Followers

Saturday, December 31, 2011

[Q&A]: Kawan saya telah murtad.... (sambungan)

Soalan

Kawan saya dengan selambanya mengatakan “aku ni Kafir lah…”. Tatkala kami kawan-kawan suruh dia tarik balik kata-kata dia tadi, dia buat dek aje. Hingga kami terpaksa minta ustaz interfere lalu ustaz pun memaksa sang kawan tadi untuk menarik balik perkataannya dan mengucap Syahadah balik…

 

Tambahan: dah la family kawan saya tu semuanya baik-baik…..

 

Terima kasih kepada mereka yang berminat untuk mendengar jawapan saya. Maaf, pada posting yang lepas, saya terpaksa menggunakan banyak masa untuk membebel hal yang seakannya tidak berkaitan, adalah agar para pembaca beroleh kefahaman tentang bagaimana boleh terjadinya perbezaan pandangan sesama kita. Jadi, nanti bila saya kemukakan pandangan dan jawapan saya, takdelah pulak tukang komen yang tak bersetuju dan tidak sependapat, lalu membesar-besarkan ketidak setujuannya itu di sini. Saya sedia maklum akan ada yang tidak bersetuju, itu manusiawi. Namun, terkadang sebahagian kita tidak mampu berlapang dada dengan pendapat orang lain, lalu membesar-besarkan perbezaannya itu di sudut ruangan komen, hingga akhirnya menjadi debat yang tidak perlu. Cadangan saya, tuliskanlah pandangan anda di blog peribadi anda, dan cukuplah me”link”kan posting anda itu di ruangan komen, berbanding memulakan perdebatan di ruangan komen. Inilah yang berlaku di blog mana pun, termasuk web saifulislam.com, drmaza, dr zahadruddin, dan ramai lagi.

 

Okey, secara ringkas, berikut-lebih kurang- jawapan saya. Maaf, saya terpaksa meringkaskan jawapan ini sebab jawapan diberi secara spontan kepada soalan sang adik yang bertanya sewaktu sesi makan-makan, itu pun saya dah “curi” masa peserta dengan celoteh saya yang menyebabkan sahabat urusetia terpaksa ingatkan tentang timing program. Atau sebab yang sebenar: malas! Hahaha...

 

Pada saya, sebelum kita menghukum sang budak yang declare dia dah Kafir tadi, elok kita tahu background dia terlebih dahulu. Iya benar, family dia baik-baik dan alim belaka, tetapi hati saya berat mengatakan bahawa tujuan dia cakap macam tu, coz dia inginkan “perhatian” sebenarnya. Samalah juga dengan Mat Rempit misalnya. Dalam kondisi biasa, tiada siapa mempedulikan mereka. Tetapi tatkala mereka bertaruh nyawa menggayakan skil-skil rempit mereka, serta-merta mendapat perhatian orang ramai. Cubalah kalian perhatikan iklan “Aaron” di t.v. Sesetengah kanak-kanak, sengaja mereka mengundang amarah mak-ayah mereka, kerena dengannya, mereka merasa seronok coz berjaya meraih perhatian ibubapanya.

 

Bak kata Raihan, iman tidak dapat diwarisi. Namun kita harus maklum, tidak semua insan sesuai dengan “budaya beragama” sebahagian yang lain. Maka, biarpun family sang budak itu merupakan family yang beragama, mungkin sang budak itu tumbuh dalam suasana yang menimbulkan jiwa memberontak, lalu ia melahirkan protesnya tatkala berada di asrama. Maka, pada saya, kita kena faham dulu psychology background dia dahulu, jangan asyik fikir pasal hukum. Mungkin dia perlukan pendekatan beragama yang lain untuk menyentuh hatinya dekat dengan Tuhan.

 

Wallahu a’lam.

 

Friday, December 30, 2011

[Q&A]: Kawan saya telah murtad....

Soalan

Kawan saya dengan selambanya mengatakan “aku ni Kafir lah…”. Tatkala kami kawan-kawan suruh dia tarik balik kata-kata dia tadi, dia buat dek aje. Hingga kami terpaksa minta ustaz interfere lalu ustaz pun memaksa sang kawan tadi untuk menarik balik perkataannya dan mengucap Syahadah balik…

Soalan di atas adalah kisah sebenar yang benar-benar ditanyakan kepada saya oleh salah seorang peserta program Islamia Youth Forum kepada saya kira-kira 2 minggu lepas. Saya minta maaf kerana tidak meminta izin beliau untuk memaparkan soalan beliau beserta jawapan saya ketika itu di blog ini, namun saya rasakan persoalan di atas sangat penting dan agak menarik untuk diketengahkan, memandangkan persoalan-persoalan yang “senada” dengannya banyak berlaku dalam kehidupan masyarakat kita sehari-hari.

Bagi para da’ie yang merasakan “sebelah kaki dah masuk Syurga”, mungkin ia tidak percaya dengan kes-kes pelik “ala Mastika” seperti di atas. Tapi bagi mereka-mereka yang pernah melalui “hari-hari kelam” sebelum hidayah datang mengetuk pintu hatinya, kisah-kisah aneh seperti di atas tidak langsung mengherankan dirinya.

Saya masih ingat, pernah seorang “da’ie agung” bercerita di dalam sebuah program, tatkala berbicara tentang topik bagaimana menilai para mutarabbi kita, ia mengatakan bahawa antara muwashofat yang perlu ada pada sang mutarabbi itu adalah tidak mensyirikkan Allah, tidak melakukan dosa besar, bla, bla… dan salah satunya, ialah tidak menghisap rokok. Lalu ia pun dengan selambanya mengatakan, betapa tiada orang yang ikut program kita yang menghisap rokok.

Saya, tatkala mendengar hujah “da’ie agung” ini (sebenarnya, saya tak rasa agung pun. Tapi dek kerana jawatan-jawatan dan publisiti dirinya, maka ia mungkin layak digelar –atau tepatnya berkelakuan seperti- da’ie agung. Hoho..) menjadi terkezut. Terkezut kenapa? Kerana saya baru tahu, rupanya ada orang-orang “hebat” seperti dirinya, tidak terbiasa mengajak orang yang menghisap rokok ke dalam program-program anjurannya, sehingga wajar ia bertanggapan, orang-orang yang ikut programnya pasti tiada yang hisap rokok.

Lalu saya pun jadi keliru, sebab saya rasa saya ni bukanlah daie yang bagus, tetapi kawan-kawan mahupun junior-junior yang pernah saya ajak, bahkan hingga ke tahap pernah hadir ke program tarbiyah khusus (baca: halaqah), ramai juga yang menghisap rokok. Lalu saya tertanya-tanya; eh, betul ke aku ni hebat sampai boleh tarik orang hisap rokok? Orang lain cam tak biasa je ajak orang hisap rokok…?

Beberapa hari selepas itu, saya terbaca artikel di dalam blog akh Hafidz Yusuff. Beliau juga seorang da’ie agung pada saya. Biarpun tidak sempat bergaul mesra dengan beliau, tetapi saya tahu beliau memang seorang yang hebat. Biarpun kini beliau memilih ISMA sebagai wadah perjuangannya, saya tetap doakan daie hebat dan penuh tulus seperti beliau mendapat keampunan, rahmah, barakah dan pertolongan daripada Allah, dan semoga ALLAH memelihara dirinya untuk terus istiqamah memperjuangkan agama-Nya.

Seakan kebetulan, artikel terbaru beliau ketika itu, menceritakan tentang pengalaman beliau menarik orang ke dalam tarbiyah. Yang menariknya, ada di antara mad’unya yang sebelum tersentuh dengan tarbiyah, mereka menghisap rokok. Yang lebih menariknya, mereka bahkan berhenti merokok selepas beberapa lama menikmati roh tarbiyah bersama dirinya. Kisahnya boleh dibaca di blog beliau (maaf, saya tidak ingat bila tarikh paparannya).

Ini menunjukkan, sebetulnya bukanlah suatu yang “hebat” tatkala seorang da’ie mengajak orang yang merokok, atau orang yang bercouple, atau orang yang tak solat, atau geng-geng kaki pukul dan sebagainya kepada Islam. Cuma, rupa-rupanya ada juga “da’ie agung” yang tak buat begitu, lantas, perspektif dia tentunya berbeza dengan perspektif mereka yang terbiasa mendakwahi semua orang.

