari kesucian selalu melahirkan keberkahan. Ismail yang meneteskan Muhammad Saw, adalah berawal dari kesucian cinta Ibrahim dengan Hajar. Semua nabi dan hamba-hamba Allah terpilih lahir dari kesucian cinta."
-Kang Abik, "Api Tauhid"-

Sunday, March 8, 2015

[JOM]: Generator

Ada 2 peralatan  yang berkeupayaan untuk menghasilkan tenaga elektrik: satu bernama bateri. Yang satu lagi bernama generator.

Namun bateri hanya mampu menghasilkan tenaga dalam kuantiti yang sedikit dan dalam tempoh yang limited, sehingga kita harus menyerahkan harapan kita kepada sang generator untuk menyalurkan power, menyalurkan tenaga, guna menerangi Negara seterusnya peradaban manusia. Ceh…..

Generator pula tidak mungkin mampu menghasilkan arus elektrik (diwakili degan symbol i) tanpa kehadiran pergerakan atau Force (diwakili dengan symbol F), serta juga kehadiran medan magnet (diwakili dengan symbol B). Nah, dek kerana arus elektrik memerlukan Force untuk dihasilkan, ini bererti para Jurutera Elektrik benar-benar merupakan "geng-geng baik", malah "hero" mungkin? kerana mereka sudah terbiasa dengan "force", ala-ala Jedi cerita Star Wars gitu. Haha….

Force di sini juga bermaksud Motion. Pergerakan. Kerana hakikatnya, sebagaimana poyo seorang Jurutera Elektrik cuba meyakinkan anda bahawa generator benar-benar mampu menghasilkan tenaga elektrik, hakikatnya manusia ini tiada daya mahu pun upaya untuk menghasilkan apa-apa pun. Generator hakikatnya hanya "menerjemahkan" tenaga elektrik daripada "Bahasa tenaga" yang lain, yakni daripada tenaga kinetic atau pun mekanik. Maka, kalau pergerakan "F" itu bisa dilihat sebagai "sunnah alam" (lebih tepatnya "sunnatullah"), medan magnet "B" pula ada fenomena ajaib yang tidak kelihatan. Dan orang-orang bertaqwa, kata Allah di dalam Surah Al-Baqarah, adalah mereka-mereka yang tidak keberatan untuk beriman terhadap hal-hal yang ghaib. Maka, jika umat Islam benar-benar ingin melihat agama ini kembali power, kembali bertenaga, dan kembali menerangi alam ini dengan nur cahaya Rabbani, maka para pencinta Islam harus sedar bahawa "arus Islam" itu tidak akan terhasil tanpa sunnatullah, yakni kerja-kerja berterusan para umat-nya, serta tanpa "hal-hal ghaib", yakni perkara-perkara syariatullah (keyakinan dan pergantungan terhadap kekuasaan Tuhan).

Nah, jika para hero-hero yang diabadikan di dalam Al-Quran, daripada para Nabi-nabi mahu pun orang-orang soleh, tidak pernah putus beramal, tidak pernah tamat berjuang, tidak pernah henti bergerak, demi menghasilkan sebuah "force" yang bisa menggemparkan, hubungan erat mereka dengan Allah menjadi satu lagi asbab kejayaan perjuangan mereka. Lihatlah syariatullah, kekuasaan Allah tatkala ia "menundukkan" hamba-hamba di kalangan hamba-Nya buat para kekasih-kekasih-Nya, seperti tatkala ia menundukkan api (menyejukkannya) buat Nabi Ibrahim, atau menundukkan besi buat Nabi Daud, mahu pun menundukkan ikan Nun buat Nabi Yunus. Hebat bukan?

Saudaraku,

Kerana itu agama ini menyerukan buat umatnya untuk sentiasa terus dalam kondisi beramal. Dan beramal.Dan beramal. Jangan pernah henti. Masakan para pencinta Islam mahu henti, sedang musuh-musuh agama ini sahaja tetap terus beramal dan memerangi kita di atas dasar fi sabilit thaghut. Nah, benarkah para Muslimin rela berpeluk tubuh, duduk diam dan tidak berharakah, lalu membiarkan sahaja agama ini dihinakan?

Firman Allah,
"Orang-orang yang beriman sentiasa berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir sentiasa berperang di jalan thaghut, sebab itu perangilah kawan-kawan setan itu, karena sesungguhnya tipu daya setan itu adalah lemah"
(Surah An-Nisa' [4]:76)

Bukankah agama ini sebuah agama yang motion, harakah. Kerana agama ini sedar betul akan satu hakikat, betapa diam dan static itu membawa kepada "kematian". Seperti ikan di air: bila ia static, apa akan jadi? Jadi ikan masih, kerna ikan yang tidak bergerak adalah ikan yang sudah mati.

