Followers

Wednesday, June 6, 2012

Pesanan buat adik-adikku

Adikku,

 

Jangan pernah kau rasa menyesal setelah Allah menyambut dan menyahut istikharahmu. Kerana begitu Allah membantumu membuat khar, yakni pilihan, yakinlah bahawa Allah takkan pernah mensia-siakanmu, bahawa Allah takkan pernah melupakanmu, betapa Allah tak kan pernah berhenti menyayangimu.

 

Lantas, kerana Allahlah yang telah membantumu untuk membuat pilihan untuk pergi ke sana, senantiasalah melihat segala sesuatu sebagai kebaikan. Kata Allah; boleh jadi hal yang kamu benci, tetapi hal itulah yang baik untukmu. Dan boleh jadi perkara yang kamu sukai, walhal perkara itulah yang tidak elok untuk kamu. Allah mengetahui, sedang kamu ni tak tahu apa-apa (Surah Al-Baqarah [2]:216)

 

Tatkala insan telah melihat segala takdir yang telah Allah tentukan untuknya sebagai kebaikan, baik kebaikan secara langsung mahupun kebaikan yang hanya akan ia raih dan rasakan tatkala ia bisa belajar daripada kejadian takdir tersebut, pantas ia menjadi manusia yang “ajaib”, apatah lagi hanya Mukmin sejati yang bisa mampu meraih keajaiban dalam kehidupan.

 

Sabda Nabi SAW; “Ajaib sungguh urusan orang Mukmin. Sesungguhnya setiap urusannya, baginya semuanya baik. Dan hal itu tidaklah demikian akan terjadi kepada seseorang, melainkan dia seorang Mukmin.

Ketika ia ditimpa dengan suatu kesenangan, ia bersyukur, dan syukur itu justeru baik untuk dirinya. Dan ketika ia ditimpa dengan suatu kesusahan, ia bersabar, maka (sabar) itu baik untuknya.”

(Hadith riwayat Muslim, hadith #27 di dalam Riyadhus Salihin. Terjemahan oleh penulis)

 

Adikku,

 

Kerana itu, seusai engkau beristikharah, maka faiza azamta fatawakkal ‘alallah (apabila engkau telah menetapkan keazaman, maka bertawakkallah kepada Allah) (Surah Ali Imran [3]:159), kerana kalau pun pilihan (istikharah) yang Allah tunjukkan kepada engkau seakan-akan tidak punya kebaikan, setidak-tidaknya Allah menjanjikan kecintaannya kepada orang yang telah bertawakkal “innallaha yubihhu al-Mutawakkilin” “Sesungguhnya Allah SWT cinta kepada orang-orang yang bertawakal” (penutup ayat Surah Ali Imran [3]:159 tadi) lalu dengan cara engkau bisa meraih kecintaan Allah itulah, engkau beroleh kebaikan.

 

Maka tatkala engkau telah meredhai takdir yang telah Allah tetapkan buatmu, engkau akan pantas mensyukuri, dan mengoptimumkan kebaikan yang tersedia, lalu dikau bangkit dan kongsikan kebaikan itu bersama manusia yang lainnya. Kata Ustaz M. Anis Matta, Sekjen Partai Keadilan Sejahtera Indonesia, Itulah yang terjadi ketika krisis dikelola oleh tangan-tangan dingin para pahlawan; mereka mengubah tantangan menjadi peluang, kelemahan menjadi kekuatan, kecemasan menjadi harapan, ketakutan menjadi keberanian, dan krisis menjadi berkah.”

 

Adikku,

 

Sabarlah, dan tabahlah, kerana bersama segala kesulitan itu, akan menyusul manis kemudahan. Akan muncul pelangi kebahagiaan. Akan terserlah pancaran kebahagiaan. Jadilah “pahlawan”, kerana udara segar tarbiyah yang kau seduti, memang melahirkan manusia berdarah “pahlawan”.

 

 

Abangmu,

Faridul Farhan Abd Wahab.

 

5 comments:

  1. Terima kasih,
    suka baca entry ni..mohon share.

    ReplyDelete
  2. abangku,
    terima kasih atas peringatan ni.
    doakan fawzan di sini ya.

    ReplyDelete
  3. ini istikharah apa ni. hehe.

    ReplyDelete