Sebegitu jugalah tatkala dalam blog lama saya dahulu, saya menulis tentang aktivis dakwah yang kurang hajar pada mak-ayahnya. Ada juga ikhwah-ikhwah yang tidak percaya dengan kisah sebegitu. Begitulah, manusia tatkala tidak terbisa berjumpa senario-senario sebegini, ia cenderung untuk tidak percaya dengan kisah-kisah pelik bin ajaib di atas.

Okey, saya terpaksa berleter panjang, untuk memahamkan tuan-puan para pembaca sekelian betapa kisah yang dipertanyakan kepada saya di atas, tidaklah aneh bagi saya, tetapi mungkin aneh bagi tuan-puan, hingga menjadikan perspektif melihat isu serta memberikan pendekatan di antara kita berbeza.

Lalu, apakah jawapan saya kepada adik yang bertanya itu???

Monday, December 19, 2011

Lightning Conductor

Di Amerika dan Australia, mereka memanggilnya lightning rod. Di U.K, mereka memanggilnya lightning conductor. Di Malaysia, saya pun tak tahu kita memanggilnya apa. Sebab orang kita terlalu ghairah nak menyebut sesuatu di dalam bahasa omputih, kerana konon speaking itu cool, walaupun terserlah keMelayuannya dek mulut yang berbau budu dan sambal belacan.

Pokoknya, lighning conductor (bisa juga disebut lightning rod, seperti yang telah diterangkan tadi) adalah satu rod atau konduktor yang dipasang di atas sebuah bangunan dan disambungkan ke bumi menggunakan kabel pembumian. Ia dipasang, kononnya untuk melindungi bangunan itu daripada merasakan akibat panahan petir. Secara teori, begitu kilat mencari mangsa untuk disambar, ia akan menyambar lightning conductor berbanding memanah sang bangunan, yang bisa menyebabkan kebakaran berlaku, atau komponen-komponen elektronik yang terpasang pada sistem pendawaian bangunan itu seperti lampu, computer, televisyen dan sebagainya meletup. Konon, Benjamin Franklinlah yang mengilhamkannya pada tahun 1749, manakala Prokop Divis pula memperkenalkannya di Eropah pada tahun 1754. Rujuklah Wikipedia jika anda tidak percaya.

Saudaraku,

Kilat adalah satu fenomena alam yang kaya dengan tenaga elektrik. Cuma, tenaga elektrik yang dimilikinya adalah pada kapasiti yang sangat tinggi, dengan Voltan yang teramat tinggi, serta Arus yang maha tinggi. Ianya menjadi malapetaka bagi siapa yang terkena panahannya, seperti mana merananya Syaitan demikian merasakan penangannya.

Dikisahkan bahawa sebelum kerasulan Nabi SAW, Syaitan bebas mencuri dengar segala berita di langit. Namun, semuanya terhalang setelah Nabi diangkat menjadi Rasul, lalu Iblis pun mengarahkan tenteranya mencari sebab kenapa mereka terhalang. Akhirnya mereka mendapati bahawa puncanya adalah kebangkitan Rasul akhir zaman. Nah, jika dahulu mereka bebas mencuri maklumat, kini mereka berdepan dengan lontaran panahan petir yang sentiasa mengekori. Semua ini kita maklumi menerusi firman Allah dalam surah Al-Jin.



`Dan bahawa sesungguhnya kami telah berusaha mencari berita langit, lalu kami dapati langit itu penuh dengan pengawal-pengawal yang sangat kuat kawalannya, dan (dengan rejaman-rejaman) api yang menyala.



`Padahal sesungguhnya kami dahulu biasa menduduki tempat-tempat (perhentian) di langit untuk mendengar (percakapan penduduknya); maka sekarang sesiapa yang cuba mendengar, akan mendapati api yang menyala yang menunggu merejamnya

(Surah Jin [72]: 8-9)

Maka, musibah-musibah, ujian dan dugaan, halangan dan rintangan, bisa meninggalkan kesan umpama panahan petir kepada manusia dan insan. Menghasilkan kepiluan, kesedihan, keputus asaan, dan tidak ketinggalan juga tekanan. Lantas, bagaimana cara untuk mengatasinya?

Tirulah konsep lightning conductor. Ia menyelamatkan sang bangunan, dengan cara “memandu” panahan kilat ke bumi. Lantas, insan, begitu ia diuji, begitu ia ditimpa musibah, begitu ia mendapat tekanan dan gangguan dan halangan dan penderitaan, ia harus pantas mengarahkan dahinya ke bumi. Sujud tunduk penuh patuh, dan penuh harap, pada Ilahi Rabbi. Merasakan kekerdilan insan, dan mengagungkan kebesaran Izzati Rabbi. Itulah penyelesaiannya, itulah jalannya. begitulah cara menyelematkan jiwa seorang hamba, dengan kembali berharap hanya pada Dia.


Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar



Dan janganlah kamu mengatakan (bahawa) sesiapa yang terbunuh dalam perjuangan membela Agama Allah itu: orang-orang mati; bahkan mereka itu orang-orang yang hidup (dengan keadaan hidup yang istimewa), tetapi kamu tidak dapat menyedarinya.



Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar:



(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."

(Surah Al-Baqarah [2]:153-156)

Konon, ketika Nabi Ibrahim hendak dibakar di dalam api, Jibril datang menawarkan pertolongan. Apa jawab Ibrahim A.S? (lebih kurang): “kalau pada engkau, aku tak perlukan pertolongan.” Begitulah Ibnu Katsir melalui buku Qishashul Anbiya’: Ibrah li Ulul Albab menceritakan pengharapan dan pergantungan total Nabi Ibrahim A.S kepada kekuasaan Tuhan, bukan pada Jibril mahupun mana-mana makhluk ciptaan Tuhan.


Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: "Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya". Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: "Cukuplah ALLAH untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami)" (Surah Ali Imran [3]:173)

Amalkanlah prinsip yang digunakan lightning conductor dalam kehidupan. Bukan meniru gaya bas konduktor, yang mengutip wang daripada penumpang.

-Penulis, Ir. Faridul Farhan Abd Wahab merasakan manusia yang tunduk merindukan Tuhan, amalnya segak dan mampu berterusan-

Monday, December 12, 2011

[arkib]: AMAL UNGGULAN

Artikel ini telah disiarkan di http://faridul.wordpress.com/2007/09/28/amal-unggulan / pada tahun 2007 yang lalu.

AMAL UNGGULAN

Dalam sebuah hadis Anas atau al-Hasan: Nabi bersabda:  

Sesiapa menlawat orang sakit hari ini, mengiringi jenazah, diberi taufiq berpuasa pada hari ini, maka wajiblah syurga baginya.
Kata al-Hasan, Nabi besabda kepada sahabat2nya: Siapa antara kamu melawat orang sakit hari ini? Kata Abu Bakar: Saya.
Sabdanya: Siapa antara kamu bersedekah sedikit hartanya pada hari ini? Kata Abu Bakar: Saya.
Sabdanya: Siapa antara kamu mengiringi jenazah hari ini? Kata Abu Bakar: Saya.
Sabdanya: Siapa antara kamu berpuasa hari ini? Kata Abu Bakar: Saya.
Sabda Nabi SAW: Ia (amalan2 itu) mewajibkannya (yakni syurga).
-

Musannaf Abdul Razzaq (no: 6765) 

Sahabatku,

Mari kita renungkan. Renungkan dalam-dalam. Apakah amalan unggul yang sudah dan sedang kita perbuat, sehingga dengan asbab amalan itu –dan dengan rahmat ALLAH tentunya- ALLAH mewajibkan Jannah untuk kita. Dengan amalan unggul itu, Islam kembali terbela, lalu kembali memancarkan keindahan dan keagungannya di mata dunia. Dengan amalan unggul itu, ummah kembali tersenyum dan tertawa, setelah sekian lama merasai perit dah perih hidup dalam ketakutan dan kekalutan akibat bahang dan asap yang disebarkan oleh fasadul ummah yang hebat menodai panorama umat. 

“Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.”