Bila seorang manusia menghabiskan harinya hanya dengan baring tidur atau duduk static dihadapan t.v, apa akan jadi? Akan naik lemak. Lalu datanglah sakit jantung, kolestrol, dan pelbagai macam penyakit lainnya.

Lalu kerana itu solat yang tidak memerlukan kepada pergerakan adalah solat mayat. Dan air yang static, bertakung, tidak ke mana, tidak dibenarkan untuk kita kencing ke dalamnya. Kerana sudah menjadi salah satu syarat kemenangan agama ini, adalah bagaimana para pejuangnya memenangi laga di medan sunnatullah ini. Maka siapa yang kuat beramal, dialah yang akan beroleh hasilnya. Firman Allah:

"dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.
Dan bahwasanya usahanya itu kelak akan diperlihatkan (kepadanya)"
(Surag An-Najm [53]:39-40)

Jika para musuh lebih hebat amal pergerakan, maka wajar Allah anugerahkan kemenangan buat mereka.Bukankah Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, selama mereka tidak beramal bersungguh bagi mengubahnya? Lalu jika kedua-dua Islam dan musuh Islam sama hebat dari segi amal pergerakannya, apakah itu bererti kemenangan dan kemuliaan Islam hanya merupakan mimpi indah di pagi hari? Jawapannya tidak! Bukankah Allah telah berfirman:

"Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana"
(Surah An-Nisa' [4]:104)

Ingat, motion semata-mata tidak akan ke mana tanpa magnetic field ini. Dan kekuataan magnet ini, bergantung kepada kamu untuk menjananya.

Lalu dengan kekuatan hubungan dengan Ilahi ini, kemudian bercambah menjadi kekuatan persatuan, kekuatan ukhuwah, kekuatan persaudaraan. Hingga jadilah umat ini satu shaf umpama bangunan yang tersusun kukuh, persis yang digambarkan di dalam Suratus Shaf.

Tapia pa akan jadi jika kekuataan "magnetic" ini dilupakan. Lihatlah apa yang terjadi kepada Bani Israel yang pernah sebelum ini melupakannya: mereka ditimpa kehinaan!

"Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia, dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas."
(Surah Ali Imran [3]:112)

Saudaraku,

Jika benar anda jujur terhadap kecintaanmu terhadap Allah, kecintaanmu terhadap Rasul, dan kecintaanmu terhadap Islam, binalah kekuatan hubunganmu dengan Tuhan, dan bergeraklah mengajak orang lain membina kekuatan yang sama. Dengan cara sebeginilah Islam kan kembali gemilang, bukan dengan cara sekadar program-program gah atau penampilan nan megah. Inilah jalan para Jedi. And let the force be with you…. Always.

Sunday, February 1, 2015

[JOM]: ELEKTRIK


"iaitu mereka yang beriman kepada yang ghaib, mendirikan solat, dan menginfakkan sebahagian daripada yang Kami rezekikan kepada mereka"
(surah al-Baqarah[2]:3) 

Di permulaan al-Quran lagi, Allah Azza Wa Jalla telah merumuskan formula kejayaan insan-insan yang mendapat petunjuk hidayah daripada Diri-Nya; iaitu -salah satunya- keupayaan mereka mempercayai apa yang tidak nampak pada mata kasar dan panca indera mereka. Itulah dia antara hal-hal yang termasuk di dalam kategori ghaib. Biarpun penafsiran yang lebih tepat terhadap perkataan "al-ghaib" di dalam ayat ini merujuk kepada hal-hal berbentuk aqidi seperti Allah Azza Wa Jalla sendiri, Malaikat-malaikat-Nya, Syurga, Neraka, catatan amal setiap insan dan lain sebagainya, tetapi secara garis besarnya, yang namanya Mukmin tidak akan keberatan untuk mempercayai hal-hal yang ia tidak nampak, hanya kerana tidak kelihatan di hadapan mata.

