Followers

Monday, January 18, 2016

Wayar Neutral

Secara umum, pendawaian di rumah kediaman kita adalah daripada jenis 1 fasa. Ada kabel berkaler merah untuk LIVE, dan ada kabel berwarna hitam untuk NEUTRAL. Kabel LIVE ini adalah si dia yang bertanggung jawab menyalurkan tenaga elektrik ke perkakasan dan peralatan elektrik di rumah kita. Sungguh pun yang demikian, lampu, kipas, tv dan lain-lain peralatan elektrik rumah tetap tidak dapat hidup, tanpa kehadiran kabel NEUTRAL untuk menyempurnakan litar pendawaian rumah kita itu.

 

Nah, orang akan sering terbayang kabel LIVE tiap kali memikirkan tentang tenaga elektrik, walhal kabel NEUTRAL yang –sungguh pun sekadar untuk melengkapkan litar- tetapi mempunyai peranan dan fungsi yang tidak kurang dahsyat dan powerful setanding kabel ber"jersi"kan LIVE. Cuma, ia mungkin lebih low profile, lalu tidak disedari orang, seperti banyak da'i di luar sana yang tidak dikenali tidak dipeduli, berbanding da'i yang "live" masuk tv seperti da'i pendakwah milenia di kaca tv.

 

Kabel NEUTRAL mengingatkan kita, akan peri-pentingnya konsep "kembali" dalam kehidupan kita. Arus elektrik, sungguh pun diperlukan oleh perkakasan elektrik –yang kemudiannya menukarkan tenaga elektrik itu kepada cahaya oleh lampu, atau tenaga mekanikal oleh kipas yang berputar-putar, atau kepada haba oleh sang water heater- tetap memerlukan "jalan" untuk arus itu "kembali", dan itulah yang di"tawarkan" oleh kabel NEUTRAL dalam litar pendawaian. Seperti itu jugalah kita umat manusia, begitu gagahnya dan sadonya ia dalam melakoni pementasan kehidupan ini, ia tetap memerlukan path NEUTRAL untuk ia kembali mengadu, dan menyerahkan dirinya kepada Ilahi Rabbi.

 

Antara masalah besar yang dihadapi oleh umat hari ini, adalah mereka melupakan perkara sepenting ini: litar kehidupan memerlukan jalan untuk mereka "kembali". Dan dek kerana mereka tidak menyambungkan kabel NEUTRAL dalam litar kehidupan mereka, maka kerana itulah kehidupan mereka menghadapi "litar pintas", yang membakar dan menghanguskan impian kebahagian dan ketenangan yang  dicari-cari dan cubai digapai kehidupan manusia hari ini.

 

Cubalah anda kaji. Jika anda ingin menukar lampu misalnya. Walaupun anda telahpun menutup suis lampu dan MCBnya demi keselamatan. Anda mungkin akan selamat tatkala memegang kabel LIVE, tetapi suis utama rumah anda pasti akan trip seandainya anda menyentuh kabel NEUTRAL yang kononnya tidak berkuasa itu. Nah, bukankah itu bukti betapa hebat dan dahsyatnya "kuasa" NEUTRAL ini?

 

Saudaraku,

Umat yang beriman kepada Allah dan Hari Kiamat, diajarkan oleh Nabi kita SAW untuk bersikap "neutral", tidak memihak. Maksud neutral dan tidak memihak ini ertinya tidak taksub dan asabiyah mengkhinzir buta. Jangan hanya kerana dia Melayu misalnya, maka pergaduhan ala Low Yat tentu silapnya pada sang peniaga cina. Jangan kerana dia parti kita misalnya, maka kenaikan harga tol adalah salah parti lawan yang memerintah negeri berdirinya tol itu, walhal bidang kuasa tol itu sebenarnya dibawah naungan parti kesayangan kita. Sikap memihak sebeginilah yang menyebabkan keadilan tidak terlaksana di muka bumi ini. Dan keindahan Islam, tidak terzahir dan terpancar seperti yang sering kita sebut-laungkan.

 

Saudaraku,

Quran, di dalam suatu ayat, tatkala menegaskan peri pentingnya menegakkan keadilan, memasukkannya sekali diskusi keadilan dengan cerita kekuatan dan kedahsyatan besi. Firman Allah:

 

Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama) Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

(Surah Al-Hadid [57]:25)

 

Nah, seperti mana hebatnya kabel NEUTRAL yang dapat mentripkan suis masuk utama pendawaian rumah kita, maka sebegitu jugalah hebat dan dahsyatnya aura dan penangan untuk berlaku dan bersikap adil itu sebenarnya. Cuma, kita sering susah, kita sering sukar, kita sering sulit berlaku adil bila berhadapan dengan 2 golongan. Yang pertamanya adalah golongan yang kita anti, yang kita geram, yang kita mengisytihar permusuhan dengannya. Dan dek kerana inilah, segala yang dia buat salah, segala pandangan yang dilontarkannya silap, segala kebaikan yang ia lakukan tidak ikhlas, lantaran kita sudah mengecopnya macam-macam, hanya kerana tidak sebulu dan tidak se"jamaah" dengan kita. Firman Allah:

 

Hai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

(Al-Maidah [5]:8)

 

Walhal, manusia zaman moden ini sahaja mengakui, kepentingan wujudnya blok "pembangkang" dalam demokrasi berparlimen hari ini. Nah, mengapa Barat yang tidak islam, lebih baik pandangan dan layanannya terhadap mereka yang tidak bersama dengan pasukannya? Agree to disagree adalah manifestasi mereka berlapang dada terhadap pasukan lawan, yang malangnya sangat sulit dipraktikkan oleh malahan mereka yang mengaku gerakan Islam!

 

Dan kita sering tidak berlaku adil, bila berhadapan dengan kesalahan dan kesilapan yang dilakukan oleh "orang kita". Firman Allah:

 

Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah biar pun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya atau pun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjaan.

(Surah An-Nisa' [4]:135)

 

Maka kita akan segera mencari seribu satu alasan demi menghalalkan, demi membenarkan, demi mengeluarkan "orang kita" daripada "kandang kesalahan." Apa sudah jadi dengan masyarakat kita?

 

Kita harus neutral, dan kita harus kembali. Kembali mengabdikan diri, dan menghambakan diri kepada facts, kepada dalil yang datang daripada Ilahi Rabbi.

 

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

(Surah Al-Hujurat [49]:1)

 

Hanya dengan keseimbangan kembali, kehidupan kita akan kembali mulia, dan rahmah dan barakah Tuhan kembali menaungi kita. Amin Ya Allah, amin ya Rabbal 'Alamin...

 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

Kuching, Sarawak

 

No comments:

Post a Comment