(Surah al-Isra’ [17]:16) 

Marilah kita seperti Abu Bakar dalam urusan beramal ibadah. Dalam urusan membenarkan segala sunnah yang datang daripada Rasul-Nya SAW junjungan. Dalam urusan membela kesucian agama habis-habisan. Dalam urusan kecintaan dan erti sebenar sebuah persahabatan. Dalam semua erti dan urusan… ya, mari kita jadi umpama Abu Bakar. Umpama Umar. Umpama utsman. Umpama Ali. Dan lain-lainnya. 

Marilah bersama menjadi orang-orang yang pantas menyahut “Saya!” tatkala datang panggilan untuk membela agama, kerana sememang itulah tanggungjawab kita semua. Moga ALLAh kurniakan kemuliaannya buat kita: hidup mulia, dengan Islam menaungi dunia, atau mati syahid dan mendapat Syurga. 

“Hai orang-orang yang beriman, jadilah kamu penolong (agama) Allah sebagaimana Isa ibnu Maryam telah berkata kepada pengikut-pengikutnya yang setia: “Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku (untuk menegakkan agama) Allah?” Pengikut-pengikut yang setia itu berkata: “Kamilah penolong-penolong agama Allah”, lalu segolongan dari Bani Israil beriman dan segolongan lain kafir; maka Kami berikan kekuatan kepada orang-orang yang beriman terhadap musuh-musuh mereka, lalu mereka menjadi orang-orang yang menang.”

(Surah ash-Shaaf [61]:14)

 

Oleh:   Faridul Farhan Abd Wahab  “Apa khabar mutaabaah?” 

 

 

Sunday, December 11, 2011

[arkib - serial ukhuwah]: NASIHAT SANG SAHABAT

Artikel lama disiarkan di http://faridul.wordpress.com/2007/08/21/serial-ukhwah/. Artikel ini ditulis berdasarkan “senario”nya yang tersendiri. Gambar dicilok dari blog dpmz4.blogspot.com melalui carian di Google Image.

[serial ukhwah]: NASIHAT SANG SAHABAT

Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab “Tuhanku, kurniakanlah aku “khalilan shalihaa”..” 

 

Maka tercatatlah di dalam kalam ALLAH nan indah:- 

Demi Masa

Sesungguhnya manusia berada di dalam kerugian

Kecuali mereka yang beriman, dan beramal shalih,

Dan saling berpesan tentang kebenaran,

Dan saling berpesan mengenai kesabaran.

(Surah Wal-Ashr [103]:1-3) 

 

“Taushiah bil haq, taushiah bish shabr”. Saling berpesan akan kebenaran dan kesabaran. Itulah antara ciri-ciri sekaligus syarat-syarat untuk terlepas daripada kerugian. Itulah juga karakteristik sekaligus watak yang ideal yang harus hadir pada diri seorang sahabat. Kerana manusia itu lebih sering meminta pandangan mahupun nasihat, daripada seorang yang dianggapnya sebagai sahabat. Begitu juga, manusia itu lebih mudah menerima nasihat, tatkala ia terpacul dari mulut seorang yang bergelar sahabat.  

Maka, kehidupan itu akan lebih berseri, dan pasti lebih bererti, tatkala budaya memberi dan mengambil nasihat mula berleluasa lalu memasyarakat di dalam pentas kehidupan manusia kini. Bukan sahaja kehidupan, bahkan agama itu juga ditampung oleh budaya saling bernasihat. Bukankah junjungan kita yang mulia sahaja telah bersabda; “Sesungguhnya Agama itu Nasihat!” 

Tapi, yang namanya nasihat itu bisa saja menjadi longlai lesu, tanpa mampu menghadirkan apa-apa erti, tatkala kita sebagai salah satu di antara dua pihak yang menginteraksikan nasihat –pemberi atau penerima- terjunam jatuh dari landasan nasihat yang sepatutnya. 

Yang satu pemberi nasihat, tatkala ia hadir dengan gaya seorang “Pengkritik AF”. Lihatlah sendiri, seorang pengkritik rancangan realiti t.v, biarpun ia sendiri tidak pandai menyanyi, walaupun ia sendiri bersuara sumbang, namun mulutnya cukup pantas lagi pedas mengeluarkan kritikan yang terkadang entah apa-apa, seolah-olah dialah jaguh nyanyian yang sebenar-benarnya. Maka, letakkanlah siapa pun saja, hatta anak-anak yang tidak tahu apa-apa berkenaan muzik, pasti ia sendiri bisa saja mengatakan; “nyanyian awak kurang feel”, “pitching awak lari”, “awak kurang penghayatan” dan lain seumpamanya, demi memberikan kritikan yang ia rasakan terbaik. Demikianlah “Pengkritik AF”, dan demikian jualah kita, tatkala berperanan sebagai pemberi nasihat. 

Nasihat diberi, tanpa menghirau apa perasaan sang penerima nasihat, walaupun kita sendiri jika di posisi itu, pasti kurang menyenanginya. Nasihat diberi, tanpa bercermin pada diri sendiri, sama ada dirinya sendiri saja mampu dan sudah melaksanakan apa yang dinasihatkannya itu. Nasihat diberi, tanpa ia ingat betapa ada kehidupan dan pembalasan Akhirat, sesudah pentas kehidupan dunia yang fana ini. 

“Hai orang yang beriman! Mengapakah kamu mengatakan apa yang kamu sendiri tidak perbuat?Amat besar kebencian ALLAH terhadap orang yang berkata, namun ia sendiri tidak berbuat.”

(Surah as-Shaf [61]:2-3) 

Yang satu lagi, adalah sang penerima atau pengambil nasihat. Biar ia sendiri yang terkadang meminta nasihat, namun jawapan yang ia harapkan terpacul dari mulut temannya itu, bukanlah jawapan yang harus ia dengar, tetapi yang mahu ia dengar. Walhal, gunanya anda berteman dengan seorang nan shalih, ialah agar anda bisa dinasihati olehnya tentang apa yang harus anda dengar, bukan apa yang mahu anda dengar. 

Bukankah sangat malang diri anda, tatkala anda tidak punya sahabat nan shalih, yang bisa menasihati anda, yang bisa memperingatkan anda, yang bisa memperbetulkan sekaligus menyempurnakan segala kekurangan anda, tatkala anda menyimpang dihanyut arus kehidupaan, sedang jalan perjuangan mu masih panjang? 

Maka, jika anda yang dikecewakan oleh seorang wanita yang sudahpun dilamar, lalu anda minta nasihat daripada saya, saya tidak akan menyatakan “biasalah tu minat kat wanita. Itu normal..” sebagai memenuhi apa yang anda mahu dengar, bahkan saya akan memperingatkan anda betapa pernikahan itu justeru adalah kerana hendak meraih redha ALLAH. Bahawa pernikahan itu justeru adalah untuk memenuhi sunnah Rasulullah, lalu tentunya faktor-faktor agama yang paling diambil kira tatkala memilih calon, tatkala menguruskan urusan pernikahan, bahkan tatkala upacara walimah dan hari-hari mendatang, semuanya harus mencerminkan nilai “agama” yang paling tinggi. Lalu, bagaimana mungkin anda menangisi dan meratapi seorang wanita yang sudah dilamar, sedangkan haram hukumnya mengharapkan wanita yang sedang dalam lamaran saudara anda sendiri? Walhal, cinta nan suci adalah cinta yang mendatangkan halawatul iman (kemanisan) iman, bukan cinta yang menjadikan anda buta dan tuli, lalu semakin jauh anda dari landasan Ilahi. 

Jika seorang yang mempunyai seorang teman wanita dan ingin menumpangkannya menaiki kenderaan meminta nasihat daripada saya, saya tidak sewenangnya menyatakan “hukumnya harus asal anda tidak bermaksiat kepadanya..” seperti mana yang mahu anda dengar, tetapi bahkan saya akan menasihatinya, bayangkan perasaan dan syak wasangka isteri anda, andainya ia tanpa tersengaja melihat seorang wanita menumpangi kenderaan anda, biar pun anda tidak melakukan dosa dengannya? Bayangkan betapa ramainya orang akan berburuk sangka terhadap anda, andainya anda tetap menumpangkannya tanpa sebarang keperluan yang mendesak? Ingatlah bahawa biarpun sesuatu perkara itu harus atau halal, bukankah di dalam islam ada juga yang dinamakan saddudz dzara’I, iaitu menutup pintu fitnah?