Maka, dengan penjelasan karakteristik para muttaqin 'orang-orang yang bertaqwa' ini, seharusnya dunia meyakini betapa umat Islamlah generasi terbaik dalam memahami sebarang isu saintifik, mahupun aplikasi teknologi terkini. Masakan tidak? Tatkala generasi moden di zaman serba canggih ini memilih menjadi free thinker mahu pun atheis, lalu mendustakan Tuhan lantaran kegagalan mereka melihat Tuhan yang diimani oleh orang Islam, dan keraguan mereka terhadap keyakinan 'tuhan-tuhan' yang boleh nampak (yakni Tuhan-Tuhan para Musyrikun) lantaran 'tuhan-tuhan' itu ada yang terpaksa makan dan ke pasar,  ada yang tidak berupaya bergerak apatah lagi mempertahankan dirinya sendiri, ada yang mempunyai sekian banyak tuhan dan khusus menguruskan satu urusan sahaja sedang urusan lain dimanage oleh 'tuhan' yang lainnya, umat Islam pula telah melangkaui minda terhad ini tatkala meyakini perkara yang ghaib, termasuk mengimani Tuhan yang tidak bisa dilihat fizikal dan bentuk rupanya.

Lalu, manusia moden berfikrahkan atheis atau free thinker ini pun cuba berhujah dan mempromosikan bahawa Tuhan itu justeru tidak ada, kerana tiada yang bisa melihatnya. Namun, pada masa yang sama, mereka meyakini dan mengimani kewujudan tenaga elektrik, sedang rupa fizikal elektrik sahaja tidak pernah bisa ditangkap oleh panca indera mereka. Bagaimana mungkin mereka mengimani betapa berpandukan "Hukum Tangan Kanan"(Right Hand Rule), arus elektrik bisa terhasil (diwakili oleh simbol I) demikian hadirnya daya atau gerakan (diwakili simbol F) serta medan magnet (simbol B), sedang elektrik yang terhasil itu sahaja tidak pernah kelihatan, sepertimana halnya  juga dengan medan magnet. Lalu, bukankah mereka munafik tatkala mereka sanggup membayar bil elektrik, sedang mereka sendiri tidak pernah melihat elektrik itu hadir di dalam perkakasan elektrik rumah mereka?

Tapi, orang beriman tidak pantas berasa hairan dengan kewujudan fenomena ini, lantaran mereka adalah kelompok insan yang memang telah dihidayahkan oleh Allah untuk mengimani hal-hal yang ghaib. Dari kewujudan medan magnet yang tidak mampu dilihat, kepada unsur-unsur sebuah atom yang ada padanya electron, proton serta neutron, adalah suatu yang tidak memelikkan kepada para muttaqin yang memang terdidik mengimani hal ghaib, sungguh pun tidak terlihat, dan sering sulit untuk dimengertikan.

Bagaimana pula dengan manusia moden yang mendiami pelusuk muka bumi kini? Jika memang Tuhan itu tidak wujud lantaran tidak bisa untul dilihat, maka sifir mereka itu seharusnya menafikan juga kewujudan elektrik dalam kehidupan. Jika sebegitulah halnya, mereka patut mengusulkan segera penutupan semua fakulti kejuruteraan elektrik dengan alasan "elektrik itu tidak wujud kerana tidak kelihatan. Dan semua yang tidak kelihatan itu tidak wujud." Usulkanlah juga agar fakta medan magnet dinafikan segera, lantaran medan magent juga adalah sebuah fenomena yang tidak bisa ditangkap oleh mata kasar kita. Janganlah sesekali membeli handset, kerana sifat wireless yang diimplementasikannya menggunakan frekuensi dan gelombang untuk membolehkan wujudnya perhubungan, juga suatu yang justeru auta (pembohongan) lantaran mata kasar tidak mampu untuk menangkapnya.

Maka bijakkah anda yang menafikan atau meragukan wujudnya Tuhan, hanya kerana tidak mampu melihatnya?

Diceritakan oleh Said Hawwa di dalam bukunya "Allah Jalla Jalalah", di sebuah sekolah rendah, seorang guru berkata kepada anak-anak muridnya; "Apakah kalian melihat diri saya?" 


Mereka menjawab, "ya." 


"Apakah kalian melihat papan hitam?" tanyanya lebih lanjut. 


"Ya." 


"Jika demikian, papan hitam itu ada," kata sang guru. 


"Apakah kalian melihatmeja itu?" tanyanya lebih lanjut. 


"Ya." 


"Bererti meja itu ada," kata sang guru. 


"Apakah kalian melihat Tuhan?" tanyanya lagi.


"Tidak." 


"Itu bererti Tuhan tidak ada." 


Selanjutnya, seorang murid yang cerdas berdiri dan bertanya, "apakah kalian melihat akal guru kita?" 


Mereka menjawab, "tidak." 


"Dengan demikian, akal guru kita tidak ada!"

       
Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Pengamal "Rusmul Bayan"