 Jika seorang yang bakal bernikah meminta nasihat pada saya, saya tidak semudah itu berkata “Jangankan kahwin dengan orang tak tarbiyah, kahwin dengan ahli kitab pun islam benarkan…” malah saya akan menasihatinya, betapa Nabi kita SAW memperingatkan kita agar memilih calon yang beragama jika kita ingin bahagia, dan betapa al-Quran al-Karim memperingatkan terlalu banyak kali, betapa isteri kerap menjadi musuh bahkan penyebab anda gugur dari jalan Ilahi Rabbi. Saya tidak akan menasihati anda “takde masalah anda yang berkemampuan bagi hantaran dan buat walimah yang serba grand..” bahkan saya akan sentiasa menasihati anda, betapa pernikahan itu juga adalah da’wah, maka alangkah baiknya jika anda bisa menunjukkan contoh yang terbaik kepada masyarakat, akan betapa mudahnya perkahwinan seperti yang disyaratkan oleh Islam. Mudahkan dan murahkan perbelanjaan, simplekan saja walimah undangan. Itulah yang akan saya katakan, kerana itulah yang harus dan patut anda dengar. 

Betapa indahnya apabila dinasihati. Dan betapa ruginya tatkala yang menasihatkan itu, hanya menabur apa yang anda mahu dengar, bukan apa yang harus dan patut anda dengar. Moga Dzat Yang Maha Pemurah, tidak akan fakirkan kita daripada beroleh sahabat nan sejati, sang pemberi nasihat.

 

 

 

Friday, December 9, 2011

[utusan malaysia, 9 Dis. 2011] - Man. United 'boleh jalan'

Akhirnya, pasukan sehebat Manchester United turut tersingkir daripada kancah Liga Juara-Juara Eropah. Kali pertama untuk entah berapa tahun. Begitu juga pasukan yang penuh dengan pemain berstatus bintang, Manchester City. Menunjukkan betapa segah mana pun sesebuah pasukan, itu tidak bererti mereka mustahil untuk ditumbangkan, apa lagi disingkirkan.

 

Siapa lagi yang lebih zalim daripada "raksaksa" bernama Fir'aun? Dengan undang-undang ala ISA yang menghukum pancung atau sembelih semua anak-anak lelaki yang dilahirkan, apa mungkin kebenaran punya harapan tatkala berhadapan dengan kezaliman?

 

Namun, itulah bezanya dengan manusia yang dipenuhi cahaya keimanan. Kerna orang yang beriman, tawakalnya tidak sama dengan matematika manusia. Lalu, di manakah Musa 'Alaihis salam dibesarkan? Di tengah-tengah kandang musuh itu sendiri!

 

Benarlah firman Tuhan:

 

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ ۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُ ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

"Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu."

(Surah Ali Imran [3]:26)

 

Di mana Ben Ali Tunisia sekarang? Di mana Husni Mubarak Mesir sekarang? Apa khabar Saddam Hussin dan Muammar Ghaddafi? Apa khabar manusia-manusia angkuh penuh kekejaman?

 

Mungkin sudah tiba masanya bertukar daripada Manchester City kepada Manchester Insight? Hahaha…

 

 

Friday, December 2, 2011

INTERLOCK

Interlock, di dalam bidang engineering mempunyai fungsi dan peranan yang tiada tara pentingnya.  Ianya lebih daripada sekadar sebuah novel, bahkan merupakan nadi kepada sesebuah sistem yang berperanan menjamin keselamatan kedua-dua mesin mahupun manusia.

 

Applikasi interlock terhadap peralatan elektriklah yang membantu menghalang sesebuah mesin daripada mencederakan pengendalinya, atau membantu menghalang mesin itu daripada rosak, dengan cara menghentikan operasi mesin tersebut. Ia berfungsi umpama turutan huruf abjadiyah A, B, C. B tidak akan berlaku, melainkan setelah A. Begitulah juga dengan C, tanpa berlakunya B, anda tidak akan sampai ke C. Maka, applikasi interlock akan menghalang C daripada berlaku, andainya ia dapati terdapat masalah dan kecacatan pada B, kerana jika tiada interlock pada B ini, operasi C boleh membahayakan sama ada pengendali mesin, mahupun mesin itu sendiri. Anda faham penerangan saya?

 

Contoh mudah, beberapa perkakas rumah turut dilengkapi dengan interlock ini. Microwave dilengkapi dengan interlock switches yang akan menghalang pembebasan "magnetron" andainya pintu itu dibuka. Ertinya, untuk magnetron dibebaskan (katakan ianya turutan C), B yakni pintu microwave harus ditutup harus berlaku dahulu. Jika ada masalah pada B, secara otomatik C tidak akan berlaku. Sekarang, tatkala B yakni pintu microwave dibuka, maka C yakni pembebasan magnetron pun dihentikan. Faham, bukan?

 

Contoh yang lain adalah pada mesin basuh. Pusingannya (andaikan ia C) akan berhenti tatkala penutupnya dibuka (andaikan ianya B). Kenapa? Kerana tanpa cirri-ciri keselamatan ini, mungkin boleh mengakibatkan kecederaan andainya manusia menghulurkan tangannya ke dalam mesin basuh tatkala ianya sedang melaksanakan tugasannya.

 

Dalam hidup, sebab itulah kita perlukan hukum, kerana ianya bertindak sebagai interlock daripada masalah dan mudharat yang lebih besar daripada berlaku. Maka atas dasar itulah Allah meletakkan had-Nya, kerana dengan melanggarinya, ternyata menjadikan hidup lebih huru-hara adanya.

 

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَعْتَدُوهَا ۚ وَمَنْ يَتَعَدَّ حُدُودَ اللَّهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Itulah aturan-aturan hukum Allah maka janganlah kamu melanggarnya dan sesiapa yang melanggar aturan-aturan hukum Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (Surah Al-Baqarah [2]:229)

 

Lihatlah sahaja bagaimana manusia melanggar syarat-syarat menuduh orang tanpa bukti, dengan hukuman qazaf tidak dikenakan terhadapnya. Akibatnya, masyarakat kini hidup dalam keadaan fitnah-memfitnah, dengan harga diri dan kehormatannya seakan-akan tidak ada lagi kemuliaan dan nilainya di sisi manusia.

 

Akibat manusia disable aplikasi interlock di dalam ikhtilat, yakni hubungan lelaki dan wanitalah, zina semakin berleluasa di dalam masyarakat. Begitu jugalah dengan pembuangan bayi. Maka cara untuk mengatasinya, bukanlah dengan menumbuhkan baby hatch, sebaliknya memasang kembali interlock  di dalam ikhtilat sehari-hari sang pria dan sang wanita.

 

Tatkala manusia memahami hukum-hukum Allah bertindak sebagai interlock kepada kemudharatan hidup bermasyarakat, mudah-mudahan mereka tidak emosi sepertimana emosinya mereka pada novel Interlock. Mudah-mudahan.

 

 

Ir. Faridul Farhan Abd Wahab

P.Eng, MIEM, Sijil Pengajian Syariah,

Competent Electrical Engineer

 

 

Sunday, November 20, 2011

Inverter ( Variable Speed Drive)

Hari ini, dunia sedang beralih ke Green Technology. Segala-galanya harus mesra alam, selain mampu menjimatkan tenaga (energy efficient). Kereta yang sedang hangat adalah kereta hybrid, di mana Honda dan Toyota mengungguli carta kereta jimat minyak dengan model Insight dan Prius yang menggabungkan motor berkuasa bateri enjin berkuasa petrol.

 

Lampu pilihan pula ada lampu T5 selain lampu LED yang kononnya mampu menjimatkan elektrik sehingga 30%, selain kecerahan yang tidak kurang terangnya berbanding lampu konvesional yang biasa. Begitu juga dengan mesin basuh, pun ada yang energy efficient, baik penjimatan elektrik mahupun penjimatan air. Manakala untuk air cond dan peti ais, beralihlah ke jenis inverter, apatah lagi ada sedikit rebat untuk membantu mempromosikan lagi pembelian peralatan yang energy efficient ini.

 

Saudaraku,

Tahukah kamu bahawa penggunaan istilah inverter untuk air cond dan peti ais yang jimat elektrik, secara engineeringnya adalah kurang tepat. Ini kerana, penjimatan elektrik itu berlaku kerana adanya sistem yang kita panggil Variable Speed Drive (VSD) yang berfungsi untuk mengawal kelajuan motor pada penghawa dingin atau peti ais, sekaligus mengelakkan motor daripada beroperasi pada kuasa yang tidak sepatutnya.

 

Perkakasan elektrik konvensional yang tiada inverter (lebih tepatnya tiada VSD), akan menyaksikan motor elektrik akan on-off secara berkala. Misalnya , untuk suhu bilik mencapai 20oC, motor akan beroperasi pada kelajuan maksimumnya, hinggalah suhu bilik mencapai suhu yang dikehendaki. Kemudian motor itu akan berhenti. Tetapi, dengan berhentinya motor itu, suhu bilik akan kembali naik, lalu motor terpaksa on kembali, dan beroperasi pada kelajuan maksimum, sehinggalah suhu bilik mencapai 20oC yang dikehendaki tadi. Begitulah seterusnya. Inilah yang mengakibatkan tenaga terbuang. Satu kerana motor beroperasi pada kelajuan maksimum setiap kali beroperasi, yang bererti menggunakan tenaga kuasa yang juga maksimum. Kedua, dek kerana motor akan selalu on-off, menyebabkan starting currentnya juga tinggi. Untuk makluman, motor akan menggunakan arus sebanyak 6 ke 7 kali ganda lebih tinggi daripada biasa, tatkala memulakan operasinya.

 

Di sinilah Variable Speed Drive memainkan peranannya. Motor pada sesebuah peralatan yang dilengkapi inverter atau VSD tadi akan sentiasa beroperasi, tetapi pada kelajuan yang berbeza-beza. Bila suhu bilik rendah, motor akan berputar pada kelajuan yang kurang, menggunakan kuasa yang kurang, selanjutnya mengelakkan starting current dek permulaan operasi sang motor daripada berlaku.

 

Dalam erti kata lain, VSD bolehlah difahami sebagai amal yang istimrar (berterusan), atau orang kita biasa panggil sebagai istiqamah. Yang dikehendaki oleh Allah bukanlah sesebuah amal yang “starting currentnya tinggi”, kemudian terhenti, sebaliknya cukuplah amal itu maintain, biat pun kurang gah pada pandangan indera manusia. Sabda Nabi SAW:-

 

Daripada Aisyah r.ha., Nabi s.a.w. bersabda: "Wahai manusia lakukanlah amalan mengikut keupayaan kamu. Sesungguhnya Allah tidak jemu sehinggalah kamu jemu. Amalan yang paling Allah sukai ialah amalan yang berterusan walaupun sedikit."

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

“Biasakan diri kamu di atas cara yang betul (pertengahan),dan janganlah kamu melampau (melakukan sesuatu), berpagi-pagilah (melakukan kerja) dan berehatlah, dan (kerjakan) sedikit amalan di akhir malam dan bersederhanalah,nescaya kamu akan sampai (kepada matlamat)."

(Hadis riwayat Bukhari)

 

Kerana itu, janganlah mentargetkan suatu amal yang kelihatannya gah, tetapi sulit untuk dikekalkan, kerana amal yang berterusan biarpun kelihatannya tidak gah, ia lebih energy saving buat kita semua.

 

Beralihlah ke Green Technology dengan segera…

 

 

 

 

Sunday, November 13, 2011

Root Cause Analysis (RCA)

Dunia hari ini sudah memperlihatkan perubahan dari segi pendekatan dan cara industri melihat sesebuah perkara. Hari ini, kebanyakan industri tidak sekadar menghantar staf-staf mereka untuk mengikuti training berbentuk technical sesuai dengan background staf serta syarikat, tetapi turut menghantar para staf untuk mendalami training yang berbentuk soft skill. Soft skill ini termasuklah tajuk-tajuk seperti kemahiran menyelia, menulis technical report yang baik, thinking outside the box, root cause analysis, dan lain sebagainya.

 

Root Cause Analysis (atau biasa dipanggil dengan singkatannya, RCA) merupakan satu skill yang sangat penting dalam menganalisa sesebuah masalah, isu mahu pun kerosakan. Tidak kiralah bidang apa pun, baik bidang medic mahupun engineering mahupun ekonomi, politik, sains farmasi dan lain sebagainya, memahami root cause kepada sesebuah masalah sangat penting demi mengatasi masalah tersebut. Kerana seringkali masalah yang cuba kita selesaikan itu pun sebenarnya bukanlah masalah, sebaliknya merupakan symptom sesebuah masalah.

 

Misalnya begini. Kereta anda tidak mati tengah jalan. Lalu anda pun memanggil Mater the Tow Truck (rujuk Cars) dan menunda kereta anda ke bengkel. Anda pun menyuruh En. Pomen untuk overhaul atau menukar enjin kereta anda. Silapnya di sini, anda membelanjakan duit hingga beribu-ribu ringgit, untuk memperbaiki suatu yang sebenarnya tidak bermasalah pun. Sebab punca sebenar kereta anda mati tengah jalan, justeru adalah kerana minyak kereta nada sudah kehabisan! Lalu dengan menggantikan enjin, kereta tetap tidak jalan coz anda tidak menyelesaikan root cause of the problem.

 

Sama juga seperti seorang patient yang mendatangi seorang doktor. Dia mengadu demam. Lalu sang doktor pun memberikannya Panadol. Juga ubat anti-biotik. Selang beberapa hari, demam sang patient tetap tidak kebah? Kenapa? Pertamanya, kerana Allah SWT tak izin. Sembuh tak sembuh penyakit seseorang, adalah hak mutlak Allah semata-mata, dengan disertakan usaha dan ikhtiyar, tawakal dan doa daripada sang manusia.

 

“Dan apabila aku sakit, maka DIAlah yang menyembuhkanku”

(Surah Asy-Syu’ara’ [26]:81)

 

Keduanya, kerana demam sang patient tadi justeru bukan masalah pun, tetapi symptom of the problem sebenarnya. Masalah atau penyakit sebenarnya ialah denggi. Denggi itulah yang menunjukkan demam sebagai symptomnya. Lalu, sang doktor tidak memberikan penyelesaian kepada masalah tersebut, justeru kerana tidak mengenal pasti root cause kepada penyakit sang patient tadi.

 

Untuk mengenal pasti root cause problem ini, kita biasa gunakan kaedah 4M:-

 

         i.            Man

       ii.            Machine

      iii.            Method

     iv.            Material

 

Nah, sebegitu jugalah dalam kita mengenal pasti masalah umat pada hari ini. Umat dapat dikembalikan kepada status khairul ummahnya (Surah Ali Imran [3]:110), hanya ketika mereka sudah melengkapkan diri mereka dengan ciri-ciri Rabbani (Surah An-Nur [24]:55). Maka kegagalan dakwah untuk menjulang kembali kemulian umat ini, memerlukan kita untuk mengidentify root causenya. Apakah Manpower yang memikul dakwah ini Rabbani (Rabbaniyatur Rijal)? Bagaimana pula machnine yang digunakan untuk “produce”  umat ini (Rabbaniyatul Jama’ah)? Apakah ianya gagal, kerana pendekatan (method) yang digunakan tidak seperti di dalam “manual book” bergelar Al-Quran dan As-Sunnah (Rabbaniyatul Uslub)? Bagaimana material yang digunakan, adakah ianya punya defect (Rabbaniyatul Manhaj)?

 

Bersambung…..

 

(Artikel ini adalah nota ringkas untuk tajuk “Rabbaniyatud Dakwah”. Juga boleh rujuk artikel-artikel yang pernah ditulis sebelum ini:-

http://faridul.wordpress.com/2010/05/04/kajian-manhaj-ciri-ciri-dakwah-bhgn-1/

http://faridul.wordpress.com/2010/05/09/ciri-ciri-dakwah-bhgn-2/

http://faridul.wordpress.com/2010/05/17/ciri-ciri-dakwah-bhgn-3-rabbaniyatud-dakwah-bhgn-1/)

 

 

Thursday, November 10, 2011

Maintenance Strategy

Soalan:

Aslmkm...

boleh ana minta pandangan Ustaz macam mana nak settle kan isu program-oriented dan hadaf-oriented dalam kalangan penggerak dan pemikir...

kerana apa yang ana nampak dalam syura, seolah-olah kita berfikir ikut program bukan ikut hadaf...

sebagai contoh apa yg berlaku, next daurah ialah SJ...kemudian barulah difikir apa yg boleh dicapai melalui SJ..

bukankah sepatutnya fikir hadaf dulu bru fikir apa yg patut kita bagi?

maaf menyusahkan Ustaz...

JZKK

-Anonymous

 

 

Dunia hari ini sedang melihat perubahan pada “gaya” dan “budaya” kerja-kerja penyelenggaraan, atau lebih famous disebut menggunakan bahasa Inggerisnya, maintenance. Jika dulu, manusia terbiasa melakukan Corrective Maintenance (CM) iaitu suatu perkakas atau komponen akan diganti hanya apabila ianya telah rosak.

Akibatnya, industry akan mengalami “down time” yang tinggi, yakni selang masa yang mana industry tidak dapat beroperasi kerana menunggu kerosakan tersebut diperbaiki. Jika alat ganti atau spare part takde, maka lamalah down timenya.

 

Menyedari hal ini, manusia beralih kepada Preventive Maintenance (PM), di mana untuk budaya atau gaya maintenance sebegini, industry akan menggantikan sesuatu perkakas atau komponen pada suatu tempoh yang telah ditetapkan, sebelum ianya dijangka mengalami kerosakan. Contoh aplikasi PM ini yang paling mudah adalah pada maintenance kereta kita. Minyak hitam diganti setiap 5,000km. Timing belt diganti setiap 100,000km misalnya. Ertinya, sebelum perkakas atau komponen itu rosak, kita sudah menggantikannya dengan yang baru, lalu dapat meneruskan operasi kehidupan kita seperti kebiasaannya.

 

Cuma, di antara dis-advantage budaya penyelenggaraan ala Preventive Maintenance ini ialah;-

 

1)      Ada kemungkinan perkakas atau komponen akan rosak terlebih dahulu sebelum ia dijadualkan untuk ditukar, misalnya timing belt putus pada jarak perjalanan 80,000km sedangkan kita bercadang menukarkannya pada 100,000km.

2)      Perkakas dan komponen yang diganti itu, sebenarnya mampu beroperasi lebih lama, misalnya timing belt diganti pada jarak perjalanan 100,000km, sedangkan ianya mampu bertahan hingga ke 200,000km! Akibatnya, terjadilah pembaziran….

 

Untuk mengatasi perkara contra di atas, maka manusia kini telah bertukar kepada budaya penyelenggaraan menggunakan Condition Based Monitoring (CBM), di mana perkakas atau komponen akan sentiasa dipantau kondisi dan performancenya. Hanya apabila di dapati kondisi atau performancenya menunjukkan tanda-tanda mendekati akhir jangka hayatnya, barulah ianya akan ditukar atau digantikan dengan yang baru. Dalam kes timing belt, hanya ketika kita mendapati bahawa ianya sudah mula haus, barulah kita akan menukarnya. Tidak kisahlah pada jarak 20,000km atau 80,000km atau 100,000km atau 200,000km mahupun 300,000km! No need to fix it, if it’s not broken!

 

Menjawab persoalan saudara/i pengomen di atas, saya yakin bagi ahli sesebuah gerakan Islam, mereka sudah memahami secara TEORI akan kepentingan sesebuah acara itu dijalankan sesuai dengan HADAFnya, bukan asal buat kerana ia sudah terPROGRAM seperti itu. Oleh yang demikian, yang perlu kita fikirkan sekarang ialah bagaimana memastikan manusia akan “hadaf orientated”(yakni melakukan sesuatu sesuai dengan OBJEKTIF yang ingin dicapai) berbanding “program orientated” (yakni TAQLID semata-mata pada the norm atau kebiasaan melaksanakan sesuatu perkara/ program) secara PRAKTIKALnya. Pada saya, jawapannya adalah pada BUDAYA atau CARA kita bekerja/ ditarbiyah.

 

Kenapa agaknya orang Melayu sinonim dengan sikap tidak bertanya dan tidak pro-aktif di dalam kelas? Kerana budaya kita dibesarkan seperti itu.

 

Kenapa agaknya orang kampung tak reti speaking? Kerana anak Melayu di kampung yang speaking, akan terus dikutuk, diperli dan digelakkan oleh rakan sebaya.

 

Ertinya, BUDAYA sekitar turut menyumbang kepada semua itu.

 

Seperti maintenance tadi. Oleh yang demikian, saya menyarankan gerakan Islam, agar “menukar” budaya tarbiyyahnya, daripada Preventive Maintenance kepada CBM tadi.

 

Preventive Maintence, lalu gerakan Islam prevent ahli-ahlinya mendapatkan apa-apa ilmu daripada gerakan Islam yang lain.

 

Terjadinya program yang dilaksanakan sesuai dengan “jadual”nya, seperti menukar minyak hitam dan timing belt tadi. Walau pun minyak hitam tidak perlu ditukar, kita tetap menukarnya. Walaupun belum sesuai membuat mukhayyam misalnya, kita akan tetap melaksanakannya.

 

Apa kata kita lebih Condition Base sekarang. Jika gerakan Islam yang kita sertai tidak mempunyai pakar di dalam bidang hadith, apakah salah kita belajar hadith daripada ustaz aliran Salafi misalnya, untuk memenuhi condition kita yang terlalu dhaif tentang ilmu hadith.

 

Jika ada pendapat daripada ustaz aliran sufi yang dapat mengingatkan kita pada Allah misalnya, apakah salah untuk kita mendengarnya?

 

Maka kita akan mampu mengambil input sesuai dengan “Condition” ketika itu. Dan kita akan melaksanakan program pun, sesuai dengan “condition” sewaktu itu.

 

Saya masih ingat, dalam satu ziarah saya ke Perak berjumpa rakan-rakan saya, kebetulan mereka melaksanakan “Daurah Tergempar”, hanya kerana apa? Kerana ziarah atau DF tidak jalan sekitar 3 minggu! Nah, jika Condition memerlukan kita membetulkan masalah ziarah atau DF misalnya, bukankah tema itu lebih sesuai diangkat ketika itu berbanding bercerita tentang ekonomi Islam atau rumah tangga Islam misalnya di dalam sesebuah daurah? Bukankah antara hikmah turunnya Al-Quran secara berperingkat, adalah untuk menangani condition umat sewaktu itu?

 

Maka itulah cadangan saya. Harus menukar BUDAYA dahulu.

 

Wallahu a’lam.

 

 

 

Monday, November 7, 2011

[serial pengorbanan]: MENCARI JIWA ABU THALHAH YANG HILANG

[serial pengorbanan]: MENCARI JIWA ABU THALHAH YANG HILANG
Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab “bisakah menikmati aroma syahid yang mengasyikkan?”

Orang tua itu kelihatannya seperti orang biasa. Namun, resume amal yang dicatatkannya, sungguh sebuah kisah perjuangan yang luar biasa. Hingga saja tatkala terbit lagi panggilan jihad, di saat ia sedang meniti usia-usia emasnya, tetap terpancut semangat juangnya yang tinggi, lalu menyeru anak-anaknya, untuk bersama-sama dalam pasukan jihad ini.

Tapi, ia sudah tersangat tua. Dan jasa-jasanya pada Islam sudah menggunung tinggi. Masakan saja anak-anaknya khuatir. “Semoga ALLAH mengurniakan rahmat-Nya kepada ayah. Ayah! Ayah telah berjihad bersama Rasulullah SAW sepanjang hayatnya sampai baginda wafat, bersama Abu Bakar hingga ia wafat, bersama Umar hingga ia wafat, maka biarlah kali ini, kami yang keluar berjihad untukmu.”[1] Permintaan putra-putranya justeru sangat munasabah. Tetapi tidak bagi seorang Abu Thalhah. Sungguh, bagaimana mungkin ia memberi uzur untuk duduk-duduk di rumah, sedang ayat ALLAH sangat segar di ingatan dan kehidupan sahabat R.A nan mulia ini.

“Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan atau pun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.”
(Surah at-Taubah [9]:41)

Lalu, ia berangkat saja ke medan jihad melalui laut, hingga maut datang menjemputnya ke gerbang syahid. Dan ALLAH pun memuliakan jenazahnya. Tak rosak biar sedikit pun, tidak membusuk hatta secumit pun, walau hanya bisa dikuburkan pasca tujuh hari kesyahidannya. [2]

Beberapa zaman terkemudiannya, lelaki itu sudah berada di posisi terbaik lagi selesa untuk membelai-belai kemewahan dan kesenangan dunia. Jawatan sebagai pensyarah –tepatnya di Universiti Islam Antarabangsa Islamabad (IIU)- sering sangat sulit untuk dilepaskan, tetapi ternyata tidak bagi seorang Abdullah Azzam. Ia merasakan tugasnya sebagai pensyarah memendekkan waktunya untuk berjihad. Lalu, ia susun kembali jadualnya. 3 hari untuk kerjaya, 4 hari untuk berjihad. Ternyata, tidak cukup! Lalu disusunnya kembali: 2 hari untuk kerjaya, 5 hari untuk berjihad. Hingga, pada tahun 1984, ia tetap merasakan pemberian masanya di jalan ALLAH belum cukup, lalu ia berhenti kerja, menggantikan maisyah (sumber pendapatan) serba selesa kepada pengharapan dan penyerahan diri pada ALLAH, di jalan ALLAH, sebagai pejuang ALLAH sepenuh masa. [3]

Subhanallah! Berapa ramai yang sudi menggadaikan kerjaya yang serba mengasyikkan, dengan kerjaya fi sabiliLLAH nan membawakan kemuliaan? Berapa ramaikah yang sanggup menukarkan imbuhan duniawi, dengan ganjaran pahala dan Syurga ukhrawi? Berapa ramaikah di antara kita, yang bisa melupakan ranjang nan enak, untuk mengimpikan mati syahid dan kehidupan abadi?

“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.”
(Surah al-Baqarah [2]:245)

Ke manakah hilangnya jiwa-jiwa pengorbanan Abu Thalhah ini? Ke manakah perginya kesungguhan jiwa-jiwa Abdullah Azzam ini? Kenapa begitu sibuk manusia dengan urusan dunia, hingga tergamak membiarkan agamanya tidak terbela, dan umatnya tertindas diseksa? Kenapa begitu mulia khidupan dunia di sudut pemandangan manusia, sedang keluasan perkampungan Akhirat justeru tidak terkira? “Kita akan mati juga satu hari nanti, entah disebabkan oleh Apache ataupun sakit jantung,” kata Abdul Aziz ar-Rantisi, “dan saya memilih untuk mati dibom oleh Apache (Israel).” [4] Dan sungguh, ALLAH mengurniakan kemuliaan itu buat dirinya!

Hayatilah bersama, pesanan terakhir Syeq Qutb[5] ini, beberapa saat sebelum memperoleh kemuliaannya di tiang gantung:

Saudara!
Seandainya kau tangisi kematianku,
Dan kau siram pusaraku dengan air matamu
Maka di atas tulang-tulangku yang hancur luluh,
Nyalakanlah obor buat ummat ini
Dan……
Teruskan perjalanan ke gerbang jaya

Saudara!
Kematanku adalah suatu perjalanan
Mendapatkan kekasih yang sedang merindu
Taman-taman di syurga Tuhanku bangga menerimaku
Burung-burungnya berkicau riang menyambutku
Bahagialah hidupku di alam abadi

Saudara!
Puaka kegelapan pasti akan hancur
Dan alam ini akan disinari fajar lagi
Biarlah rohku terbang mendapatkan rindunya

Janganlah gentar berkelana di alam abadi
Nun di sana
Fajar sedang memancar…..

RUJUKAN

[1] Tafsir surah at-Taubah [9]:41 oleh Ibnu Katsier dengan sedikit penambah baikan terhadap terjemahan tafsiran oleh penulis. Rujuk Ibnu Katsier, “Terjemahan Singkat Tafsir Ibnu Katsier (Jilid 4)”, Victory Agencie (1988), ms. 56-57

[2] Tafsir surah at-Taubah [9]:41 oleh Hamka. Rujuk Prof. Dr. Hamka, “Tafsir al-Azhar (Juzu’ 10-11-12)”, Pustaka Panjimas (1985), ms. 221-222

[3] Ibnu Ismail, “Abdullah Azzam: Merintis Khilafah Yang Hilang”, Pustaka Syuhada (2001), ms. 6-7

[4] Abdullah Azzam dan lain-lain, “Surat Dari Garis Depan (Suara Hati Tokoh Perlawanan)”, Jazera (2006)

[5] Syed Qutb, “Petunjuk Sepanjang Jalan”, Crescent News (K.L.) Sdn. Bhd. (2000)

 

 

Disiarkan pada 20 Julai 2007

 

Friday, November 4, 2011

[Serial Pengorbanan]: DAHAGA YANG MEMBAWA KEMENANGAN

[Serial Pengorbanan]: DAHAGA YANG MEMBAWA KEMENANGAN
Oleh: Faridul Farhan Abd Wahab ”generasi Thalut baru sudah muncul..”

Arahan itu sangat menghairankan. Dan perjalanan mereka dalam menuntut kemerdekaan, sungguh suatu perjalanan nan panjang lagi membebankan. Tapi, arahan itu tentunya suatu yang wajar, apatah lagi buat umat yang sudah puas bergelumang dalam kekalahan dan kehinaan sepanjang sejarah peradaban yang mereka coretkan.

Semudah itu sajakah yang mereka sangkakan, sedang adat resam sebuah perjuangan, tidak pernah sunyi dan sepi dari gelanggang pertarungan dan pengorbanan? Hingga –bak tafsiran fi Dzilal-nya Sayyid Qutb- arahan itu saja justeru memupuk kekuatan yang tersimpan di dalam jiwa, berupa iradah (kemauan, tekad, kehendak), iaitu iradah yang dapat mengendalikan syahwat dan keinginan, yang tegar menghadapi kesulitan dan penderitaan, dan mampu mengungguli semua kemahuan dan keperluan, yang lebih mengutamakan ketaatan dalam mengemban tugas dan tanggungjawab perjuangan, hingga mampu melepasi ujian demi ujian.

“Maka tatkala Thalut keluar membawa tentaranya, ia berkata: "Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan suatu sungai. Maka siapa di antara kamu meminum airnya, bukanlah ia pengikutku. Dan barang siapa tiada meminumnya, kecuali menceduk seceduk tangan, maka ia adalah pengikutku." Kemudian mereka meminumnya kecuali beberapa orang di antara mereka. Maka tatkala Thalut dan orang-orang yang beriman bersama dia telah menyeberangi sungai itu, orang-orang yang telah minum berkata: "Tak ada kesanggupan kami pada hari ini untuk melawan Jalut dan tentaranya…”
(Surah al-Baqarah [2]:249)


Ertinya, kedahagaan itulah antara faktor kekuatan, keberanian dan kemenangan. Bukan, bukan dahaga itu, tapi kesungguhan, ketaatan dan pengorbanan para pendahaga itu, lantas menerbitkan bibit-bibit keberanian, yang justeru sangat diperlukan dalam setiap medan pertempuran.

Lalu Sayyid Qutb menyimpulkannya kepada dua. Satu; ketabahan menghadapi godaan keinginan dan syahwat. Dua; sabar menghadapi kesulitan dan beban berat. [1] Dan keduanya itu dipupuk, berkat setegaran mereka menahan gejolak dahaga yang melanda jiwa.

Lalu mereka pun tersaring. Begitu medan amal terbukti jauh berbeza dengan medan qaul atau medan lisan, pantas keyakinan dan keberanian sebahagian daripada mereka tergoncang. Pantas tampillah mereka; para pendahaga tadi. Air yang sanggup mereka dahagakan tadi, telah diganti dengan oasis kemenangan di depan mata, hingga tampillah kata-kata menang dari mulut mereka; Orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah berkata:
"Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar."(Surah al-Baqarah [2]:249)

Lalu ALLAH pun membalas pengorbanan suci mereka;
“Mereka (tentara Thalut) mengalahkan tentara Jalut dengan izin Allah dan (dalam peperangan itu) Daud membunuh Jalut, kemudian Allah memberikan kepadanya (Daud) pemerintahan dan hikmah, (sesudah meninggalnya Thalut) dan mengajarkan kepadanya apa yang dikehendaki-Nya. Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebahagian manusia dengan sebahagian yang lain, pasti rusaklah bumi ini. Tetapi Allah mempunyai karunia (yang dicurahkan) atas semesta alam.” (Surah al-Baqarah [2]:251)

Belajarlah daripada mereka. Sesungguhnya kemenangan dan kejayaan itu akan terhidang, tatkala kita sudah siap menukarkan kedahagaan terhadap dunia, kepada kedahagaan terhadap akhirat. Dahaga terhadap air sungai, dengan dahaga terhadap kematian syahid nan mulia. Dahaga yang membasahi tekak, dengan dahaga memperjuangkan Islam lalu membawakan kemuliaan.

Maka adakah anda, wahai saudaraku, sudah bersedia men”dahagakan” diri anda dari kesibukan urusan dunia, untuk melepaskan “kedahagaan” itu dengan urusan di jalan ALLAH? Moga tergolong, bersama golongan yang sabar.

RUJUKAN

[1] Sayyid Quthb, “Tafsir fi Zhilalil Qur’an (Jilid II)”, Gema Insani Press (2000), ms. 181-183

 

 Posted on 13 July 2007

 

Credit picture:  checkcheck-rockrock.blogspot.com via GoogleImage

 

Thursday, November 3, 2011

[serial pengorbanan]: DEMI RASULKU YANG TERCINTA

[serial pengorbanan]: DEMI RASULKU YANG TERCINTA

Oleh: Ir. Faridul Farhan Abd Wahab “bisakah ketemu al-Musthafa di Syurga?”

 

Tatkala duduk Umar Abdul Aziz di atas mimbar dewan pada hari pertama kekhalifahannya, datang orang ramai mengucapkankan tahniah di atas pemerintahan yang, di kemudian harinya, memahat legacynya yang tersendiri. Selanjutnya, masuk tiga orang pemuda yang sedang berada di puncak usia kemudaan, lalu langsung duduk di atas kerusi. Pantas bertanya sang amirul mukminin; “anak siapakah kalian?”

Jawab pemuda pertama; “Anak gabenor Basrah pada masa pemerintahan Abdul Malik ibnu Marwan.” Umar ibnu Abdul Aziz diam tak berkata.

“Aku anak salah seorang panglima pasukan yang ada di bawah pimpinan al-Walid ibnu Abdul Malik,” jawab pemuda kedua. Terdiam juga sang khalifah, tidak ada apa yang boleh menarik minatnya.

Tiba giliran pemuda ketiga. “Aku adalah anak Qatadah ibnu Nu’man al-Anshari, yang matanya terluka dalam perang Uhud bersama Rasulullah SAW hingga bola matanya keluar sampai ke pipinya, kemudian Rasul SAW mengembalikan matanya itu ke tempatnya dengan tangannya yang mulia.”

Umar ibnu Abdul Aziz pun meneteskan air matanya dan menoleh kepada pemuda itu seraya berkata: “Itulah kemuliaan yang sesungguhnya, bukan seperti sewadah susu dicampur dengan air, kemudian sesudah itu keduanya menjadi air seni.” [1]

Di saat yang lain, Abu Ubaidah menggigit kepingan rantai topi besi yang singgah di kedua pipi Nabi SAW yang mulia, dengan menggunakan giginya, lantaran khuatir akan menyakiti Rasulullah SAW, hingga giginya serinya sendiri goyah. Demikian Abu Bakar mahu mencabut kepingan besi yang lain, berkata Abu Ubaidah, “Demi ALLAH, aku mohon kepadamu wahai Abu Bakar, biarlah kutangani sendiri!” [2]

Medan Uhud telah menjadi saksi akan kehebatan dan kebesaran jiwa para sahabat. Di tangan mereka, pengorbanan mendapat makna yang baru, bahkan lebih mendalam: iaitu cintakan Rasul SAW. Di hati sanubari mereka, Rasul-Nya SAW sentiasa hidup, hingga wajarlah hari-hari mereka dipenuhi pengorbanan-pengorbanan, yang memakamkan nama mereka dengan seribu satu karya kebesaran terhadap agama tercinta ini.

Di dalam hatiku selalu terdengar suara Nabi
Yang memerintahkan;
“Berjihadlah, berjuanglah, dan lelahkan dirimu”
dan berseru;
“menanglah, tuntutlah dan berlatihlah
dan juga berseru;
“jadilah kamu selamanya
orang yang merdeka lagi pantang menyerah” [3]

Tidak hairanlah, cinta sering membuahkan kegilaan, yang tersurat di balik sebuah pengorbanan. Tapi, cinta yang tulus pada Rasul, menjadikan kemuliaan tersirat di balik pengorbanan itu. Ia umpama matahari yang menyinari tanaman: tanaman hidup tinggi menggapai awan. Sedang cinta yang batil sekadar menyirap kegelapan di balik makna pengorbanan itu. Lalu sang tumbuhan pun tumbuh layu menanti saatnya mati dan dibasmikan.

Dengar, Sahabat,
Cinta bagaikan matahari
Hati tanpa cinta
Tak lain adalah sekeping batu! [4]
-Kabakli


Cinta Rasul umpama urat nadi, dan pengorbanan itu gerak langkah, yang mendapat sumber kekuatannya dari denyutan urat nadi dan degupan jantung itu. Bukankah hati yang cinta menghasilkan degupan jantung yang lebih kencang?

Lalu peristiwa besar pun muncul. Umat yang tadinya tidak mengenal suatu aturan, lebih mudah diatur. Suatu umat yang tadinya tidak mengenal ketaatan, akan ditanami ketaatan. Apalagi ketaatan terhadap kebenaran, bukan pada kebatilan. Itulah suatu babak kemenangan yang baru dalam sejarah penyadaran bangsa Arab [5].

Cinta Rasul-lah yang mengilhamkan Aus dan Khazraj yang selamanya bermusuh untuk mengorbankan keegoan dan kepentingan masing-masing demi sebuah episod baru dalam diari kehidupan; iaitu persaudaraan. Hinggakan watak-watak yang saling kontradiktif –bak kata al-Maududi tatkala mahu memberikan gambaran yang mudah tapi indah tentang Islam [6]- bisa bahu-membahu seperti sepasang tubuh yang menggabungkan beraneka jenis kepelbagaian: pendengaran, penglihatan, pertuturan, gerak tangan, gerak kaki, dan lain-lain fungsi kehidupan. Itulah keajaiban dan kebijaksanaan Tuhan. ALLAH tidak menganugerahkan skill kehidupan ini secara setara kepada manusia, hinggakan manusia tidak merasa ketidak-perluan terhadap manusia lainnya. Tetapi saling kepelbagaiannya kita, bahkan menjadikan kita umpama sebuah pasukan bola sepak: ada strikernya, ada midfieldnya, ada defendernya, ada keepernya, ada simpanannya, ada tukang soraknya, ada tukang cemuhnya, ada tukang bancuh airnya… Namun setiap satu saling berinteraksi dengan yang lainnya. Satu saling memperlengkap yang lain-lainnya.

Maka tumbuhkanlah cinta Rasul dalam hatimu, agar pengorbanan bisa terwatak kembali di atas pentas kehidupan, lalu kemudian bercambah menjadi “hero-hero” yang mendominasi “pawagam ketamadunan”.


RUJUKAN

[1] Dr. ‘Aidh bin ‘Abdullah al-Qarni, “Hidupkan Hatimu (ilallazina asrafu ‘ala anfusihim)”, Irsyad Baitus Salam (2006), ms. 31-32

[2] Syaikh Shafiyyur-Rahman al-Mubarakfury, “Sirah Nabawiyah (ar-Rahiqul Makhtum, Bahtsun fis-Sirah an-Nabawiyah ala Shahibiha Afdhalish-shalati was-salam)”, Pustaka al-Kautsar (2000), ms. 350-351

[3] Muhammad Ahmad ar-Rasyid, “Pelembut Hati (ar-Raqa’iq)”, Robbani Press (2003), ms. 277

[4] Yunasril Ali, “Jatuh Hati Pada Ilahi”, PT Serambi Ilmu Semesta (2003)

[5] Sa’id Hawwa, “Ar-Rasul Muhammad SAW”, CV Pustaka Mantiq (1991), ms. 516-517

[6] Abul A’la Maududi, “Towards Understanding Islam,” Islamic Foundation (1973), pg. 28

 

 

[dipost pada 25 Jun 2007)